Kompas.com - 24/07/2020, 16:33 WIB

KOMPAS.com - Penyakit batu ginjal pasti bukan hal yang asing lagi di telinga kita.

Penyakit ini terjadi karena munculnya endapan padat di dalam ginjal yang terbuat dari mineral dan garam.

Endapan tersebut akan mempengaruhi saluran kemih seperti ginjal, ureter, kandung kemih, dan uretra.

Adanya batu ginjal dalam saluran kemih ini bisa menyebabkan nyersi saat buang air kecil, munculnya darah dalam urin, nyeri di punggung atau bagian perut bawah, mual, dan muntah.

Baca juga: Benarkah Konsumsi Wortel Bisa Sembuhkan Mata Minus?

Penyebab

Semua orang berisiko mengalami batu ginjal tetapi beberapa orang dengan kondisi tertentu lebih berisiko tinggi.

Penyakit ini juga seringkali terjadi pada orang berusia 20 hingga 50 tahun. Selain itu, pria lebih banyak mengalami penyakit batu ginjal daripada wanita.

Orang yang memiliki riwayat keluarga dengan batu ginjal juga berisiko mengalami penyakit ini.

Berikut berbagai faktor risiko lain yang membuat seseorang rentan mengalami batu ginjal:

  • dehidrasi
  • obesitas
  • diet dengan kadar protein, garam, atau glukosa yang tinggi
  • kondisi hiperparatiroid
  • operasi bypass lambung
  • penyakit radang usus yang meningkatkan penyerapan kalsium
  • konsumsi obat-obatan seperti diuretik triamterene, obat anti kejang, dan antasida berbasis kalsium.

Komplikasi

Batu ginjal yang tak segera ditangani bisa menyebabkan kejang dan iritasi pada ureter. Kondisi ini bisa menyebabkan pendarahan.

Batu ginjal juga bisa menghambat aliran urin atau yang disebut dengan obstruksi saluran kemih.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Punya Gizi yang Tinggi, Amankah Makan Telur Setiap Hari?

Punya Gizi yang Tinggi, Amankah Makan Telur Setiap Hari?

Health
Dinilai Picu Kolesterol, Ini 4 Keunggulan Jeroan

Dinilai Picu Kolesterol, Ini 4 Keunggulan Jeroan

Health
6 Cara Alami Mengatasi Ambeien

6 Cara Alami Mengatasi Ambeien

Health
5 Cara Mengobati Tipes pada Anak, Orangtua Perlu Tahu

5 Cara Mengobati Tipes pada Anak, Orangtua Perlu Tahu

Health
4 Jenis Makanan untuk Turunkan Risiko Kanker Payudara

4 Jenis Makanan untuk Turunkan Risiko Kanker Payudara

Health
4 Media Penularan Kurap yang Perlu Diwaspadai

4 Media Penularan Kurap yang Perlu Diwaspadai

Health
Cara Mengatasi Infeksi Gigi Bungsu

Cara Mengatasi Infeksi Gigi Bungsu

Health
8 Kebiasaan yang Menyebabkan Kolesterol Tinggi

8 Kebiasaan yang Menyebabkan Kolesterol Tinggi

Health
Dapatkah Tertular HIV karena Seks Oral?

Dapatkah Tertular HIV karena Seks Oral?

Health
Penyebab dan Cara Merawat Ruam Popok pada Bayi

Penyebab dan Cara Merawat Ruam Popok pada Bayi

Health
Apa Itu Kolesterol?

Apa Itu Kolesterol?

Health
5 Cara Alami Mengatasi Batu Empedu

5 Cara Alami Mengatasi Batu Empedu

Health
Depresi pada Anak: Penyebab hingga Cara Pencegahannya

Depresi pada Anak: Penyebab hingga Cara Pencegahannya

Health
Amankah Skincare Mengandung Retinol Digunakan Ibu Hamil?

Amankah Skincare Mengandung Retinol Digunakan Ibu Hamil?

Health
9 Fakta Bagaimana Stres Mempengaruhi Kesehatan Anda

9 Fakta Bagaimana Stres Mempengaruhi Kesehatan Anda

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.