Kompas.com - 29/08/2020, 18:03 WIB
ilustrasi pemberitaan kanker Pixabay/PDPicsilustrasi pemberitaan kanker

KOMPAS.com - Minuman dan makanan tertentu berperan dalam meningkatkan risiko seseorang terkena kanker usus besar.

Dilansir dari Harvard Health Publishing, beberapa jenis minuman dan makanan bisa menyebabkan kanker usus besar karena memicu peradangan di dalam tubuh.

Simpulan tersebut diperoleh berdasarakan penelitian yang dipublikasikan di JAMA Oncology (2018). Peneliti mengamati pola makan lebih dari 121.000 orang selama 26 tahun.

Baca juga: 10 Cara Mencegah Penyakit Kanker

Studi menunjukkan, orang yang kerap mengonsumsi makanan pemicu peradangan, risikonya terkena kanker usus besar 44 persen lebih besar dibandingkan orang yang diet minim peradangan.

Lebih lanjut ahli juga membuktikan, risiko terkena kanker usus besar tetap ajek tinggi, meskipun faktor penyebab kanker lain seperti berat badan dan aktif bergerak sudah terkontrol.

Mengingat besarnya peran makanan sebagai penyebab kanker usus besar, ada baiknya Anda menjalankan pola makan sehat dan seimbang.

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health Kompas.com disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

#JernihkanHarapan dengan membagikan artikel-artikel Health Kompas.com yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

Makanan Penyebab Kanker Usus Besar yang Perlu Diwaspadai
Beberapa jenis makanan bisa menyebabkan kanker usus besar karena memicu peradangan di dalam tubuh. Berikut daftarnya.
Bagikan artikel ini melalui

Berikut beberapa jenis makanan penyebab kanker usus besar yang perlu diwaspadai:

1. Daging merah

IlustrasiThinkstockphotos Ilustrasi
Konsumsi daging merah termasuk jeroan dari binatang berkaki empat seperti daging sapi, kambing, babi, dll. perlu dibatasi.

Melansir On Health, daging merah memang termasuk asupan protein yang diperlukan tubuh.

Namun, konsumsi daging merah berlebihan dapat menyebabkan kanker usus besar.

Selain itu, daging merah juga tinggi lemak jenuh tak sehat yang bisa meningkatkan risiko kanker payudara dan kanker prostat.

Menurut Canadian Cancer Society, makan daging merah sebaiknya tak lebih dari tiga kali setiap minggu, dengan batasan setiap sajian maksimal 85 gram per porsi.

Anda tak perlu khawatir bakal kekurangan protein karena membatasi daging merah.

Demi memenuhi protein yang berfungsi untuk regenerasi sel, menyembuhkan jaringan yang rusak, sampai menjaga daya tahan tubuh, cukupi kebutuhannya dari asupan lain.

Beberapa sumber protein selain daging merah di antaranya ikan, makanan laut, ayam, produk susu, sampai telur.

Baca juga: Hati-hati, Begini Bahaya Terlalu Banyak Makan Daging

2. Daging olahan

IlustrasiShutterstock Ilustrasi
Selain daging merah, makanan penyebab kanker usus besar lain yakni daging olahan seperti sosis, kornet, ham, burger, bacon, dan pepperoni.

Daging olahan adalah protein hewani yang diproses lewat pengasapan, pengasinan, pengawetan, dan ditambahi bawah kimia tambahan agar lebih awet.

Penelitian membuktikan, orang yang mengonsumsi daging olahan berisiko lebih tinggi mengidap kanker usus besar dan kanker perut dibandingkan orang yang tidak pernah mengonsumsinya.

Jika konsumsi daging merah perlu dibatasi, ahli menyarankan agar kita menghindari makan daging olahan untuk diet antikanker.

Baca juga: Kanker Kolorektal Ancam Pria Indonesia, Berikut Cara Mencegahnya

3. Alkohol

Ilustrasi seseorang menolak minum alkoholAndreyCherkasov Ilustrasi seseorang menolak minum alkohol
Alkohol memang tidak termasuk jenis makanan penyebab kanker usus besar, tapi minuman yang bisa meningkatkan risiko kanker.

Minum alkohol sebanyak dua sampai tiga gelas per hari dapat meningkatkan risiko terkena kanker usus besar sampai 20 persen.

Konsumsi alkohol berlebihan juga dapat menyebabkan kanker payudara dan menurunkan sistem daya tahan tubuh.

Hindari minum alkohol berlebihan. American Cancer Society menyarankan pria tak minum lebih dari dua gelas alkohol per hari dan wanita tak minum lebih dari satu gelas per hari.

Baca juga: 6 Ciri-ciri Kanker Usus yang Kerap Tak Disadari

4. Biji-bijian olahan

Ilustrasi roti buat sarapan. PIXABAY/DOMINIC ALBERTS Ilustrasi roti buat sarapan.
Biji-bijian olahan juga dapat meningkatkan risiko kanker usus besar.

Beberapa contoh produk dari biji-bijian olahan di antaranya roti putih, sereal, pasta, mi, makanan dari tepung terigu, nasi putih, dll.

Makanan makanan dari biji-bijian olahan berlebihan dapat meningkatkan kadar gula darah dan memicu resistensi insulin.

Untuk mencegah penyakit kanker usus besar, ganti kebiasaan mengonsumsi biji-bijian olahan dengan biji utuh yang minim proses dan kaya serat seperti roti gandum, beras merah, dll.

Baca juga: Kanker Usus Besar: Gejala, Deteksi, dan Cara Mencegah

5. Gula

Ilustrasi makanan manis dan buah-buahanShutterstock Ilustrasi makanan manis dan buah-buahan
Konsumsi gula secara berlebihan dari makanan dan minuman dapat menyebabkan peradangan kronis. Peradangan dapat menyebabkan kanker, termasuk kanker usus besar.

Melansir MD Anderson, gula juga dapat berkontribusi dalam meningkatkan berat badan. Kelebihan berat badan atau obesitas termasuk faktor penyebab kanker.

Kendati gula bisa berbahaya bagi tubuh, orang tetap membutuhkan gula dalam jumlah kecil untuk menunjang kinerja organ vital.

Menurut Kementerian Kesehatan, batas aman konsumsi gula bagi orang tanpa masalah kesehatan adalah 200 kkal, setara dengan empat sendok makan atau 50 gram gula per hari.

Namun, Anda perlu cermat menyikapi takaran gula. Pasalnya, gula juga bisa ditemukan dalam sumber makanan lain seperti es krim, biskuit, roti, saus, sampai makanan yang diawetkan.

Gula acapkali tidak ditulis sebagai gula dalam deretan komposisi makanan. Namun, menggunakan nama pemanis buatan seperti fruktosa, laktosa, sukrosa, maltosa, glukosa, sampai dekstrosa.

Gula alami seperti madu sampai sirup maple yang disebut berkhasiat untuk kesehatan juga memiliki kalori yang tinggi seperti gula biasa.

Agar kecukupan gula terpenuhi tanpa khawatir mengonsumsi makanan penyebab kanker, Anda bisa mengonsumsi buah segar setiap hari dan hindari segala bentuk pemanis buatan.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Perubahan Pada Kuku yang Menandakan Anda Pernah Terpapar Covid-19

3 Perubahan Pada Kuku yang Menandakan Anda Pernah Terpapar Covid-19

Health
Pandangan Kabur

Pandangan Kabur

Penyakit
Mata Berair

Mata Berair

Penyakit
Ahli Gizi: Harus Bijak Konsumsi Susu Kental Manis

Ahli Gizi: Harus Bijak Konsumsi Susu Kental Manis

Health
Nyeri Kaki dan Tangan

Nyeri Kaki dan Tangan

Penyakit
Alasan Gula Tak Memiliki Persentase AKG dalam Makanan Kemasan

Alasan Gula Tak Memiliki Persentase AKG dalam Makanan Kemasan

Health
Osteofit

Osteofit

Penyakit
3 Bahaya Konsumsi Susu Kental Manis Berlebihan untuk Kesehatan

3 Bahaya Konsumsi Susu Kental Manis Berlebihan untuk Kesehatan

Health
Hifema

Hifema

Penyakit
13 Tahap Perkembangan Janin pada Trimester Ketiga

13 Tahap Perkembangan Janin pada Trimester Ketiga

Health
Gigi Berlubang

Gigi Berlubang

Penyakit
Berapa Lama Waktu Tidur Siang yang Baik?

Berapa Lama Waktu Tidur Siang yang Baik?

Health
Pentingnya Alat Kontrasepsi untuk Cegah Kehamilan! Yuk, Ketahui Jenis-jenisnya

Pentingnya Alat Kontrasepsi untuk Cegah Kehamilan! Yuk, Ketahui Jenis-jenisnya

BrandzView
Batu Amandel

Batu Amandel

Penyakit
Alami Gatal setelah Mandi? Kenali 4 Penyebabnya

Alami Gatal setelah Mandi? Kenali 4 Penyebabnya

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.