Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 04/01/2021, 06:00 WIB
Resa Eka Ayu Sartika

Penulis

KOMPAS.com – Memiliki berat badan ideal adalah idaman banyak orang. Tak jarang untuk mencapai berat badan sempurna, banyak orang rela diet mati-matian.

Namun, menurunkan berat badan atau diet merupakan program yang cukup membingungkan.

Apalagi, semenjak semakin sadar masalah kesehatan terkait obesitas, banyak orang berlomba melakukan program diet.

Baca juga: Pola Diet yang Efektif untuk Wujudkan Tubuh Ideal di Tahun Baru

Ini membuat banyak saran, mitos, dan gosip mengenai program diet. Sayangnya, berbagai hal tersebut sering tidak didukung data valid.

Akhirnya, yang terjadi adalah jebakan program diet yang justru membuat sistem kesehatan tubuh bermasalah.

Oleh sebab itu, berikut ini adalah mitos terkait program diet yang tak perlu lagi Anda percayai:

1. Tidak sarapan merupakan bagian penting diet

Tidak sarapan merupakan salah satu mitos paling umum saat menjalankan program diet.

Mitos ini hadir berdasarkan asumsi bahwa tidak sarapan berarti tidak ada asupan kalori. Sayangnya, tidak semudah itu.

Sebuah riset tentang hubungan sarapan dan tubuh manusia dijalankan oleh Kylie J. Smith dan rekan-rekannya. Penelitian berjalan sejak tahun 1985 hingga 2006. Hasil penelitian tersebut dipublikasikan di The American Journal of Clinical Nutrition.

Penelitian selama bertahun-tahun tersebut menghasilkan fakta bahwa peserta riset yang melewatkan sarapan selama kanak-kanak dan dewasa cenderung memiliki lingkar pinggang yang lebih besar, kadar insulin yang lebih tinggi, dan kadar kolesterol yang lebih tinggi.

Melewatkan sarapan sering berarti membuat seseorang menghabiskan lebih banyak makanan di sisa hari yang dilewati.

Sebuah studi tahun 2007 oleh S. Croezen dan rekan-rekannya menemukan fakta bahwa melewatkan sarapan memiliki hubungan kuat dengan kelebihan berat badan.

Baca juga: 4 Manfaat Diet Rendah Glikemik dan Cara Menerapkannya

2. Berat badan adalah patokan utama

Pada umumnya, berbagai program diet hanya fokus pada angka di timbangan.

Sebuah penelitian di Journal of Obesity, Hindawi, menyatakan bahwa fokus pada angka berat badan sebagai satu-satunya patokan kesuksesan membuat program diet berjalan tidak efektif sekaligus memberikan gangguan psikologis.

Dalam sebuah program diet, idealnya, yang menjadi patokan kesuksesan adalah kesehatan tubuh bukan penurunan berat badan.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com