Kompas.com - 22/07/2020, 09:00 WIB
. Getty Images/iStockphoto.

KOMPAS.com - Infeksi saluran kemih atau ISK adalah kondisi ketika terjadi infeksi di bagian mana saja di sistem kemih, bisa terjadi di ginjal, ureter, kandung kemih, hingga uretra.

ISK sendiri merupakan infeksi yang disebabkan oleh mikroba. Beberapa disebabkan oleh bakteri, tapi ada juga karena jamur atau virus.

Kasus ISK lebih banyak dialami oleh perempuan dibanding laki-laki. Bahkan, perempuan juga rentan mengalami infeksi berulang.

Baca juga: Gejala Infeksi Saluran Kemih

Jika dibiarkan, kondisi ini bisa berujung pada komplikasi yang berbahaya.

Kabar buruknya, banyak orang tidak menyadari jika dirinya mengalami infeksi saluran kemih.

Gejala ISK

Banyak orang yang tidak menyadari dirinya terinfeksi ISK karena memang kondisi ini tidak selalu menyebabkan tanda atau gejala.

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

Infeksi Saluran Kemih: Gejala, Penyebab, Komplikasi, hingga Pencegahan
Infeksi saluran kemih kerap tidak disadari oleh penderitanya. Lalu, apa saja yang perlu kita ketahui?
Bagikan artikel ini melalui

Meski begitu, ada beberapa tanda atau gejala umum yang mengikuti kondisi ini. Apa saja?

  • Anyang-anyangan atau rasa ingin buang air kecil terus menerus
  • Sensasi terbakar saat buang air kecil
  • Sering buang air kecil
  • Urine tampak keruh
  • Urine berwarna merah, merah muda, atau kecokelatan (tanda ada darah dalam urine)
  • Urine berbau tajam
  • Demam dan menggigil
  • Nyeri atau tekanan di punggung atau perut bagian bawah

Pada pria, gejala ISK sering disertai dengan rasa nyeri di bagian dubur.

Sedangkan pada wanita, gejala juga bisa meliputi nyeri panggul.

Jenis ISK

Meski punya tanda yang umum, tapi setiap jenis ISK juga bisa memberi gejala yang khas. Ini bergantung pada bagian mana sistem berkemih Anda yang terinfeksi.

Baca juga: Infeksi Saluran Kemih: Gejala hingga Alasan Wanita Lebih Rentan Alami

Pada bagian ginjal, misalnya. Kondisi ini disebut dengan pielonefritis akut.

Gejala yang dialami meliputi

  • Nyeri punggung bagian atas dan samping
  • Demam tinggi
  • Gemetar dan kedinginan (mengigil)
  • Mual
  • Muntah

Sedangkan infeksi yang terjadi pada kandung kemih dikenal dengan istilah sistitis. Gejalanya berupa

  • Tekanan di area panggul
  • Tidak nyaman di perut bagian bawah
  • Sering buang air kecil yang terasa sakit
  • Adanya darah dalam urine
  • Anyang-anyangan

Infeksi pada uretra dikenal dengan istilah uretritis. Gejalanya meliputi:

  • Sensasi terbakar saat buang air kecil
  • Keluarnya cairan tertentu dari saluran kemih

Penyebab ISK

Infeksi saluran kemih biasanya terjadi karena bakteri memasuki saluran kemih melalui uretra dan berkembang biak di kandung kemih.

Sebenarnya, sistem kemih manusia sudah dirancang untuk mencegah para makhluk mikroskopis untuk masuk. Namun, kadang kala, hal ini gagal dilakukan.

Baca juga: 10 Gejala Awal Sakit Ginjal, Lebih Kerap Serang Wanita

Ketika saluran kemih gagal menangkal masuknya bakteri, maka mereka dapat menjadi infeksi besar.

Salah satu bakteri yang dapat menimbulkan infeksi saluran kemih di antaranya adalah Escherichia coli atau E. coli.

Bakteri ini dapat menyebabkan infeksi di kandung kemih atau sistitis. E. coli dpat keluar dari lubang anus dan masuk ke uretra.

Dari sana, E. coli dapat masuk ke kandung kemih dan berkembang biak. Pada wanita, ukuran uretra yang lebih pendek membuatnya lebih rentan terkena ISK.

Jika kondisi ini tidak segera diobati, bakteri dapat menginfeksi ginjal.

Selain bakteri, sistitis juga bisa disebabkan oleh hubungan seksual.

Penyebab lain dari ISK misalnya seperti gen atau virus dapat menimbulkan uretritis.

Faktor risiko

Seperti yang sudah disebutkan di atas, wanita lebih rentan mengalami ISK karena ukuran uretra mereka. Hal ini juga membuat wanita bisa mengalami infeksi lebih dari satu kali.

Baca juga: Bagaimana Kurang Minum Bisa Sebabkan Gagal Ginjal?

Selain jenis kelamin, beberapa faktor yang meningkatkan risiko mengalami ISK di antaranya:

  • Usia
  • Bergonta-ganti pasangan seksual
  • Pemilihan jenis kontrasepsi
  • Menopause
  • Kelainan saluran kemih
  • Penyumbatan saluran kemih
  • Diabetes
  • Penggunaan kateter
  • Kehamilan
  • Pembesaran prostat
  • Kebersihan organ intim yang buruk

Komplikasi ISK

ISK kerap tidak disadari oleh penderitanya, ini menyebabkan penyakit ini tidak ditangani dengan cepat.

Padahal, ISK yang tidak dirawat dengan cepat dan tepat bisa menyebabkan komplikasi. Bahkan, ISK juga bisa mengarah pada konsekuensi yang serius.

Merangkum dari Mayo Clinic, beberapa komplikasi ISK yang mungkin terjadi saat tidak tertangani dengan baik di antaranya:

1. Infeksi berulang

Hal ini lebih rentan terjadi pada perempuan. Wanita bida mengalami dua atau lebih ISK dalam periode enam bulan.

Baca juga: Apakah Minum Kopi Bahayakan Kesehatan Ginjal?

2. Kerusakan ginjal permanen

ISK juga dapat terjadi di sekitar ginjal. Infeksi ginjal akut atau kronis (pielonefritis) akibat ISK dapat menyebabkan kerusakan ginjal permanan.

Jika sudah begitu, hal ini tidak dapat diobati.

3. Risiko bayi prematur atau berat lahir rendah

ISK juga bisa disebabkan oleh kehamilan. Pada kasus-kasus ibu hamil, ISK dapat menyebabkan kondisi yang tidak diharapkan seperti berat badan bayi lahir rendah atau kelahiran prematur.

4. Penyempitan uretra (striktur).

Kondisi ini terjadi pada pria. Penyebabnya adalah uretritis rekuren, yang sebelumnya terlihat dengan uretritis gonokokal.

5. Sepsis

Sepsis merupakan suatu komplikasi infeksi yang berpotensi mengancam jiwa, terutama jika infeksi berjalan dengan cara naik ke saluran kemih ke ginjal Anda.

Cara Mencegah

Untuk mencegah penyakit-penyakit di atas, Anda bisa melakukan pencegahan ISK. Merangkum dari Healthline, ini beberapa hal yang bisa mencegah ISK.

  • Minum enam hingga delapan gelas air setiap hari
  • Jangan menahan kencing untuk waktu yang lama
  • Bersihkan alat kelamin dari depan ke belakang untuk menghindari masuk ke saluran kemih
  • Berkemih setelah berhubungan intim
  • Hindari produk pembersih kewanitaan yang menggunakan parfum
  • Pilih alat kontrasepsi dengan lebih cermat
  • Segera periksakan diri ke dokter jika mengalami inkontinensia urin atau kesulitan mengosongkan kandung kemih Anda sepenuhnya

Baca juga: 13 Tanda-tanda Penyakit Ginjal


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berapa Batas Konsumsi Gula Per Hari untuk Penderita Diabetes?

Berapa Batas Konsumsi Gula Per Hari untuk Penderita Diabetes?

Health
Penurunan Kesadaran

Penurunan Kesadaran

Penyakit
Memahami Penyebab Tekanan Darah Rendah

Memahami Penyebab Tekanan Darah Rendah

Health
Kulit Kepala Perih

Kulit Kepala Perih

Penyakit
Detak Jantung Melambat, Bahayakah?

Detak Jantung Melambat, Bahayakah?

Health
Flu Hong Kong

Flu Hong Kong

Penyakit
Dokter Ingatkah Atlet Juga Bisa Alami Obesitas Meski Rutin Olahraga

Dokter Ingatkah Atlet Juga Bisa Alami Obesitas Meski Rutin Olahraga

Health
Lidah Berdarah

Lidah Berdarah

Penyakit
Mengapa Kematian Akibat Kanker Paru-paru pada Wanita Lebih Tinggi?

Mengapa Kematian Akibat Kanker Paru-paru pada Wanita Lebih Tinggi?

Health
Jari Tangan Bengkok

Jari Tangan Bengkok

Penyakit
Kenali 8 Penyebab Jerawat di Dada

Kenali 8 Penyebab Jerawat di Dada

Health
Pilek

Pilek

Penyakit
8 Infeksi Menular Seksual yang Sering Menyerang

8 Infeksi Menular Seksual yang Sering Menyerang

Health
5 Posisi Seks saat Hamil Tua yang Aman

5 Posisi Seks saat Hamil Tua yang Aman

Health
Pantat Bau

Pantat Bau

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.