Kompas.com - 10/09/2020, 10:34 WIB

KOMPAS.com - Gejala umum yang dialami pasien positif Covid-19 antara lain demam, batuk, dan kesulitat bernapas.

Namun, masih ada berbagai gejala lain yang terus ditemukan ahli terkati virus corona ini.

Mereka yang positif mengalami Covid-19 juga bisa menunjukan gejala lain seperti mua, diare, delirium, ruam merah di kulit, dan sejenisnya,

Pakar pengobatan darurat dari New York, Eric Cioe-Pena, mengatakan gejala infesi virus corona yang paling umum adalah gangguan pernapasan.

"Namun, ada pula gejala yang melibatkan sistem organ lainnya," ucap dia.

Cioe-Pena juga menambahkan, gejaa infeksi virus corona ini sangat luas.

Bahkan, orang-orang yang terinfeksi ada pula yang tidak menunjukan gejala sama sekali.

Baca juga: Mengapa Lemak Visceral Berlebih Memicu Gangguan Kesehatan Kronis?

Mengenal happy hipoxia

Selain gejala yang telah disebutkan, penelitan dalam American Journal of Respiratory and Critical Care Medicine membuktikan Covid-19 juga bisa menimbulkan gejala lain yang disebut dengan happy hipoxia.

Gejala tersebut biasanya dialami oleh pasen dengan kasus Covid-19 yang parah.

Happy hopoxia merupakan kondisi dimana kadar oksigen dalam darah snagat rendah.

Biasanya, hal ini bisa menyebabkan penurunan kesadaran. Sebaliknya, orang yang mengalami happy hipoxia justru terlihat sehat tanpa mengalami masalah kesehatan yang serius.

Para ahli berspekulasi kondisi ini disebabkan oleh pembekuan darah di pembuluh kecil paru-paru. Namun, diperlukan riset mendalam untuk memastikan hal tersebut.

Martin J. Tobin spesialis paru-paru dari Loyola University Medical Center mengatakan, happy hipoxia juga bisa terjadi karena otak tidak segera mengenali bahwa kadar oksigen dalam darah berkurang.

"Kondisi ini bisa membuat tingkat oksigen tubuh telah mencapai titik terendah tanpa disadari. Akibatnya, pasien bisa sesak napas," ucap Tobin.

Selain itu, lebih dari separuh pasien yang mengalami happy hipoxia memiliki kadar karbon dioksida yang rendah.

Menurut Tobin, kondisi ini juga bisa mengurangi efek kadar oksigen pada darah.

"Ada kemungkinan juga virus corona memberi efek yang aneh dalam merespon tingkat oksigen dalam tubuh," ucapnya.

Menurut Tobin, kondisi ini juga bisa saja membuat banyak pasienpositif Covid-19 juga kehilangan indera penciuman.

Baca juga: Pandemi Covid-19 Tingkatkan Doomscrolling, Ini Efek Negatifnya

Mencegah happy hipoxia

Menurut ahli paru-paru dari Icahn School of Medicine at Mount Sinai, New York, Udit Chaddha, cara paling mudah untuk menghindari happy hipoxia adalah dengan memantau kadar oksigen dalam tubuh menggunakan alat bernama pulse oximeter,

Alat ini berfungsi utuk mengukur saturasi oksigen yang dibawa dalam sel darah merah manusia.

"Penggunaanya hanya dengan menempelkanujung jari ke alat," ucap Chaddha.

Kita bisa mendapatkannya di apotek atau toko online. Orang-orang yang termasuk dalam kelompok berisiko tingi juga sebaiknya rutin melakukan pemeriksaan kadar oksigen dalam darah.

"Banyak ahli mengatakan pulse oximeter yang dijual di toko tidak cocok untuk beberapa orang. Itu sebabnya, kita juga harus berkonsultasi dengan dokter untuk menemukan perangkat yang tepat," ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.