Kompas.com - 22/01/2016, 05:37 WIB
Ilustrasi warna pada mainan anak Thinkstock/Con TanasiukIlustrasi warna pada mainan anak
|
EditorLatief

KOMPAS.com – Mengapa banyak mainan anak-anak dibuat berwarna kuning, sementara warna kebanyakan seragam petugas keamanan atau satpam adalah biru gelap, atau juru rawat berseragam hijau pupus selain putih? Pilihan warna-warna itu bukan kebetulan.

Manusia mengembangkan pengenalan  warna sejak berusia satu bulan. Pada usia itu, warna merah, kuning, dan hijau mulai dikenali. Para ahli pun berkeyakinan warna merupakan salah satu stimulus penting bagi perkembangan anak.

Beragam riset mendapati warna mampu memberikan banyak efek. Hijau pupus pada seragam perawat, misalnya, diyakini memberikan efek menenangkan. Sejumlah ahli sampai mengembangkan metoda untuk mengatasi gangguan emosi atau psikologi memakai bantuan warna, colourology alias terapi warna.

Dalam perkembangannya, keyakinan mengenai efek warna meluas penerapannya sampai ke kehidupan sehari-hari. Misalnya pada pemilihan warna dinding, alat tulis, gadget, atau bahkan pakaian. Pemilihan warna yang tepat diharapkan bisa menjadi stimulus bagi suasana dan kondisi psikologi.

Warna dan karakter

Pada anak-anak paparan warna yang tepat diharapkan turut merangsang pengembangan karakter positif. Suzy Chiazzari dalam buku berjudul The Complete Book of Color menuliskan bahwa beberapa warna dapat membangkitkan keberanian dan kepercayaan diri sang buah hati.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Warna merah, misalnya, diyakini menggugah energi yang lebih mengaktifkan pikiran. Seperti dikutip dari Daily Mail, warna ini pun dipercaya bisa memacu kerja jantung dan sirkulasi darah.

Selain merah, tulis Suzy, warna kuning juga baik bagi anak. Warna ini disebut membantu perkembangan intektual anak karena menggugah kerja otak dan menguatkan sistem saraf. Adapun penyebab warna ini banyak dipakai untuk mainan anak adalah efek ceria dan bahagia yang juga ditimbulkannya.

Thinkstock/ Wiktor Rze?uchowski Ilustrasi anak dan televisi

Karena itu, untuk membantu mengembangkan karakter anak sejak awal, warna-warna yang tepat bisa mulai dipakai untuk pilihan cat kamar hingga pakaiannya. Namun, bila anak-anak punya selera warna tersendiri untuk ruang dan barang-barang—biasanya mulai usia tiga tahun—tak perlu khawatir juga, ada alternatif lain.

Paparan warna berefek positif tak melulu bisa didapat anak dari dinding, mainan, ataupun pakaian. Warna-warna ini bisa pula didapat dari tontonan edukatif atau bahkan film kartun yang sudah diseleksi orangtua. (Baca juga: Setelah 2016, Tak Ada Lagi Aurora Borealis?)

Untuk memastikan paparan warna positif sampai kepada anak yang menonton tayangan itu, pilihan peranti tayangnya juga harus dicermati. Layar digital—yang sekarang banyak dipakai untuk monitor komputer dan televisi—sudah mengembangkan teknologi warna, seperti pada televisi Panasonic Viera.

Selain masuk kategori smart-TV, televisi tersebut juga mendukung teknologi hexa chroma drive yang menggunakan enam warna dasar. Keenam warna itu, yaitu merah, hijau, biru, sian, magenta, dan kuning, memungkinkan warna tampil sealami aslinya. Pastikan warna-warna positif bagi pengembangan karakter anak sampai ke mata buah hati di spektrum yang tepat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Penis Lecet
Penis Lecet
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Health
Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Health
Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Health
Penis Lecet

Penis Lecet

Penyakit
Coulrophobia

Coulrophobia

Penyakit
Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Yang Terjadi Pada Tubuh Saat Kita Terpapar Virus Corona

Health
Tinnitus

Tinnitus

Penyakit
Rabun

Rabun

Penyakit
Gastroschisis

Gastroschisis

Penyakit
5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

Health
Lemah Jantung

Lemah Jantung

Penyakit
Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

Health
Agranulositosis

Agranulositosis

Penyakit
8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

8 Gejala Prostatitis yang Pantang Disepelekan

Health
Edema Paru

Edema Paru

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.