Kompas.com - 06/10/2020, 09:45 WIB

KOMPAS.com – Mengalami kaki bengkak di masa akhir kehamilan merupakan sebuah kewajaran.

Di dunia medis, pembengkakan yang dialami ibu hamil yang biasanya terjadi di trimester ketiga atau usia kehamilan 7 bulan disebut dengan edema.

Edema salah satunya bisa terjadi ketika cairan berlebih terkumpul di jaringan otot, khususnya pergelangan kaki, telapak kaki, dan di telapak tangan.

Baca juga: 3 Penyebab Kaki Bengkak Saat Hamil dan Cara Mengatasinya

Kondisi ini bisa disebabkan oleh beberapa faktor, seperti:

Pengaruh eningkatan volume darah sebanyak 30 persen selama proses kehamilan

Dinding pembuluh darah kapiler yang lebih tipis akibat perubahan hormon selama wanita hamil, sehingga cairan dari dalam pembuluh darah akan keluar dan masuk ke jaringan di sekitarnya

Perubahan biokimiawi darah yang dapat mengakibatkan cairan di dalam pembuluh darah berpindah ke jaringan sekitarnya

Selan itu, edema juga bisa terjadi karena pengaruh janin atau rahim yang membesar selama masa kehamilan.

Di mana, rahim yang membesar dapat mengakibatkan desakan pada rongga pinggul yang terdapat pembuluh darah arteri maupun pembuluh darah balik dan pembuluh limpa.

Alhasil, aliran balik akan terbendung terutama pada saat posisi kaki tertekan dan menggantung, yakni saat duduk atau berdiri terlalu lama.

Baca juga: Untuk Ibu Hamil, Waspadai Penyakit Hirschsprung pada Bayi Baru Lahir

Kapan ibu hamil perlu mewaspadai kaki bengkak?

Meski terbilang normal, kaki bengkak saat hamil perlu diwaspadai ketika disertai dengan kondisi lain.

Melansir Buku Tetap Bugar dan Energik Selama Hamil (2010) oleh dr. Ova Emilia, M.Med,Ed., PhD., Sp.OG(K) & Harry Freitag, S.Gz, Dietisien, pembengkakan di bagian tubuh, termasuk kaki saat hamil dapat dikatakan wajar jika tidak disertai dengan peningkatan tekanan darah.

Namun, jika pembengkakan ini disertai dengan peningkatan tekanan darah, misalnya saja sistoliknya meningkat dari 100 mmHg menjadi 130 mmHg, ibu hamil perlu berhati-hati.

Pasalnya, kondisi ini dapat dijadikan pertanda bahwa ibu mengalami preeklamsia.

Preeklamsia adalah sejenis penyakit selama kehamilan yang ditandai dengan hipertensi, edema, dan proteinuria (kehadiran protein dalam urin secara berebihan).

Mengonsumsi obat-obatan yang memicu buang air kecl atau menjalani diet rendah garam belum tentu mampu memperbaiki preeklamsia.

Tindakan yang perlu ibu lakukan adalah banyak megonsumsi cairan sesuai dengan kebutuhan dan segera berkonsultasi dengan dokter.

Baca juga: Kenali 9 Tanda Bahaya pada Bayi Baru Lahir

Semenatara, untuk mengantisipasi kondisi preeklamsia, ibu hamil akan lebih baik jika rutin mengecek tekanan darah selama masa kehamilan, bukan hanya saat mendapati kaki bengkak.

Merangkum Medical News Today, jika tidak ditangani, preeklamsia dapat menyebabkan banyak komplikasi, seperti:

  • Eklamsia, yakni komplikasi kehamilan yang ditandai dengan tekanan darah tinggi dan kejang
  • Kerusakan organ, seperti edema paru, gagal ginjal, dan gagal hati
  • Penyakit jantung
  • Gangguan pembekuan darah
  • Sindrom HELLP
  • Solusio plasenta
  • Stroke hemoragik

Komplikasi preeklamsia bahkan bisa menyerang janin.

Berikut beberapa bahaya preeklamsia pada janin:

  • Pertumbuhan janin terhambat
  • Lahir prematur
  • Lahir dengan berat badan rendah
  • Neonatal respiratory distress syndrome (NRDS)

Baca juga: 7 Zat Gizi yang Sangat Dibutuhkan Ibu Hamil

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.