Kompas.com - 18/04/2021, 16:02 WIB

KOMPAS.com - Mioma atau miom adalah benjolan tidak ganas yang tumbuh di dalam atau sekitar rahim.

Benjolan tersebut bisa berupa jaringan otot dan jaringan fibrosa. Masalah kesehatan ini terkadang juga dikenal dengan sebutan fibroid.

Miom biasanya dialami wanita yang masih subur, antara usia 30 sampai 50 tahun.

Baca juga: 4 Perbedaan Kista dan Miom pada Wanita

Ukuran miom juga bervariasi, bisa sekecil kacang polong sampai sebesar melon.

Kendati ukurannya cukup besar, miom kebanyakan tidak berbahaya atau tidak berpotensi berkembang menjadi kanker.

Berikut beberapa gejala miom dan penyebabnya yang perlu diketahui.

Gejala miom

Banyak wanita yang memiliki miom tapi tidak menyadarinya. Pasalnya, penyakit ini terkadang tidak menunjukkan gejala spesifik.

Gejala penyakitnya sangat dipengaruhi lokasi, ukuran, dan jumlah miom yang tumbuh di rahim.

Melansir Mayo Clinic, beberapa gejala miom yang kerap dikeluhkan di antaranya:

  • Pendarahan haid yang berat
  • Haid berlangsung lebih dari seminggu
  • Nyeri panggul
  • Sering kencing
  • Susah mengosongkan kandung kemih
  • Sembelit
  • Sakit punggung
  • Nyeri saat berhubungan seks

Setiap wanita perlu berkonsultasi ke dokter jika mengalami beberapa ciri-ciri miom di atas.

Terlebih jika nyeri panggul sering kumat, haid sangat sakit dan berkepanjangan, ada pendarahan di luar jadwal haid, dan anemia tanpa sebab jelas.

Baca juga: Apakah Kista Bartholin Bisa Sembuh Sendiri?

Penyebab miom

IlustrasiShutterstock Ilustrasi
Melansir NHS, miom bisa berkembang karena pengaruh hormon estrogen. Hormon ini merupakan hormon reproduksi wanita yang dihasilkan ovarium atau indung telur.

Tak pelak, penyakit ini kerap muncul saat organ reproduksi wanita sedang aktif.

Ketika kadar estrogen sudah menurun atau rendah saat menopause, risiko terkena miom juga menurun.

Ada beberapa faktor risiko yang bisa jadi penyebab miom, antara lain:

  • Faktor keturunan
  • Haid pertama terlalu dini
  • Kegemukan
  • Kekurangan vitamin D
  • Kerap makan daging merah tapi jarang makan sayur dan buah
  • Kebiasaan minum alkohol

Baca juga: Bisakah Kista Ovarium Berkembang Menjadi Kanker Ovarium?

Pola pertumbuhan miom juga bervariasi. Ada yang tumbuhnya lambat, cepat, atau ukurannya ajek sama.

Beberapa miom bahkan ada yang tumbuh besar dengan cepat, lalu menyusut dengan sendirinya.

Salah satunya, miom yang muncul selama kehamilan. Miom tersebut bisa membesar selama hamil, lalu menyusut atau hilang setelah persalinan dan rahim kembali ke ukuran normal.

Miom yang tidak menimbulkan gejala tertentu umumnya tidak perlu diobati. Namun, jika masalah kesehatan ini mengganggu aktivitas atau memicu komplikasi, dokter biasanya meresepkan obat untuk mengecilkan miom.

Jika pengobatan tidak efektif, dokter baru merekomendasikan operasi atau tindakan medis lainnya.

Baca juga: Kenali Berbagai Penyebab Kista di Rahim

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.