Kompas.com - 25/01/2021, 06:06 WIB
Ilustrasi marah dengan media sosial Ilustrasi marah dengan media sosial

KOMPAS.com - Marah adalah salah satu bentuk emosi selain sedih, bahagia, kecewa, atau cemburu.

Marah yang bisa dikelola dengan baik dapat menjadi dorongan untuk perubahan positif.

Namun, marah berlebihan yang tidak terkontrol ternyata dapat memicu konflik dan berbahaya bagi kesehatan.

Baca juga: Apa itu Cemburu?

Melansir WebMD, marah adalah salah satu respons emosi saat harapan tidak terpenuhi.

Saat ada pemicu kemarahan, bagian otak bernama amigdala mengirimkan sinyal yang mengaktifkan respons stres.

Lantas, bagian otak lain yakni korteks prefrontal rasional akan menilai ancaman tersebut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Setelah itu baru diputuskan apakah seseorang perlu respons yang meledak-ledak atau emosional.

Tapi, terkadang pusat otak yang mengontrol emosi langsung bereaksi dengan marah sebelum otak rasional mengevaluasi biang kemarahan.

Baca juga: Sering Stres dan Gampang Emosi, Waspadai Sindrom Patah Hati

Sesekali marah karena suatu hal yang luar biasa umumnya normal. Tapi, Anda perlu waspada apabila marah sudah menjadi kebiasaan.

Terutama apabila respons kemarahan terjadi kurang dari 60 detik, susah menahan amarah, marah intens muncul beberapa kali sehari, memicu perilaku kasar, sampai memengaruhi kehidupan sehari-hari.

Marah berlebihan tersebut bukan hanya merusak kehidupan sosial. Namun, juga dapat berbahaya bagi kesehatan.

Berikut beberapa efek buruk marah bagi kesehatan yang perlu diwaspadai:

1. Meningkatkan risiko penyakit jantung

Ilustrasi penyakit jantung.SHUTTERSTOCK Ilustrasi penyakit jantung.
Melansir Everyday Health, bahaya marah berlebihan dapat mengganggu kesehatan jantung.

Ahli menyebut, kemungkinan seseorang terkena serangan jantung meningkat berlipat ganda dalam dua jam setelah marah sampai meledak-ledak.

Selain itu, orang pemarah cenderung memiliki risiko dua kali lipat lebih sering terkena penyakit jantung koroner ketimbang orang yang tidak mudah marah.

Namun, kebiasaan menahan marah juga dapat menyebabkan penyakit jantung.

Untuk menjaga kesehatan jantung, mulai sekarang latih kemampuan diri dalam mengelola emosi dengan sehat.

2. Meningkatkan risiko stroke

Kebiasaan suka marah juga punya efek negatif meningkatkan risiko stroke.

Satu studi menemukan, orang yang marah berisiko tiga kali lebih tinggi terkena stroke dalam rentang waktu dua jam setelah emosi meledak-ledak.

Efek buruk marah juga dapat meningkatkan risiko enam kali lipat terkena stroke karena aneurisma pecah bagi penderita yang punya riwayat masalah pembuluh darah ini.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Sering Marah Bikin Darah Tinggi?

3. Menurunkan daya tahan tubuh

Ilustrasi sakit kepala saat bangun pagi.SHUTTERSTOCK Ilustrasi sakit kepala saat bangun pagi.
Dampak buruk marah yang boleh disepelekan adalah penurunan daya tahan tubuh.

Satu penelitian bahkan menyebut, orang sehat yang hanya mengingat-ingat kejadian yang memicu marah, tingkat antibodinya yang dapat melawan infeksi dapat menurun selama enam jam.

Temuan studi ini bisa menjadi pijakan efek buruk marah yang merusak daya tahan tubuh.

Agar tubuh tidak mudah sakit, coba asah kemampuan menenangkan diri saat menghadapi beragam pemicu amarah.

4. Memperburuk gangguan kecemasan

Bagi orang dengan gangguan kecemasan, kemarahan dan kecemasan berjalan beriringan.

Menurut studi, bahaya marah yang tidak terkontrol dapat memperburuk gangguan kecemasan penderita.

Pasalnya, marah dapat memicu konflik yang dapat memicu kecemasan menjadi semakin parah.

Baca juga: Hati-hati Orangtua, Marah pada Anak Sebabkan 11 Dampak Fatal

5. Merusak paru-paru

Ilustrasi paru-parushutterstock Ilustrasi paru-paru
Tidak hanya merokok, efek marah ternyata juga dapat merusak kesehatan paru-paru.

Sekelompok ahli dari Harvard University meriset 670 pria selama delapan tahun untuk mengamati kaitan antara tingkat kemarahan dan kondisi paru-paru.

Hasilnya, pria yang cenderung mudah marah dan berkonflik memiliki kualitas paru-paru yang lebih buruk.

Menurut para ahli tersebut, peningkatan hormon stres saat marah dapat memicu peradangan di saluran pernapasan.

Menahan amarah dapat merusak kesehatan. Sebaliknya, mudah marah juga dapat berdampak buruk untuk fisik dan mental.

Baca juga: Kenali Marah yang Sehat dan Tidak Sehat

Untuk mengontrol pikiran rasional agar tidak marah berlebihan, coba beberapa langkah mengendalikan amarah berikut.

Coba tarik napas dalam-dalam saat marah. Lalu, bangkitkan ketenangan fisik dengan cara merilekskan rahang dan membuka kepalan tangan.

Selain itu, latih jiwa welas asih dan selalu tanyakan kepada diri sendiri sebelum marah meledak-ledak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Scleroderma

Scleroderma

Penyakit
Warna Tinja Tunjukkan Kondisi Kesehatan, Kenali Artinya

Warna Tinja Tunjukkan Kondisi Kesehatan, Kenali Artinya

Health
Spondylolisthesis

Spondylolisthesis

Penyakit
5 Beda LPR dan GERD yang Penting Diketahui

5 Beda LPR dan GERD yang Penting Diketahui

Health
Gairah Seks Menurun Setelah Menopause, Begini Cara Mengatasinya

Gairah Seks Menurun Setelah Menopause, Begini Cara Mengatasinya

Health
7 Penyebab Ambeien Berdarah yang Perlu Diwaspadai

7 Penyebab Ambeien Berdarah yang Perlu Diwaspadai

Health
Parafimosis

Parafimosis

Penyakit
11 Penyebab Tenggorokan Terasa Panas yang Bisa Terjadi

11 Penyebab Tenggorokan Terasa Panas yang Bisa Terjadi

Health
Asam Urat

Asam Urat

Penyakit
Mengenal Indeks Glikemik pada Makanan dan Efeknya Pada Tubuh

Mengenal Indeks Glikemik pada Makanan dan Efeknya Pada Tubuh

Health
Nyeri Mata

Nyeri Mata

Penyakit
Tanda-Tanda Si Kecil Siap Memulai MPASI

Tanda-Tanda Si Kecil Siap Memulai MPASI

Health
Kutil

Kutil

Penyakit
7 Penyebab Faringitis yang Perlu Diwaspadai

7 Penyebab Faringitis yang Perlu Diwaspadai

Health
Amnesia

Amnesia

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.