Kompas.com - 16/07/2020, 13:31 WIB
Timbunan barang dari penderita Hoarding Disorder Evgeny PylayevTimbunan barang dari penderita Hoarding Disorder

KOMPAS.com - Pernakah kalian menemui seseorang yang menimbun atau menyimpan barang-barang tak berharga di ruangan atau kamarnya?

Jika pernah, bisa jadi orang tersebut menderita hoarding disorder. Penderita hoarding disorder kerap menumpuk barang yang dianggap tak bernilai bagi orang banyak.

Bahkan, seringkali barang-barang yang disimpannya menumpuk bagai timbunan sampah.

Menurut data Mayo Clinic, penderita hoarding disorder biasanya merasa sulit membuang atau berpisah dengan barang-barang yang ditimbunnya.

Baca juga: Waspadai, Ini 7 Tanda Tersembunyi Penderita Depresi

Mereka kerap merasa barang-barang tersebut bisa menyelamatkan kehidupan mereka.

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

Sering Menimbun Barang hingga Jadi Sampah, Hati-hati Hoarding Disorder
Penderita hoarding disorder kerap menumpuk barang yang dianggap tak bernilai bagi orang banyak sehingga tampak bagai timbunan sampah.
Bagikan artikel ini melalui

Selain itu, penderita hoarding disorder juga seringkali membuat kondisi tempat tinggalnya terasa sempit dan kacau karena tumpukan barang yang ditimbunnya.

Dalam beberapa kasus, timbunan barang yang dilakukan penderita hoarding disorder bisa mempengaruhi fungsi sehari-harimereka.

Gejala

Mereka yang mengalami hoarding disorder biasanya suka menumpuk atau menyimpan barang yang tidak diperlukan dalam jumlah berlebihan.

Barang-barang yang ditumpuk kerap menimbulkan suasana kacau namun mereka seringkali merasa susah untuk membuangnya.

Selain itu, penderita hoarding disorder juga kerap mengalami gejala berikut:

  • cenderung perfeksioniosme
  • kerap menghindar dan menunda seringkali memiliki masalah dengan perencanaan
  • sulit membuat keputusan.

Hoarding disorder dapat menyebabkan masalah dalam hubungan, kegiatan sosial, pekerjaan dan berbagai fungsi dalam kehidupan mereka. Gangguan ini juga bisa menyebabkan masalah kesehatan serius.

Penyebab

Menurut laman nasional kesehatan Inggris, seseorang bisa mengalami hoarding disorder karena hal-hal berikut ini:

  • depresi berat
  • gangguan psikotik, seperti skizofrenia
  • obesesif kompulsif.

Selain itu, seseorang bisa mengalami hoarding disorder karena hal-hal yang berkaitan dengan pengabaian diri. Biasanya, hal ini dialami oleh seseorang yang memiliki kondisi berikut:

  • hidup sendiri
  • tidak memiliki pasangan
  • masa kanak-kanak yang tidak bahagia
  • tumbuh di lingkungan yang berantakan.

Baca juga: Distimia, Gangguan Mental yang menyebabkan Depresi Berkepanjangan

Beda hoarding disorder dengan koleksi

Orang yang hobi mengoleksi suatu barang biasanya menyimpan benda-benda koleksinya dengan rapi sehingga tidak menimbulkan masalah.

Selain itu, item yang dikoleksi pun biasanya khusus atau terdiri dari satu jenis barang saja.

Barang-barang yang disimpan untuk koleksi seringkali memiliki nilai guna atau terbilang mahal.

Berbeda dengan penderita hoarding disorder, mereka menyimpan barang secara random atau semua jenis barang disimpan.

Bahkan, barang-barnag yang disimpannya kerap tidak memiliki nilai guna atau tidak berharga.

Mereka juga kerap menyimpan barang degan sembarangan hingga menumpuk seperti sampah dan mengakibatkan kekacauan di lingkungan tempat tinggalnya.

Cara mengatasi

Perawatan utama untuk mengatasi gangguan ini adalah terapi prilaku kognitif atay (CBT).

Pada metode ini, terapis biasanya membantu pasien untuk memahami apa yang membuatnya sulit untuk membuang barang-barang yang ditimbunnya.

Terapis juga akan memberikan tugas tambahan pada pasien agar mereka terdorong untuk membersihkan timbunan barang yang dibuatnya.

Selain itu, gangguan ini juga bisa diatasi dengan bantuan obat dari psikiater.

Obat yang dibrikan bisa berupa elective serotonin reuptake inhibitor (SSRIs), yang telah terbukti ampuh untuk mengatasi gangguan ini.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Kaki Kaku
Kaki Kaku
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apa Penyebab Tumor Usus Besar?

Apa Penyebab Tumor Usus Besar?

Health
Kaki Kaku

Kaki Kaku

Penyakit
6 Manfaat Rumput Laut bagi Kesehatan

6 Manfaat Rumput Laut bagi Kesehatan

Health
Rhinofaringitis

Rhinofaringitis

Penyakit
Awas! Obesitas Mengintai Para Mantan Atlet

Awas! Obesitas Mengintai Para Mantan Atlet

Health
Bibir Bengkak

Bibir Bengkak

Penyakit
Memahami Apa Itu Long Covid dan Bagaimana Mengatasinya?

Memahami Apa Itu Long Covid dan Bagaimana Mengatasinya?

Health
Kulit Bersisik

Kulit Bersisik

Penyakit
4 Gejala Tumor Usus Besar yang Perlu Diwaspadai

4 Gejala Tumor Usus Besar yang Perlu Diwaspadai

Health
Lesi Kulit

Lesi Kulit

Penyakit
Benarkah Tidur dengan Rambut Basah Bisa Memicu Penyakit?

Benarkah Tidur dengan Rambut Basah Bisa Memicu Penyakit?

Health
Badan Lemas

Badan Lemas

Penyakit
Fenomena Gancet saat Berhubungan Seksual, Bagaimana Fakta Medisnya?

Fenomena Gancet saat Berhubungan Seksual, Bagaimana Fakta Medisnya?

Health
Pinggiran Lidah Bergelombang

Pinggiran Lidah Bergelombang

Penyakit
3 Cara Mengobati Kencing Batu

3 Cara Mengobati Kencing Batu

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.