Kompas.com - 26/11/2020, 10:01 WIB

KOMPAS.com - Lobster adalah salah satu hidangan laut populer yang jadi primadona banyak orang.

Makanan laut bercangkang ini biasanya dihidangkan dengan cara memasak direbus, dikukus, atau dimasak dengan aneka saus.

Tak hanya nikmat disantap, hidangan laut bercita rasa manis sedikit gurih ini memiliki sederet nutrisi penting untuk tubuh.

Melansir Medical News Today, lobster mengandung selenium, zinc, asam lemak omega-3, fosfor, zat besi, kolin, kalsium, magnesium, vitamin A, B12, dan E.

 Baca juga: 10 Manfaat Durian untuk Kesehatan

Dengan kandungan nutrisinya tersebut, berikut beberapa manfaat lobster untuk kesehatan:

1. Tinggi protein, rendah lemak

Lobster termasuk makanan berprotein tinggi, tapi cenderung memiliki sedikit lemak.

Melansir Live Strong, satu porsi atau sekitar 170 gram lobster mengandung 28 gram protein, 1,2 gram lemak, dan 0,3 gram lemak jenuh.

Protein ini dapat menyediakan asam amino yang bermanfaat untuk menjaga kesehatan secara keseluruhan.

 

2. Mendukung kesehatan tulang

Manfaat lobster untuk kesehatan lainnya yakni menjaga tulang agar tetap prima.

Lobster termasuk makanan yang banyak mengandung fosfor dan kalsium. Kedua mineral tersebut berfungsi menjaga kepadatan tulang dan membuat tulang tetap kuat.

Selain itu, kalsium juga dapat mendukung kesehatan saraf. Sedangkan fosfor berfungsi memberikan nutrisi pada membran sel tubuh.

Baca juga: 5 Manfaat Shirataki untuk Kesehatan, Makanan Ajaib Berkhasiat

3. Menyehatkan otak

Ilustrasi sajian lobster. PEXELS/NICK BONDAREV Ilustrasi sajian lobster.
Kombinasi kolin dan vitamin B12 yang terdapat dalam lobster merupakan nutrisi penting untuk menyehatkan otak.

Kolin merupakan nutrisi yang mendukung produksi neurotransmiter atau senyawa kecil untuk komunikasi di otak.

Melansir Verywell Fit, kolin juga sangat bermanfaat untuk menyehatkan otak kalangan lansia.

Orang tua yang rutin diberi asupan mengandung kolin terbukti lebih jarang terkena penyakit degeneratif otak seperti pikun atau penyakit alzheimer.

Selain itu, ibu hamil yang rutin mengonsumsi makanan kaya akan kolin dapat memanen manfaat fungsi memori anak yang dilahirkan kelak jadi lebih kuat.

Sementara itu, vitamin B12 membantu menjaga mielin atau zat yang melapisi dan mendukung transmisi saraf.

 Baca juga: 7 Potensi Manfaat Kacang Hijau untuk Kesehatan

4. Menjaga sistem daya tahan tubuh

Manfaat lobster untuk kesehatan yang tak boleh dilewatkan adalah menjaga sistem daya tahan tubuh.

Kandungan zinc dalam hidangan laut ini dapat menunjang fungsi sistem imun.

Kekurangan zinc terbukti dapat mengganggu produksi limfosit dan menurunkan daya tahan tubuh.

5. Menurunkan risiko kanker prostat

Ilustrasi 2 lobster di atas piring. UNSPLASH/DAVID TODD MCCARTY Ilustrasi 2 lobster di atas piring.
Kandungan asam lemak omega-3 jenis EPA dan DHA dalam lobster dapat menurunkan risiko kanker prostat.

Penelitian menunjukkan, makan asupan kaya EPA dan DHA terbukti bisa mencegah penyakit kanker prostat sampai ke stadium akhir.

Karena tubuh manusia dirancang tidak bisa menghasilkan omega-3, setiap orang perlu mengonsumsinya lewat makanan seperti lobster, kacang-kacangan, biji-bijian, dan hidangan laut lain.

 Baca juga: 7 Manfaat Mangga untuk Kesehatan

6. Menunjang kesehatan tiroid

Manfaat lobster untuk kesehatan juga bisa digunakan penderita gangguan tiroid.

Lobster mengandung yodium dan selenium. Penderita gangguan tiroid yang rentan mengalami kekurangan kedua mineral ini.

Dengan mencegah defisiensi yodium dan selenium, fungsi tiroid bisa jadi lebih baik.

Sederet manfaat lobster untuk kesehatan di atas cukup menjanjikan. Hal yang perlu diingat, makanan ini juga tinggi natrium dan kolesterol.

Setiap porsi lobster mengandung 719 miligram natrium dan 216 miligram kolesterol.

Takaran tersebut boleh dibilang tinggi karena mendekati batas aman nutrisi sehat, yakni 2.300 miligram untuk natrium dan 300 miligram untuk kolesterol.

 Baca juga: 7 Manfaat Makan Buah untuk Kesehatan

Apabila dikonsumsi secara berlebihan, natrium dan kolesterol bisa menyebabkan penyakit kolesterol tinggi dan tekanan darah tinggi. Keduanya termasuk faktor risiko utama penyakit jantung.

Bagi penderita penyakit jantung atau penyakit kolesterol tinggi, batas aman asupan kolesterol disarankan tak lebih dari 200 miligram per hari, dan satu porsi lobster melebihi batas harian.

Agar bisa tetap aman memanen manfaat lobster untuk kesehatan, ada baiknya setiap orang memperhatikan porsi setiap makan hidangan laut ini. Hindari makan berlebihan.

Hal yang tak kalah penting, pilih cara memasak lobster yang sehat. Hindari olahan yang dimasak dengan cara digoreng, ditambah mentega, atau disajikan dengan mayo berlemak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.