Kompas.com - 08/12/2020, 10:04 WIB

2. Setelah lahir

Virus herpes simpleks dapat ditularkan ke bayi melalui herpes mulut jika seseorang mengalami herpes mulut dan mencium sang bayi.

Baca juga: 12 Penyakit Menular Seksual yang Harus Diwaspadai

Oleh sebab itu, siapa saja sebaiknya tidak mencium bayi jika mengalami herpes mulut untuk mengurangi risiko penyebaran infeksi ini.

Virus herpes juga dapat menyebar ke bayi jika ibu mengalami lepuh akibat herpes di payudara dan mereka memberi air susu ibu (ASI) dengan payudara yang terkena.

Seorang bayi paling berisiko terkena infeksi herpes dalam 4 minggu pertama setelah lahir.

Perlu diketahui, luka lepuh yang disebabkan oleh virus herpes paling menular saat pecah.

Luka herpes akan tetap menular sampai sembuh total.

Gejala herpes pada bayi

Melansir Health Line, gejala herpes yang didapat saat lahir biasanya muncul dalam beberapa minggu pertama kehidupan bayi dan mungkin muncul saat lahir.

Herpes yang didapat saat lahir paling mudah dikenali jika tampak sebagai infeksi kulit.

Baca juga: Waspada Kutil Kelamin (1): Gejalanya Kerap Tak Disadari

Bayi mungkin mengalami lepuh berisi cairan di tubuh atau di sekitar mata.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.