Kompas.com - 01/03/2020, 15:02 WIB
ilustrasi hamil shutterstockilustrasi hamil

KOMPAS – Blighted Ovum (BO) atau hamil kosong adalah istilah utnuk menjelaskan kondisi ketika sel telur yang telah dibuahi dan menempel di dalam rahim, tapi tidak mau berkembang menjadi janin.

BO diketahui adalah salah satu bentuk keguguran dan merupakan 80 persen penyebab dari keguguran di awal kehamilan.

Keguguran yang disebabkan oleh blighted ovum biasanya terjadi di usia kehamilan kurang dari 10 minggu.

Baca juga: Benarkah Makan Nanas saat Hamil Bisa Sebabkan Keguguran?

Jika di kehamilan normal, janin seharusnya sudah terbentuk di usia kehamilan 7-8 minggu.

Sementara pada kasus BO, yang terbentuk hanyalah berupa kantong kehamilan.

Pada umumnya, dokter apabila menemukan BO di usia kehamilan 7-8 minggu, maka mereka akan menyarankan untuk memeriksakan kembali sekitar 10 hari ke depan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jika memang kantong kelahiran saja yang terbentuk, dokter akan mendiagnosis ini sebagai BO.

Dalam pemeriksaan USG, pada blighted ovum akan tampak kanton kehamilan (bagian bewarna hitam) tanpa adanya pertumbuhan janin di dalamnya.

Padahal seharusnya, di usia 7 minggu kehamilan, janin sudah harus ada di dlam kantng kehamilan.

Penyebab blighted ovum

Melansir buku 9 Bulan Menjalani Kehamilan dan Persalinan & Persalinan yang Sehat (2019) karya dr. Irfan Rahmatullah, Sp.OG dan dr. Nurclolid Uman Kurniawan, M.Sc. Sp.A, keguguran yang terjadi pada kasus BO ini disebabkan oleh kelainan di tingkat struktur kromosom.

Kelainan di tingkat sel ini diduga karena hasil kehamilan yang terjadi berasal dari kualitas sperma atau sel telur atau kedua-duanya yang tidak bagus.

Baca juga: Kapan Waktu yang Tepat untuk Hamil Lagi Setelah Keguguran?

BO bisa terjadi berulang di kehamilan berikutnya, jika hasil pembuahan yang terjajdi berasal dari sperma dan sel telur yang kurang baik lagi.

Cara mengatasi

Jika BO ini disebabkan oleh kualitas sperma atau sel telur yang tidak baik, maka cara yang paling masuk akal untuk mencegahnya kembali terjadi tidak lain adalah memperbaiki kualitas sperma dan sel telur pasangan.

Jadi, persiapkan kehamilan selanjutnya dengan sebaik mungkin.

Bagi pria, jaga kualitas sperma dengan makan-makanan yang sehat, hindari rokok, obat-obatan, dan alkohol.

Sedangkan bagi wanita calon ibu, perbaiki sel telur dengan mulai mengonsumsi asam folat 3 bulan sebelum merencanakan kehamilan kembali.

Baca juga: 6 Manfaat Kacang Hijau, untuk Kesehatan Jantung sampai Ibu Hamil

Dalam buku Seputar Kehamilan (2012) karya Nurul Chomaria, Sp.Psi, jika seorang wanita didiagnosis blighted ovum, maka tindakan selanjutnya adalah mengeluarkan hasil konsepsiari rahim (kuretase).

Hasil kuretase akan dianalisi untuk memastikan apa penyebab dari blighted ovum lalu mengatasasi penyebabnya.

Jika karena infeksi, maka dapat diobati sehingga kejadian ini tidak berulang.

Sementara jika penyebabnya antibodi, maka dapat dilakukan program imunoterapi sehingga kelak dapat hamil sungguhan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Obat Eksim Alami yang Bisa Dijajal di Rumah

10 Obat Eksim Alami yang Bisa Dijajal di Rumah

Health
Regurgitasi Aorta

Regurgitasi Aorta

Penyakit
Mengenal Double Pneumonia, ketika Infeksi Menyerang Kedua Paru

Mengenal Double Pneumonia, ketika Infeksi Menyerang Kedua Paru

Health
Apakah Susu Efektif untuk Mencegah Osteoporosis?

Apakah Susu Efektif untuk Mencegah Osteoporosis?

Health
Gangguan Makan

Gangguan Makan

Penyakit
Cara Meredakan Sakit Akibat Gigi Bungsu Tumbuh

Cara Meredakan Sakit Akibat Gigi Bungsu Tumbuh

Health
5 Hal yang Bisa Membuat Gula Darah Melonjak

5 Hal yang Bisa Membuat Gula Darah Melonjak

Health
Iktiosis

Iktiosis

Penyakit
Kenali Pendarahan Implantasi, Tanda-tanda Awal Kehamilan

Kenali Pendarahan Implantasi, Tanda-tanda Awal Kehamilan

Health
6 Cara Tingkatkan Daya Tahan Tubuh untuk Hindari DBD

6 Cara Tingkatkan Daya Tahan Tubuh untuk Hindari DBD

Health
Hepatitis C

Hepatitis C

Penyakit
Cara Mengatasi Kuku Mengelupas

Cara Mengatasi Kuku Mengelupas

Health
Achondroplasia

Achondroplasia

Penyakit
Apakah Mengeluarkan Sperma Terlalu Sering Mengakibatkan Osteoporosis?

Apakah Mengeluarkan Sperma Terlalu Sering Mengakibatkan Osteoporosis?

Health
Trikomoniasis

Trikomoniasis

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.