Kompas.com - 26/01/2021, 10:05 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi


KOMPAS.com – Tinja atau feses adalah produk limbah akhir yang dihasilkan oleh sistem pencernaan.

Limbah padat itu dibuang dari usus besar melalui anus saat defekasi atau buang air besar (BAB).

Pada kondisi normal, sekitar 75 persen feses terdiri dari air (H2O).

Baca juga: 7 Penyebab Urine Berwarna Gelap yang Perlu Diketahui

Sedangkan 25 persen sisanya merupakan campuran dari:

  • Karbohidrat dan serat yang tidak tercerna
  • Lemak
  • Protein
  • Bakteri
  • Lendir
  • Sel darah merah tua
  • Sekresi dari usus
  • Bahan kimia dari hati, termasuk empedu

Sementara untuk warna, feses pada umumnya berwarna kecokelatan.

Warna cokelat kotoran sebagian besar disebabkan oleh empedu dan bilirubin.

Empedu, yang memiliki warna hijau kekuningan, berperan banyak dalam proses pencernaan.

Setiap harinya, organ hati menghasilkan sekitar 500 hingga 600 ml cairan empedu yang disimpan di kantong empedu.

Baca juga: Waspadai Penyebab Urine Berwarna Hijau, Merah, Ungu, Oranye, dan Seperti Teh

Saat Anda makan, kantong empedu Anda berkontraksi, untuk mengirim empedu ke duodenum, bagian pertama dari usus kecil.

Salah satu tugas utama empedu adalah memecah lemak dari makanan yang Anda makan.

Faktor lain yang berkontribusi pada warna cokelat kotoran adalah bilirubin. Ini adalah zat berwarna kuning dalam darah.

Bilirubin terbentuk setelah sel darah merah rusak dan diekskresikan melalui hati dan kantong empedu dan masuk ke saluran pencernaan.

Saat Anda mencampur makanan yang dicerna dengan empedu hijau kekuningan dan bilirubin berwarna kuning, hasilnya adalah cokelat. Ini bisa berkisar dari cokelat tua hingga cokelat pucat.

Tetapi terkadang, karena berbagai alasan, kotoran bisa menjadi warna yang berbeda.

Penyebab feses menjadi warna lain 

Melansir Health Line, warna cokelat, bahkan cokelat kehijauan dianggap normal dan sehat untuk feses.

Nuansa cokelat dapat bervariasi dari satu hari ke hari berikutnya, berdasarkan makanan yang Anda makan dan jumlah empedu dalam sistem pencernaan Anda.

Baca juga: 6 Penyebab Urine Berwarna Kuning Tua dan Cara Mengatasinya

Tetapi, jika warna kotoran Anda sangat berbeda dari warna cokelat biasanya, hal itu juga bisa disebabkan oleh kondisi kesehatan atau obat-obatan.

Mari kita lihat arti dari perbedaan warna feses berikut:

1. Feses berwarna hijau

Kotoran hijau bisa disebabkan oleh beberapa penyebab.

Misalnya, mengonsumsi banyak sayuran berwarna hijau tua, seperti brokoli atau kangkung, dapat menyebabkan kotoran berwarna kehijauan.

Tidak ada masalah kesehatan atau penyebab kekhawatiran dalam kasus ini.

Penyebab lain dari kotoran hijau mungkin karena:

  • Antibiotik

Antibiotik dapat membunuh bakteri yang membantu mengubah kotoran Anda menjadi cokelat. Ini biasanya kondisi sementara.

Setelah Anda menghentikan pengobatan, kotoran Anda akan kembali ke warna normal.

Baca juga: Virus Corona Bisa Menular Lewat Kontaminasi Feses, Berikut Cara Mencegahnya

  • Infeksi bakteri

Beberapa bakteri, seperti Salmonella, yang biasanya tidak berada di usus, dapat mengubah warna kotoran dari cokelat menjadi hijau atau warna lain.

Infeksi virus dan parasit dapat melakukan hal yang sama.

Dengan infeksi serius, Anda juga akan mengalami gejala lain, seperti sakit perut, demam, atau diare.

  • Gangguan gastrointestinal

Kondisi seperti penyakit Crohn dan penyakit celiac dapat menyebabkan kotoran hijau, bergantung pada apa yang Anda makan.

Baca juga: 10 Cara Mengatasi Perut Kembung Secara Alami dan dengan Bantuan Obat

2. Feses berwarna hitam

Jika kotoran Anda menjadi hitam, itu bisa menjadi tanda bahwa ada pendarahan di bagian atas saluran pencernaan Anda. Ini bisa jadi karena sakit maag atau masalah perdarahan lainnya.

Pencampuran darah dengan empedu dan cairan pencernaan lainnya dapat membuat kotoran menjadi hitam dan lengket.

Penyebab kotoran hitam yang kurang serius bisa jadi karena:

  • Mengonsumsi suplemen zat besi
  • Makan makanan hitam atau gelap dalam jumlah besar, seperti licorice
  • Mengonsumsi obat Bismuth subsalicylate yang diketahui dapat menyebabkan kotoran menjadi hitam atau berwarna keabu-abuan

Jika Anda berulang kali buang air besar berwarna hitam, kotoran tertinggal, penting bagi Anda untuk menindaklanjuti dengan dokter Anda sesegera mungkin.

Baca juga: 12 Makanan yang Mengandung Zat Besi Tinggi

3. Feses berwarna kuning

Kotoran kuning bisa disebabkan oleh banyak hal.

Gangguan yang memengaruhi hati, kandung empedu, atau pankreas Anda semuanya dapat berperan dalam kotoran kuning. Itu karena kondisi yang memengaruhi organ-organ ini dapat mengganggu jumlah empedu yang digunakan untuk pencernaan.

Pada bayi, kotoran kuning juga bisa menjadi tanda pencernaan yang bergerak terlalu cepat, dan tidak semua lemak dari makanan bisa diserap tubuh.

Penyebab potensial kotoran kuning lainnya meliputi:

  • Penyakit celiac
  • Makanan oranye atau kuning dalam diet
  • Stres yang dapat mempercepat proses pencernaan

4. Feses berwarna merah

Pemandangan kotoran merah bisa sangat mengkhawatirkan.

Jika Anda mengalami diare dan kotoran Anda berwarna merah, itu bisa menjadi tanda bahwa Anda mengalami infeksi virus atau bakteri, seperti infeksi bakteri E. coli, atau rotavirus, yang terkadang disebut flu perut, atau sakit perut.

Baca juga: 9 Penyebab BAB Berdarah yang Perlu Diwaspadai

Kotoran merah juga bisa disebabkan oleh pendarahan di bagian bawah saluran pencernaan Anda.

Ini bisa jadi karena:

  • Divertikulosis
  • Penyakit radang usus
  • Polip kolon
  • Wasir
  • Fisura ani atau anal fissure
  • Infeksi usus

Pewarna makanan, seperti yang ditemukan pada fruit punch, permen merah, atau jeli, juga dapat mengubah kotoran menjadi merah untuk sementara.

5. Feses berwarna pucat atau abu-abu

Kotoran pucat atau kotoran berwarna tanah liat biasanya merupakan tanda bahwa tubuh Anda tidak memproduksi empedu dalam jumlah yang sehat.

Kondisi ini juga bisa menjadi tanda bahwa ada penyumbatan di saluran empedu kandung empedu, hati, atau pankreas Anda.

Baca juga: 12 Gejala Kanker Hati yang Perlu Diwaspadai

Ini bisa jadi karena kondisi seperti:

  • Sirosis bilier
  • Kolangitis
  • Cacat struktural pada sistem bilier

Kotoran berwarna pucat atau seperti tanah liat juga bisa menjadi tanda peringatan:

  • Hepatitis virus
  • Hepatitis alkoholik
  • Batu empedu
  • Kista atau tumor di sistem bilier

Obat-obatan, seperti obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID), pil KB, beberapa antibiotik, dan steroid anabolik juga dapat menyebabkan feses berwarna pucat.

Kapan harus ke dokter?

Melansir Mayo Clinic, jika Anda BAB satu atau dua kali dengan warna yang tidak biasa, kemungkinan karena sesuatu yang Anda makan atau obat yang Anda minum.

Sementara, apabila kotoran Anda masih berwarna tidak biasa setelah beberapa kali BAB atau setelah Anda berhenti minum obat baru, ada baiknya Anda untuk menindaklanjuti dengan pergi ke dokter.

Baca juga: 8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

Gejala lain bersama dengan kotoran berwarna yang tidak biasa, yang harus segera dikunjungi dokter meliputi:

  • Diare
  • Sembelit
  • Kotoran berbau busuk yang sedang berlangsung
  • Darah di tinja
  • Sakit perut
  • Nyeri saat buang air besar
  • Demam
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Susu Almond vs Susu Kedelai, Mana yang Lebih Sehat?

Susu Almond vs Susu Kedelai, Mana yang Lebih Sehat?

Health
Sistokel

Sistokel

Penyakit
Nyeri Dada sampai ke Punggung Gejala Penyakit Apa?

Nyeri Dada sampai ke Punggung Gejala Penyakit Apa?

Health
Dystocia

Dystocia

Penyakit
9 Obat Batuk Alami yang Ampuh dan Praktis Dijajal di Rumah

9 Obat Batuk Alami yang Ampuh dan Praktis Dijajal di Rumah

Health
Hematuria

Hematuria

Penyakit
10 Sayuran yang Mengandung Antioksidan Tinggi

10 Sayuran yang Mengandung Antioksidan Tinggi

Health
Mononukleosis

Mononukleosis

Penyakit
3 Bahaya Gorengan untuk Kesehatan Jantung

3 Bahaya Gorengan untuk Kesehatan Jantung

Health
Rhabdomyosarcoma

Rhabdomyosarcoma

Penyakit
4 Tanda Lever Bermasalah

4 Tanda Lever Bermasalah

Health
Insufisiensi Vena Kronis

Insufisiensi Vena Kronis

Penyakit
Ini Jenis Masker yang Efektif Cegah Varian Omicorn Menurut CDC

Ini Jenis Masker yang Efektif Cegah Varian Omicorn Menurut CDC

Health
3 Tipe Diet yang Direkomendasikan untuk Penderita PCOS

3 Tipe Diet yang Direkomendasikan untuk Penderita PCOS

Health
10 Macam Penyakit yang Ditandai dengan Sakit Kepala

10 Macam Penyakit yang Ditandai dengan Sakit Kepala

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.