Kompas.com - 02/07/2021, 16:30 WIB
Ilustrasi kanker ovarium ShutterstockIlustrasi kanker ovarium

KOMPAS.com - Sebagian besar kanker ovarium dimulai di epitel, atau lapisan luar, ovarium.

Pada tahap awal, kanker ovarium biasanya tidak memiliki gejala sama sekali.

Merangkum dari Medical News Today, apabila ada gejala, biasanya akan mengalami sindrom pramenstruasi, sindrom iritasi usus, atau ada masalah di kandung kemih.

Baca juga: 4 Cara Mencegah Kanker Vagina yang Baik Dilakukan

Pada kanker ovarium, gejala-gejala tersebut biasanya akan bertahan dan semakin memburuk.

Menurut Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit AS (CDC), beberapa gejala lain pun dapat muncul.

Sejumlah 60% keuntungan dari artikel Health disalurkan untuk warga terdampak Covid-19.

Bagikan artikel-artikel Health yang bermanfaat di media sosial agar lebih banyak warga terbantu. — Bagikan artikel ini

Kenali 9 Penyebab Kanker Ovarium
Ada beberapa penyebab seorang wanita mengalami kanker ovarium, simak penjelasan selengkapnya.
Bagikan artikel ini melalui

Berikut ini beberapa di antaranya.

  • rasa sakit atau tekanan di panggul
  • pendarahan vagina yang tidak terduga
  • nyeri di punggung atau perut
  • kembung
  • merasa cepat kenyang saat makan
  • perubahan pola buang air kecil, seperti lebih sering buang air kecil
  • perubahan kebiasaan buang air besar, seperti sembelit

Jika salah satu dari gejala ini berlangsung selama 2 minggu atau lebih, seseorang harus menemui dokter.

Beberapa gejala lain pun kadang terjadi. Berikut ini beberapa di antaranya.

  • mual dan gangguan pencernaan
  • kehilangan nafsu makan
  • penurunan berat badan
  • sesak napas
  • kelelahan

Baca juga: 3 Penyebab Kanker Vagina yang Perlu Diwaspadai

Perlu dicatat bahwa gejala dapat berubah jika kanker menyebar ke bagian lain dari tubuh.

Kanker ovarium berkembang ketika sel-sel di area tubuh ini membelah dan berkembang biak secara tidak terkendali.

Penyebab kanker ovarium terjadi sampai saat ini masih tidak jelas, tetapi para ahli telah mengidentifikasi beberapa faktor risiko berikut.

1. Sejarah keluarga

Memiliki kerabat dekat dengan riwayat kanker ovarium atau payudara meningkatkan kemungkinan seseorang terkena kanker ovarium.

Menjalani skrining genetik untuk mutasi pada gen BRCA dapat membantu menentukan apakah seseorang memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker ovarium dan kanker payudara.

2. Usia

Dikutip dari American Cancer Society, risiko terkena kanker ovarium semakin tinggi seiring bertambahnya usia.

Kanker ovarium jarang terjadi pada wanita di bawah 40 tahun.

Baca juga: 7 Gejala Kanker Vagina yang Perlu Diwaspadai

Sebagian besar kanker ovarium berkembang setelah menopause.

Sebanyak 50 persen kasus kanker ovarium ditemukan pada wanita berusia 63 tahun ke atas.

3. Sejarah reproduksi

Riwayat keluarga, usia, dan riwayat reproduksi seseorang dapat mempengaruhi risiko kanker ovarium.

Selain itu, orang yang hamil setelah usia 35 tahun atau tidak memiliki anak sama sekali malah memiliki risiko yang cukup tinggi.

Sebaliknya, wanita yang beberapa kali hamil dan menyusui malah dapat menurunkan risiko terkena kanker jenis ini.

4. Kanker payudara

Orang dengan riwayat kanker payudara tampaknya memiliki peluang lebih tinggi terkena kanker ovarium.

Hal ini mungkin disebabkan oleh perubahan gen BRCA.

Baca juga: Kanker Kandung Kemih: Gejala, Penyebab, dan Pengobatan

Untuk alasan ini, beberapa orang dengan kanker payudara yang dites positif untuk mutasi gen dapat memilih untuk menjalani ooforektomi atau operasi untuk mengangkat indung telur sebagai terapi pencegahan.

5. Terapi hormon

Menjalani terapi penggantian hormon (HRT) setelah menopause tampaknya meningkatkan risiko kanker ovarium.

Semakin lama seseorang menggunakan HRT, semakin tinggi risikonya.

Namun, risiko tampaknya turun setelah pengobatan dihentikan.

6. Obesitas dan kelebihan berat badan

Obesitas telah dikaitkan dengan risiko lebih tinggi terkena banyak kanker.

Namun, penyebabnya masih belum diketahui sampai sekarang.

Wanita yang memiliki indeks massa tubuh (BMI) lebih dari 30 mungkin memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker ovarium.

Baca juga: Bisakah Kista Ovarium Berkembang Menjadi Kanker Ovarium?

Obesitas juga dapat berdampak negatif terhadap kelangsungan hidup secara keseluruhan seorang wanita dengan kanker ovarium.

8 HPV

Para ilmuwan telah menemukan hubungan antara human papillomavirus (HPV) dan berbagai kanker, termasuk kanker amandel dan kanker serviks .

Pada tahun 2013, penulis meta-analisis melaporkan menemukan tingkat HPV yang tinggi di antara orang-orang dengan kanker ovarium.

Namun, mereka tidak dapat memastikan bahwa HPV penyebabnya dan mereka juga menyerukan penelitian lebih lanjut.

Baca juga: Hati-Hati, 4 Hal Ini Bisa Memicu Kanker Payudara Pada Pria

9. Faktor risiko lain yang mungkin

Faktor lain yang dapat meningkatkan risiko beberapa jenis kanker ovarium meliputi:

  • memiliki androgen tingkat tinggi, atau hormon pria
  • faktor makanan
  • penggunaan bedak tabur

Namun, para peneliti belum membuktikan hubungan antara faktor-faktor ini dan kanker ovarium.


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X