Kompas.com - 03/04/2020, 10:10 WIB
warga AS Jillian Kislow membuat masker wajah untuk teman-temannya di dapurnya selama wabah global penyakit coronavirus (COVID-19) di Pasadena, California, AS, 26 Maret 2020. REUTERS/MARIO ANZUONIwarga AS Jillian Kislow membuat masker wajah untuk teman-temannya di dapurnya selama wabah global penyakit coronavirus (COVID-19) di Pasadena, California, AS, 26 Maret 2020.

KOMPAS.com - Masker kain kini jamak digunakan sebagai jalan alternatif menekan penularan Covid-19.

Masker nonmedis ini dibuat dari bahan kaus, tisu basah, kain lap dapur, kain seprai, sampai kain katun tahan air.

Langkah tersebut diambil menyusul kelangkaan masker sekali pakai (masker medis) di tengah merebaknya infeksi virus corona jenis SARS-CoV-2.

Sedangkan, masker bedah dan masker N95 diprioritaskan bagi tenaga kesehatan, orang sakit, perawat orang sakit, serta orang yang berisiko tertular Covid-19.

Baca juga: Rusak Masker Bekas untuk Cegah Penularan Corona, Begini Caranya...

Efektivitas masker untuk cegah penularan virus corona

Otoritas kesehatan di Korea Selatan, Jepang, Slovakia, Thailand, sampai Hong Kong menyarankan orang sehat tetap menggunakan masker untuk menekan penyebaran virus corona.

Ahli epidemiologi dari University of Oxford Shuo Feng berpendapat, penggunaan masker saat berada di luar rumah dapat mencegah kemungkinan seseorang terinfeksi virus corona.

Terutama untuk mengantisipasi penularan Covid-19 dari penderita yang tidak menunjukkan gejala sakit (asimptomatik) atau mengalami gejala infeksi yang ringan.

"Orang dewasa terutama golongan rentan seperti kalangan lansia dan penderita penyakit kronis harus menggunakan masker saat ke luar rumah," jelas Feng, seperti dilansir Newsweek (31/3/2020).

Dengan pertimbangan masker bedah dan respirator untuk orang yang lebih membutuhkan, masker berbahan kain bisa menjadi alternatif pencegahan penularan penyakit.

Lantas, bagaimana memilih masker kain yang tepat untuk mencegah penularan virus corona?

 Baca juga: Salah Kaprah Masker Bedah Dicuci dan Masker Tisu Basah

Bahan Masker kain untuk cegah penularan virus corona

Melansir Smart Air Filters, ahli dari Cambridge University pada 2013 meneliti beragam jenis bahan masker kain yang ampuh mencegah penularan virus dan bakteri.

Ahli membandingkan efektivitas beragam bahan masker untuk menangkal kuman berukuran 0,02 mikron, atau lima kali lebih kecil daripada ukuran virus corona sebesar 0,1 mikron. Berikut hasilnya:

  • Masker bedah: 89 persen
  • Lap dapur: 73 persen
  • Kain katun campuran: 70 persen
  • Linen: 62 persen
  • Sarung bantal: 57 persen
  • Kaus katun 100 persen: 51 persen

Dari data tersebut, dapat disimpulkan bahan masker kain rata-rata efektif menangkal serangan virus lebih dari 51 persen.

Baca juga: Bersihkan Tangan Cara Terbaik Cegah Tertular Corona, Bukan Masker

Perlukah masker kain berlapis-lapis?

Peneliti telah menguji efektivitas masker dua lapis dari bahan kain yang umum digunakan. Berikut hasilnya:

  • Masker bedah: 97 persen
  • Lap dapur: 97 persen
  • Kaus katun 100 persen: 71 persen
  • Sarung bantal: 62 persen

Dari data penelitian pakar dari Cambridge University, masker kain yang dibuat dua lapis tidak signifikan meningkatkan efektivitas menangkal virus.

Namun, masker kain nonmedis dari bahan lap dapur, efektivitasnya bisa mendekati masker bedah.

Tapi, orang yang ingin membuat masker perlu mempertimbangkan faktor kenyamanan.

Baca juga: Cara Pakai Masker untuk Cegah Penularan Infeksi Virus Corona

Pentingnya masker yang menopang sirkulasi udara

Memilih beragam jenis bahan masker terbaik untuk mencegah virus kuncinya pada sirkulasi udara.

Saat sirkulasi udara pada masker lancar, masker lebih nyaman digunakan.

Dari hasil riset, masker kain dari bahan lap dapur yang didobel memang paling efektif menangkal virus.

Akan tetapi, kain lap dapur dobel yang digunakan untuk masker bikin susah bernapas.

Baca juga: Masker, Cuci Tangan, dan Hand Sanitizer, Mana Paling Ampuh Cegah Corona?

Berbeda dengan masker kain dobel dari bahan sarung bantal, kaus, syal, atau linen. Saat dibuat berlapis-lapis, kain tersebut masih nyaman digunakan untuk bernapas.

Dari studi efektivitas menangkal virus dan tingkat kenyamanan saat digunakan, ahli menyimpulkan bahan terbaik untuk masker kain atau masker nonmedis adalah kaus katun dan katun sarung bantal yang tidak gampang melar.

Kendati sudah ada rekomendasi menggunakan masker sebagai cara mencegah penularan virus corona, namun perlu diingat, langkah terbaik mencegah Covid-19 adalah tinggal di rumah.

Selain itu, Anda juga perlu menjaga jagak aman satu meter dari orang lain saat di luar rumah, rajin cuci tangan pakai sabun dengan benar, dan menjaga daya tahan tubuh.


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X