Kompas.com - 28/06/2021, 20:01 WIB
Ilustrasi Ilustrasi

Melansir Healthline, psikolog pencetus istlah burnout yakni Herbert Freudenberger, bersama rekannya Gail North, menjabarkan 12 tahapan burnout, yakni:

  • Ambisius atau sangat tergerak ketika mengerjakan suatu hal
  • Mendorong diri sendiri untuk bekerja lebih keras
  • Mengabaikan kebutuhan esensial pribadi seperti tidur, olahraga, dan mengonsumsi makanan sehat
  • Alih-alih introspeksi diri, justru menyalahkan keadaan dan orang sekitar atas suatu masalah
  • Terlalu fokus sampai enggan meluangkan waktu untuk keluarga, teman, atau orang terdekat
  • Tidak sabaran serta kerap menganggap orang lain tidak kompeten, malas, sombong, atau prasangka negatif lainnya
  • Menarik diri dari orang terdekat, teman, keluarga. Ajakan bertemu rasanya jadi beban, bukan hiburan
  • Perubahan perilaku jadi lebih agresif dan kerap marah-marah atau membentak orang sekitar tanpa alasan yang jelas
  • Merasa kehilangan diri sendiri atau tidak punya kemampuan untuk mengontrol hidup
  • Batin jadi kosong dan kerap cemas
  • Depresi atau hidup jadi tidak bermakna dan putus asa
  • Mental dan fisik mulai bermasalah

Mengingat besarnya dampak burnout pada kehidupan, untuk mengatasi masalah ini diperlukan dukungan ahli kesehatan mental profesional.

Baca juga: Manfaat dan Mudarat Multitasking bagi Kesehatan Mental

Ciri-ciri burnout yang perlu diwaspadai

Sebagian orang pasti pernah merasakan tidak berdaya, merasa kewalahan, atau segala sesuatu yang dikerjakan tidak ada artinya.

Wajar jika kondisi seperti itu terjadi sesekali. Jika kamu terus-menerus berkutat dengan pikiran negatif tersebut, bisa jadi hal itu tanda burnout.

Seperti disinggung di atas, burnout merupakan proses bertahap dan tidak muncul dalam semalam.

Ciri-ciri burnout bisa tidak kentara, tapi bakal lebih parah seiring berjalannya waktu, antara lain:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

  • Ciri-ciri burnout dari perubahan fisik:

- Merasa lelah dan tidak punya energi sepanjang waktu
- Imunitas menurun, gampang sakit
- Sering sakit kepala atau nyeri otot
- Perubahan nafsu makan, bisa makan terus atau tidak doyan makan
- Perubahan kebiasaan tidur, tidur terus atau susah tidur

Baca juga: 4 Manfaat Decluttering untuk Kesehatan Mental

  • Ciri-ciri burnout dari perubahan emosional:

- Kerap merasa gagal dan meragukan diri sendiri
- Merasa tidak berdaya, terjebak, atau kalah
- Merasa terasing atau sendirian
- Kehilangan motivasi
- Sinis dan negatif dalam memandang hidup
- Menurunnya rasa puas dan pencapaian

  • Ciri-ciri burnout dari perubahan perilaku:

- Enggan mengerjakan tanggung jawab
- Mengisolasi diri dari orang lain
- Menunda-nunda atau butuh waktu lama untuk merampungkan suatu tugas
- Melampiaskan rasa tidak nyaman dengan makan, merokok, atau hal yang tidak sehat lainnya
- Kerap melampiaskan amarah kepada orang lain
- Sering mangkir dari tugas, datang telat, atau pulang lebih awal

Baca juga: Apa Itu Me Time dan Arti Pentingnya bagi Kesehatan Mental?

Penyebab burnout

Setiap orang bisa mengalami burnout. Masalah ini kerap dialami pekerja yang minim apresiasi dan jarang libur, ibu rumah tangga yang merawat anak, perawat orang lansia sakit, dan sebagainya

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Osteoporosis
Osteoporosis
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Regurgitasi Aorta

Regurgitasi Aorta

Penyakit
Mengenal Double Pneumonia, ketika Infeksi Menyerang Kedua Paru

Mengenal Double Pneumonia, ketika Infeksi Menyerang Kedua Paru

Health
Apakah Susu Efektif untuk Mencegah Osteoporosis?

Apakah Susu Efektif untuk Mencegah Osteoporosis?

Health
Gangguan Makan

Gangguan Makan

Penyakit
Cara Meredakan Sakit Akibat Gigi Bungsu Tumbuh

Cara Meredakan Sakit Akibat Gigi Bungsu Tumbuh

Health
5 Hal yang Bisa Membuat Gula Darah Melonjak

5 Hal yang Bisa Membuat Gula Darah Melonjak

Health
Iktiosis

Iktiosis

Penyakit
Kenali Pendarahan Implantasi, Tanda-tanda Awal Kehamilan

Kenali Pendarahan Implantasi, Tanda-tanda Awal Kehamilan

Health
6 Cara Tingkatkan Daya Tahan Tubuh untuk Hindari DBD

6 Cara Tingkatkan Daya Tahan Tubuh untuk Hindari DBD

Health
Hepatitis C

Hepatitis C

Penyakit
Cara Mengatasi Kuku Mengelupas

Cara Mengatasi Kuku Mengelupas

Health
Achondroplasia

Achondroplasia

Penyakit
Apakah Mengeluarkan Sperma Terlalu Sering Mengakibatkan Osteoporosis?

Apakah Mengeluarkan Sperma Terlalu Sering Mengakibatkan Osteoporosis?

Health
Trikomoniasis

Trikomoniasis

Penyakit
Tak Hanya Benjolan, Inilah Gejala Lain Kanker Payudara

Tak Hanya Benjolan, Inilah Gejala Lain Kanker Payudara

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.