5 Hal yang Membuat Wanita Berisiko Lebih Tinggi Alami Penyakit Jantung

Kompas.com - 25/10/2020, 15:15 WIB
ilustrasi nyeri dada Shutterstock/9nongilustrasi nyeri dada

KOMPAS.com - Menurut laporan Harvard Medical School penyakit jantung menjadi penyebab utama kematian di kalangan wanita.

Bahkan di negara maju sekelas AS, sekitar satu dari lima wanita meninggal dunia akibat penyakit jantung.

Gejala penyakit jantung yang dialami wanita pun berbeda dengan gejala yang biasa dialami wanita.

Itu sebabnya, risiko kematian pada wanita dengan penyakit jantung lebih tinggi daripada pria.

Baca juga: Amankah Minum Kopi untuk Ibu Hamil?

Berikut berbagai faktor yang membuat peluang kematian akibat penyakit jantung di kalangan wanita lebih tinggi daripada pria:

1. Lipid darah

Sebelum menopause, estrogen seorang wanita membantu melindunginya dari penyakit jantung dengan meningkatkan kolesterol HDL (baik) dan menurunkan kolesterol LDL (jahat).

Setelah menopause, wanita memiliki konsentrasi kolesterol total yang lebih tinggi daripada pria.

Selain itu, trigliserida merupakan kontributor penting yang meneybabkan tingginya risiko penyakit jantung pada wanita.

Saat memasuki usia menopause, tingkat HDL pada wanita cenderung rendah, sedangkan trigliserida akan meningkat.

Hal ini turut meningkatkan risiko kematian akibat penyakit jantung pada wanita di atas usia 65 tahun.

Halaman:

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X