Mengenal Perbedaan Infeksi Virus dan Bakteri

Kompas.com - 18/10/2020, 19:35 WIB
Ilustrasi bakteri di perut kita yang sedang menciptakan listrik. Ilustrasi bakteri di perut kita yang sedang menciptakan listrik.

KOMPAS.com - Bakteri dan virus adalah jenis patogen yang bisa menyebabkan infeksi berbahaya.

Memang sulit membedakan antara infeksi virus dan bakteri karena memiliki banyak kesamaan.

Misalnya, dua jenis infeksi ini bisa menyebar melalui batuk, bersin, dan kontak dekat dengan orang atau permukaan yang terinfeksi.

Baik infeksi virus atau bakteri, keduanya bisa memicu infeksi akut dan kronis atau infeksi laten yang tidak menimbulkan gejala awal.

Umumnya, virus dan bakteri bisa menyebabkan infeksi pada saluran pernapasan atau pencernaan.

Baca juga: Yang Terjadi Pada Tubuh saat Kita Tidur

Pada penderita flu atau pilek, misalnya, infeksi bakteri dan virus bisa menyebabkan hidung tersumbat, berair, sakit tenggorokan, dan demam.

Virus yang sering menyebabkan penyakit dengan gejala tersebut ada banyak jenisnya. Namun, yang paling sering adalah rhinovirus.

Dalam beberapa kasus, infeksi bakteri sekunder juga bisa terjadi selama atau setelah kita mengalami pilek.

Contoh umum dari infeksi bakteri sekunder antara lain:

  • infeksi sinus
  • infeksi telinga
  • radang paru-paru.

Gejala infeksi bakteri sekunder bisa berlangsung lebih dari 10 sampai 14 hari.

Sementara itu, infeksi bakteri atau virus yang menyerang saluran pencernaan juga bisa memicu mual, diare, atau kram perut.

Infeksi yang menyerang pencernaan umumnya terbagi dalam dua kategori berikut:

- Gastroenteritis yang disebabkan karena kontak dengan tinja atau muntahan dari orang yang terinfeksi.

- Keracunan makanan yang disebabkan oleh konsumsi makanan atau cairan yang terkontaminasi.

Gastroenteritis dan keracunan makanan dapat disebabkan oleh infeksi virus dan bakteri.

Lalu, apa perbedaan spesifik antara infeksi virus dan bakteri?

Bakteri adalah mikroorganisme bersel tunggal yang tumbuh subur di berbagai jenis lingkungan. Beberapa jenis bakteri hidup dalam suhu dingin atau panas yang ekstrim.

Namun, ada pula yang hidup di sistem pencernaan manusiadan membantu meningkatkan fungsi pencernaan.

Sebagian besar bakteri tidak membahayakan manusia tetapi ada pula yang bisa memicu infeksi.

Infeksi yang disebabkan oleh bakteri bisa berupa:

  • sakit tenggorokan
  • tuberkulosis
  • infeksi saluran kemih.

Baca juga: Memahami Tanda Gangguan Kesehatan Mental dan Cara Menanganinya

Sementara itu, virus memiliki struktur tubuh yang lebih kecil dari bakteri dan membutuhkan inang hidup - seperti manusia, tumbuhan atau hewan - untuk berkembang biak.

Jika tidak menemukan inang, virus tidak bisa bertahan. Ketika virus memasuki tubuh manusia, virus menyerang beberapa sel dan mengambil alih fungsi sel, mengarahkannya untuk menghasilkan virus.

Penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus antara lain:

  • cacar air
  • AIDS
  • pilek
  • flu.

Dalam beberapa kasus, mungkin sulit untuk menentukan apakah apakah gejala sakit yang kita alami disebabkan oleh infeksi virus atau bakteri.

Karena, ada beberapa jenis penyakit yang bisa terjadi karena infeksi kedua jenis patogen tersebut, seperti pneumonia, meningitis, dan diare - dapat disebabkan oleh bakteri atau virus.

Untuk menentukan perbedaanya, kita harus berkonsultasi pada dokter karena infeksi virus dan bakteri bisa berbahaya dan membutuhkan penanganan berbeda.

Biasanya, dokter akan menentukan diagnosis melalui pemeriksaan fisik dan riwayat kesehatan.

Jika diperlukan, dokter juga bisa melakukan pemeriksaan lewat tes darah atau urin.

Mengatasi infeksi virus dan bakteri

Infeksi yang disebabkan oleh bakteri dan virus membutuhkan metode penanganan yang berbeda.

Infeksi bakteri biasanya diatasi dengan antibiotik. Namun, antibiotik tak bisa efektif untuk menangkal infeksi virus.

Menangani infeksi virus biasanya hanya dilakukan untuk meredakan gejala. Sementara itu, tubuh akan bekerja sendiri untuk menanganinya.

Baca juga: Infeksi Norovirus: Gejala, Komplikasi, Cara Mencegah, dan Mengatasinya

Meredakan gejala infeksi virus bisa kita lakukan dengan cara berikut:

  • minum lebih banyak cairan untuk mencegah dehidrasi
  • banyak istirahat
  • mengonsumsi obat nyeri, seperti acetaminophen (Tylenol) atau ibuprofen (Motrin, Advil) untuk meredakan sakit, nyeri, dan demam
  • minum dekongestan untuk membantu mengatasi hidung meler atau tersumbat.

 


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X