Kompas.com - 24/01/2020, 09:01 WIB
Ilustrasi TLFurrerIlustrasi

KOMPAS.com - Gejala awal kanker usus besar seringkali tak disadari oleh penderitanya. Akibatnya, penyakit ini baru terdeteksi setelah memasuki stadium akhir.

Padahal, kanker usus besar yang terdeteksi dini bisa disembuhkan.

Kaker usus besar biasanya dialami oleh orang lanjut usia. Namun, bukan berarti mereka yang berusia lebih mudah terhindar dari risiko penyakit ini.

Oleh karena itu, ahli kesehatan merekomendasikan untuk menghadiri pemeriksaan berkala untuk kanker usus sejak usia 50 tahun.

Baca juga: Mengenal CAFs, Penyebab Awal Kanker Usus Besar Menyebar

Sebenarnya, apa itu kanker usus besar?

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

Kanker Usus Besar: Gejala, Penyebab, hingga Cara Mencegah
Kaker usus besar biasanya dialami oleh orang lanjut usia. Namun, bukan berarti mereka yang berusia lebih mudah terhindar dari risiko penyakit ini.
Bagikan artikel ini melalui

Kanker usus besar berawal dari munculnya gumpalan kecil yang disebut polip di dalam usus besar. Seiring warktu, polip tersebut berkembang menjadi sel kanker.

Gejala

Melansir Medical News, berikut gejala-gejala yang kerap terjadi pada penderita kanker usus:

  • diare atau sembelit
  • perubahan konsistensi tinja
  • darah dalam tinja
  • sakit perut, kram, kembung, atau gas
  • buang air besar berlebihan
  • merasa letih dan lelah
  • penurunan berat badan yang tidak bisa dijelaskan
  • sindrom iritasi usus besar
  • anemia

Penyebab

Para ahli belum menyakini apa penyebab pasti kanker usus. Secara umum, kanker usus terjadi ketika sel-sel sehat dalam usus besar mengalami perubahan atau mutasi dalam DNA.

Sel-sel sehat tumbuh dan membelah secara teratur untuk menjaga tubuh berfungsi secara normal.

Tetapi ketika DNA sel rusak dan menjadi kanker, sel-sel terus membelah - bahkan ketika sel-sel baru tidak diperlukan. Ketika sel menumpuk, maka terbentuklah tumor.

Seiring waktu, tumor tersebut berubah menjadi kanker yang menghancurkan jaringan normal di sekitarnya.

Sel kankerjuga bisa menyebar ke bagian tubuh lain dan membentuk endapan atau metastasis.

Pencegahan

Karena kanker usus besar kerap terjadi di usia tua, dokter merekomendasikan agar mereka yang berusia 50 tahun kle atas sering melakukan pemeriksaan usus besar.

Mereka yang memiliki faktor genetik dengan riwayat kanker usus besar juga harus segera melakukan pemeriksaan lebih cepat.

Pola makan menjadi salah satu faktor risiko penyebab kanker usus besar. Itulah sebabnya, kita harus menjaga pola makan sebaik mungkin.

Baca juga: 5 Gejala Kanker Usus Besar yang Sering Diabaikan

Melansir Hello Sehat, berikut pola makan untuk mencegah kanker usus besar:

1. Kurangi kebiasaan makan daging merah

Penelitian menunjukkan bahwa konsumsi daging merah sebanyak 3 ons per hari untuk pria dan 2 ons per hari untuk wanita dapat meningkatkan risiko kanker usus besar sebesar 30-40 persen.

2. Perhatikan cara masak daging

Memasak (seperti menggoreng, memanggang, atau membakar) daging pada suhu tinggi –bahkan sampai daging hangus- dapat menyebabkan interaksi antara kreatinin otot dengan asam amino.

Akibatnya, sejumlah senyawa karsinogenik (senyawa penyebab kanker) terbentuk.

3. Pilih daging rendah lemak

Lemak dari daging merah atau daging olahan juga dapat mengembangkan kanker usus besar.

Asupan lemak yang tinggi dapat menyebabkan asam empedu dalam jumlah besar dilepaskan ke dalam saluran pencernaan untuk membantu memecah lemak.

Asam empedu kemudian diubah menjadi asam empedu sekunder saat masuk ke usus besar. Hal ini dapat meningkatkan pertumbuhan tumor di usus besar.

4. Perbanyak konsumsi sayuran dan buah-buahan

Sayuran dan buah-buahan mengandung serat tinggi yang dapat menurunkan risiko kanker usus besar dengan mengurangi lamanya waktu makanan ada di usus besar, melarutkan bahan yang ada di usus besar, dan merangsang fermentasi bakteri anaerobik untuk meningkatkan produksi asam lemak rantai pendek.

Selain itu, antioksidan pada sayur dan buah juga mampu melindungi sel dari radikal bebas yang mencegah munculnya kanker.

Kandungan nutrisi dalam sayuran dan buah, seperti asam folat dan vitamin B juga terbukti dapat melindungi kita dari kanker.

Sayuran dan buah-buahan juga mengandung senyawa antikanker, seperti polifenol, karotenoid, terpen, thioethers, dan glucosinolates.

Baca tentang

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kaki Kaku

Kaki Kaku

Penyakit
6 Manfaat Rumput Laut bagi Kesehatan

6 Manfaat Rumput Laut bagi Kesehatan

Health
Rhinofaringitis

Rhinofaringitis

Penyakit
Awas! Obesitas Mengintai Para Mantan Atlet

Awas! Obesitas Mengintai Para Mantan Atlet

Health
Bibir Bengkak

Bibir Bengkak

Penyakit
Memahami Apa Itu Long Covid dan Bagaimana Mengatasinya?

Memahami Apa Itu Long Covid dan Bagaimana Mengatasinya?

Health
Kulit Bersisik

Kulit Bersisik

Penyakit
4 Gejala Tumor Usus Besar yang Perlu Diwaspadai

4 Gejala Tumor Usus Besar yang Perlu Diwaspadai

Health
Lesi Kulit

Lesi Kulit

Penyakit
Benarkah Tidur dengan Rambut Basah Bisa Memicu Penyakit?

Benarkah Tidur dengan Rambut Basah Bisa Memicu Penyakit?

Health
Badan Lemas

Badan Lemas

Penyakit
Fenomena Gancet saat Berhubungan Seksual, Bagaimana Fakta Medisnya?

Fenomena Gancet saat Berhubungan Seksual, Bagaimana Fakta Medisnya?

Health
Pinggiran Lidah Bergelombang

Pinggiran Lidah Bergelombang

Penyakit
3 Cara Mengobati Kencing Batu

3 Cara Mengobati Kencing Batu

Health
Infeksi Parasit

Infeksi Parasit

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.