Kompas.com - 19/03/2021, 06:01 WIB
Ilustrasi konsumsi garam berlebih menyebabkan penyakit hipertensi. shutterstockIlustrasi konsumsi garam berlebih menyebabkan penyakit hipertensi.

KOMPAS.com - Garam atau natrium adalah salah satu asupan yang diperlukan tubuh.

Tapi, terlalu banyak garam atau natrium bisa menyebabkan tekanan darah tinggi atau hipertensi bagi sebagian orang.

Saat asupan garam terlalu banyak, organ ginjal bisa kewalahan mengontrol garam dan zat ini membanjiri aliran darah.

Baca juga: Garam: Manfaat, Batas Aman, Bahaya Kekurangan dan Kelebihan

Dilansir dari Verywell Health, sifat alami garam dapat mengikat air. Jika terlalu banyak garam di aliran darah, semakin banyak air yang terikat.

Kondisi ini membuat volume darah meningkat dan memicu tekanan darah ikut meningkat.

Tekanan darah selalu berubah kadarnya. Selain garam, kadar tekanan darah bisa naik turun tergantung tingkat aktivitas, stres, posisi tubuh, rokok, sampai asupan yang dikonsumsi.

Rekomendasi garam untuk penderita darah tinggi

Ahli kesehatan yang tergabung dalam American Heart Association menyarankan orang sehat tidak mengonsumsi lebih dari 2.300 miligram natrium atau setara satu sendok teh garam per hari.

Sedangkan penderita darah tinggi disarankan tidak mengonsumsi lebih dari 1.500 miligram natrium atau setara antara 5/8 sendok teh garam per hari.

Untuk mengontrol tekanan darah dan mencegah penyakit jantung, orang disarankan hanya mengonsumsi natrium sebanyak 1.000 miligram per hari.

Baca juga: 7 Cara Menurunkan Tekanan Darah Tinggi Tanpa Obat

Sebagai gambaran, berikut perbandingan takaran garam dan natrium:

Halaman Selanjutnya
Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Myelofibrosis
Myelofibrosis
PENYAKIT
Sindrom ACA
Sindrom ACA
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sindrom Sjogren

Sindrom Sjogren

Penyakit
Apakah Boleh Suntik Vaksin Covid-19 saat Haid?

Apakah Boleh Suntik Vaksin Covid-19 saat Haid?

Health
Lupus Nefritis

Lupus Nefritis

Penyakit
Bisakah Anak-Anak Mengalami Gangguan Bipolar?

Bisakah Anak-Anak Mengalami Gangguan Bipolar?

Health
Karsinoma Nasofaring

Karsinoma Nasofaring

Penyakit
Kenali Berbagai Gejala Gangguan Bipolar

Kenali Berbagai Gejala Gangguan Bipolar

Health
Pseudobulbar Affect (PBA)

Pseudobulbar Affect (PBA)

Health
10 Penyebab Kram Perut dan Cara Mengatasinya

10 Penyebab Kram Perut dan Cara Mengatasinya

Health
Mengenal Beda Diabetes Tipe 1 dan Diabetes Tipe 2

Mengenal Beda Diabetes Tipe 1 dan Diabetes Tipe 2

Health
10 Cara Mengatasi Tenggorokan Gatal dan Batuk

10 Cara Mengatasi Tenggorokan Gatal dan Batuk

Health
Apa Penyebab Jerawat di Vagina?

Apa Penyebab Jerawat di Vagina?

Health
Vaginosis Bakterialis

Vaginosis Bakterialis

Penyakit
5 Cara Terapi Uap untuk Mengatasi Hidung Tersumbat

5 Cara Terapi Uap untuk Mengatasi Hidung Tersumbat

Health
Polisitemia Vera

Polisitemia Vera

Penyakit
Merasa Sakit di Bawah Payudara Kiri? Kenali Penyebabnya

Merasa Sakit di Bawah Payudara Kiri? Kenali Penyebabnya

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.