Kompas.com - 15/02/2021, 18:07 WIB
Ilustrasi perut buncit SHUTTERSTOCKIlustrasi perut buncit

KOMPAS.com - Perut keroncongan atau borborygmi adalah fenomena normal yang bisa dialami siapa saja.

Banyak orang menganggap perut bunyi krucuk-krucuk hanyalah menjadi tanda perut lapar.

Padahal, kondisi ini juga bisa disebabkan oleh hal lain, termasuk menjadi tanda adanya suatu penyakit.

Munculnya suara mengeram dan bergemuruh ini juga tidak selalu berasal dari perut, karena bisa juga berasal dari usus kecil di sepanjang saluran pencernaan.

Baca juga: 10 Makanan yang Bisa Memberi Kenyang Lebih Lama

Penyebab perut keroncongan

Merangkum Medical News Today, ada sejumlah alasan mengapa perut keroncongan bisa terjadi.

Beberapa di antaranya, yakni:

1. Untuk membantu pencernaan

Saat makanan mencapai usus kecil, tubuh melepaskan enzim untuk membantu memecah makanan dan memfasilitasi penyerapan nutrisi.

Peristaltik adalah rangkaian kontraksi otot mirip gelombang yang berlangsung untuk menggerakkan makanan di sepanjang saluran pencernaan.

Aktivitas ini, yang melibatkan pergerakan gas dan makanan yang dicerna sebagian, berkontribusi pada suara mengeram dan bergemuruh borborygmi.

Baca juga: 17 Makanan yang Mengandung Protein Tinggi

2. Untuk memberi tanda rasa lapar

Perut keroncongan memang bisa menjadi tanda perut lapar.

Sekalipun tidak ada makanan yang dikonsumsi pada jam-jam sebelumnya, tubuh akan rutin melakukan proses gerak peristaltik.

Lambung dan usus juga akan melepaskan asam dan enzim untuk mempersiapkan konsumsi makanan.

Suara tersebut dapat bertahan hingga 20 menit setiap kali dan dapat berulang setiap jam hingga makanan dikonsumsi.

Baca juga: 13 Makanan yang Mengandung Karbohidrat Tinggi tapi Menyehatkan

3. Untuk menunjukkan adanya masalah medis yang mendasarinya

Terkadang, perut keroncongan dapat dikaitkan dengan masalah medis yang mendasarinya, terutama jika disertai gejala lain, seperti sakit perut, sembelit, atau diare.

Masalah medis atau yang dapat menyebabkan perut keroncongan, di antaranya meliputi:

  • Alergi makanan
  • Intoleransi makanan
  • Infeksi gastrointestinal (saluran pencernaan)
  • Penyumbatan usus
  • Sindrom iritasi usus besar atau irritable bowel syndrome (IBS)

Jika Anda mengalami perut keroncongan yang dicurigai menjadi tanda adanya kondisi medis di atas, jangan ragu untuk bisa segera berbicara dengan dokter.

Pemeriksaan medis penting untuk mengatasi penyakit yang mendasari atau mencegah penyakit tersebut berkembang semakin parah.

Misalnya saja, IBS. Melansir Very Well Health, IBS biasanya memang tidak meningkatkan risiko kanker, juga tidak merusak usus.

Namun, gejala IBS, seperti diare dan sembelit yang berulang dapat menyebabkan penderita mengembangkan wasir.

Terlebih lagi, jika menderita IBS, seseorang berisiko lebih besar mengalami dehidrasi, terutama jika mengalami diare kronis dan tidak mengonsumsi air dan elektrolit dalam jumlah yang cukup.

Jika Anda berjuang lebih keras dengan sembelit, ada peningkatan risiko terhadap masalah usus besar.

Ada juga masalah nutrisi yang terkait dengan pembatasan diet yang terkait dengan pengelolaan IBS.

Baca juga: 3 Gejala Irritable Bowel Syndrome (IBS) yang Perlu Diwaspadai

Untuk alasan ini, ahli gizi atau dokter dapat membantu memastikan Anda memenuhi semua kebutuhan nutrisi Anda.

Penderita IBS sedang hingga parah juga cenderung memiliki kualitas hidup yang lebih buruk.

Sebagai contoh, tuntutan untuk pergi ke kamar mandi sering kali menyebabkan penderita membatalkan acara sosial atau memaksa mereka untuk pergi lebih awal.

Gejalanya bisa sangat signifikan dan mengganggu sehingga beberapa pasien berisiko mengalami gangguan mood seperti depresi atau kecemasan.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Cacingan
Cacingan
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Penyebab Kram Perut saat Hamil yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Kram Perut saat Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
5 Minuman Pelega Sakit Tenggorokan dan Jaga Daya Tahan Tubuh

5 Minuman Pelega Sakit Tenggorokan dan Jaga Daya Tahan Tubuh

Health
Benarkah Ibu Menyusui Tak Boleh Konsumsi Makanan Pedas?

Benarkah Ibu Menyusui Tak Boleh Konsumsi Makanan Pedas?

Health
Sindrom Zollinger-Ellison (ZES)

Sindrom Zollinger-Ellison (ZES)

Penyakit
Benarkah Susu Sapi Ampuh Redakan Gejala Heartburn?

Benarkah Susu Sapi Ampuh Redakan Gejala Heartburn?

Health
Limfangitis

Limfangitis

Penyakit
Terlihat Sama, Ini Beda Depresi dan PTSD

Terlihat Sama, Ini Beda Depresi dan PTSD

Health
Penyakit Jantung Rematik

Penyakit Jantung Rematik

Penyakit
3 Cara Mengatasi Bayi Sungsang secara Alami dan Medis

3 Cara Mengatasi Bayi Sungsang secara Alami dan Medis

Health
Pahami 5 Gejala Awal Kanker Usus

Pahami 5 Gejala Awal Kanker Usus

Health
6 Gejala Asam Urat di Lutut

6 Gejala Asam Urat di Lutut

Health
Karsinoma Sel Skuamosa

Karsinoma Sel Skuamosa

Penyakit
10 Penyebab Sakit Perut Bagian Atas

10 Penyebab Sakit Perut Bagian Atas

Health
Rahim Turun

Rahim Turun

Penyakit
6 Jenis Gangguan Pola Tidur dan Cara Mengatasinya

6 Jenis Gangguan Pola Tidur dan Cara Mengatasinya

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.