Kompas.com - 08/06/2021, 12:00 WIB
Studi ungkap kasus infeksi ulang Covid-19 meningkat, gejala kedua yang ditemukan lebih parah. Peneliti peringatkan ini dapat mengancam sistem kekebalan berkelanjutan di masa depan dalam melawan virus corona. SHUTTERSTOCK/FunKey FactoryStudi ungkap kasus infeksi ulang Covid-19 meningkat, gejala kedua yang ditemukan lebih parah. Peneliti peringatkan ini dapat mengancam sistem kekebalan berkelanjutan di masa depan dalam melawan virus corona.

KOMPAS.com - Di India, Covid 19 telah menyebabkan lonjakan kasus infeksi jamur yang disebut mucormycosis atau jamur hitam.

Hal ini tentu membuat banyak ketakutan akan munculnya pandemi berikutnya, apalagi banyak informasi keliru seputar infeksi ini yang justru semakin memicu ketakutan.

Infeksi jamur hitam disebabkan oleh jamur dari ordo Mucorales. Jamur ordo Mucorales mencakup spesies yang biasanya ditemukan di tanah, debu, vegetasi yang membusuk, dan kotoran hewan.

Sistem kekebalan tubuh sebenarnya sangat membantu dalam mencegah infeksi jamur ini.

Namun, kombinasi faktor seperti diabetes, Covid 19, dan pengobatan steroid dapat melemahkan kekebalan tubuh sehingga mikroorganisme ini bisa memicu hal fatal.

Diabetes tidak hanya meningkatkan risiko seseorang terkena Covid 19 yang parah, tetapi juga memicu kondisi di mana infeksi jamur dapat berkembang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baik COVID-19 dan steroid deksametason, bisa melemahkan kekebalan dna memicu infkesi jamur hitam.

Baca juga: Tinnitus Masuk dalam Daftar Gejala Covid-19, Kok Bisa?

Mengenal infeksi jamur hitam

Infeksi jamur hitam menyebar dengan cepat dari hidung dan sinus ke wajah, rahang, mata, dan otak.

Pada 26 Mei 2021, ada 11.717 kasus mucormycosis yang dikonfirmasi di India.

Infeksi tersebut lebih banyak dialami oleh orang yang hidup dengan diabetes.

Jamur menghalangi aliran darah, membunuh jaringan yang terinfeksi, dan jaringan mati atau nekrotik inilah yang menyebabkan perubahan warna hitam pada kulit manusia.

Karena itu, infeksi tersebut juga disebut jamur hitam.

Prof. Malcolm Richardson, seorang profesor mikologi medis di Universitas Manchester di Inggris, istilah 'jamur hitam' ditujukan pada jamur yang disebut dematiaceous, yang memiliki melanin di dinding selnya.

Tanpa pengobatan yang cepat dan operasi untuk menghilangkan jaringan nekrotik, mucormycosis seringkali berakibat fatal.

Menurut riset 2021, sekitar 60 persen dari semua kasus terjadi selama infeksi virus Corona aktif dan 40 persen terjadi setelah pemulihan.

Secara total, 80% pasien menderita diabetes, dan 76% telah diobati dengan kortikosteroid.

Mitos mengenai jamur hitam

Infeksi ini memang sangat berbahaya. Sayangnya, banyak informasi keliru yang beredar dan bisa berpotensi menimbulkan bahaya lebih besar.

Berikut berbagai mitos mengenai infeksi jamur hitam:

Penularan dari orang ke orang

Mucormycosis tidak dapat ditularkan dari orang ke orang. Sebaliknya, sumber infeksi adalah lingkungan, dari spora udara yang dihasilkan oleh jamur.

Jamur tumbuh di air, tabung oksigen, pelembab udara. Beberapa pakar telah menyimpulkan bahwa jamur pasti tumbuh di air kotor di tabung oksigen rumah sakit atau pelembap.

Namun, tidak ada bukti bahwa ini dapat terjadi. Ahli mikologi juga telah menunjukkan bahwa jamur tidak dapat menghasilkan spora dalam cairan.

Terlebih lagi, oksigen murni yang disimpan dalam silinder kemungkinan besar akan merugikan pertumbuhan segala jenis mikroorganisme.

Baca juga: Sudah Mendapatkan Vaksin Covid-19, Amankah Melakukan Jabat Tangan?

Penggunaan masker mingkatkan potensi infeksi

Ini adalah mitos. Tidak ada bukti bahwa masker dapat menampung jamur.

Dalam makalah tahun 2019, Prof. Richardson menjelaskan bahwa jamur Mucorales tumbuh pada roti yang berjamur, buah dan sayuran yang membusuk, sisa-sisa tanaman, tanah, kompos, dan kotoran hewan.

Jamur tersebut tumbih pada kelembaban tertentu dan tidak mungkin bertahan pada bahan bangunan umum, seperti kayu, permukaan yang dicat, dan ubin keramik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Floaters
Floaters
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hamil di Atas Usia 35 Tahun Berisiko Tinggi, Begini Cara agar Tetap Sehat

Hamil di Atas Usia 35 Tahun Berisiko Tinggi, Begini Cara agar Tetap Sehat

Health
Infeksi Payudara

Infeksi Payudara

Penyakit
Gejalanya Mirip, Ini Beda Gangguan Kepribadian Ambang dan Bipolar

Gejalanya Mirip, Ini Beda Gangguan Kepribadian Ambang dan Bipolar

Health
Sindrom Brugada

Sindrom Brugada

Penyakit
8 Penyebab Mata Gatal di Malam Hari

8 Penyebab Mata Gatal di Malam Hari

Health
Lichen Planus

Lichen Planus

Penyakit
Kok Bisa Hasil Test Pack Keliru?

Kok Bisa Hasil Test Pack Keliru?

Health
Bercak Mongol

Bercak Mongol

Penyakit
Amankah Melakukan Vaksinasi Flu saat Sedang Sakit?

Amankah Melakukan Vaksinasi Flu saat Sedang Sakit?

Health
Floaters

Floaters

Penyakit
Mengapa Kolesterol Tinggi Dapat Menyebarkan Sel Kanker?

Mengapa Kolesterol Tinggi Dapat Menyebarkan Sel Kanker?

Health
Anemia Sel Sabit

Anemia Sel Sabit

Penyakit
14 Gejala Faringitis yang Perlu Diwaspadai

14 Gejala Faringitis yang Perlu Diwaspadai

Health
Nyeri Otot

Nyeri Otot

Penyakit
11 Penyebab Sakit Tenggorokan Sebelah yang Bisa Terjadi

11 Penyebab Sakit Tenggorokan Sebelah yang Bisa Terjadi

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.