Kompas.com - 31/07/2020, 18:02 WIB

KOMPAS.com - Makan daging seperti olahan daging kambing atau sapi dapat memberikan asupan protein bagi tubuh.

Mengonsumsi daging juga bisa memberikan asupan mineral penting seperti zat besi dan zinc, mencegah anemia, dan menjaga stamina.

Kendati punya manfaat untuk tubuh, terlalu banyak makan daging juga bisa berbahaya bagi tubuh.

Baca juga: Viral Teknik Masak 5 30 7, Ini Kata Ahli Gizi

Melansir Insider, sejumlah studi menyebut bahaya konsumsi daging berlebihan, terutama daging merah seperti sapi dan kambing serta daging olahan .

Terlalu banyak makan daging disebut bisa meningkatkan risiko kanker, penyakit jantung, dan stroke.

Risiko mengidap penyakit kronis bagi orang yang gemar makan daging olahan seperti ham, bacon, sosis, kornet, dan hot dog semakin tinggi karena bahan makanan ini mengandung pengawet.

Bahan pengawet dapat meningkatkan risiko kanker usus besar, ginjal, dan lambung.

Sementara itu, tubuh manusia dirancang peka ketika ada ketidakseimbangan.

Demikian juga dengan makan daging. Tubuh akan merespons dengan memberikan sejumlah tanda.

Baca juga: Apakah Ibu Hamil Boleh Makan Daging Kambing?

Berikut tanda-tanda terlalu banyak makan daging yang dirasakan seseorang:

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.