Kompas.com - 31/10/2021, 08:00 WIB

KOMPAS.com - "Kerja,kerja,kerja, tipes". Menjadi bahan candaan yang sering kita temui di media sosial.

Nampaknya, candaan tersebut bukan sekada omong kosong belaka. Sebab, kerja berlebihan memang bisa berdampak buruk pada kesehatan.

Riset yang dilakukan oleh WHO dan ILO (organisasi Buruh Internasional) menemukan bahwa kerja lebih dari 55 jam seminggu bisa berdampak buruk pada kesehatan.

Karena itu, kehidupan pribadi dan kehidupan kerja harus berjalan seimbang. Kita tidak boleh mengesampingkan kehidupan pribadi hanya demi pekerjaan yang nantinya bisa merampas kesehatan kita.

Hal ini sering disebut dengan work life balance.

Baca juga: Pinguecula

Tanda Kerja Berlebihan

Psikolog Cleveland Clinic Adam Borland Mengatakan bahwa banyak riset membuktikan bahwa bekerja lebih dari 55 jam seminggu bisa meningkatkan risiko penyakit arteri koroner, suatu kondisi nyeri dada berulang atau ketidaknyamanan dan stroke.

Kerja berlebihan bisa memicu burnout. Burnout merupakan kondisi stres parah yang menyebabkan kelelahan fisik, mental, dan emosional yang parah.

Burnout bukan sekadar kelelahan biasanya karena kondisi ini bisa menyebabkan penderitanya sulit mengatasi stres dan beraktivitas.

Penderita burnout seringkali merasa tak punya energi untuk kembali beraktivitas, bahkan sekadar bangun dari tempat tidur.
Mereka juga cenderung memiliki merasa putus asa dan berisiko tinggi mengalami penyakit jantung, diabetes, dan depresi. Berikut ciri-ciri orang yang bekerja berlebihan:

  • tidak merawat diri sendiri
  • pekerjaan terasa tka bermakna
  • tidak fokus pada kesehatan mental
  • teur kahwatir mengenai kinerja
  • sulit menentukan batasan antara kehidupan pribadi dan kantor
  • kesepian.

Tips menyeimbangkan kehidupan pribadi dan pekerjaan

Perlu keseimbangan antara kehidupan pribadi dan pekerjaan agar kita tidak mengalami semua risiko tersebut. Berikut tips menyeimbangkan kehidupan pribadi dan pekerjaan:

1. Tetapkan batas

Buat batasan kapan saatnya Anda mengerjakan tugas kantor kapan saatnya melakukan hal untuk kepentingan pribadi.

Misalnya, Anda bisa menetapkan jam kerja dari pukul sembilan pagi hingga empat sore. Setelah jam empat sore, fokuslah pada kehidupan pribadi Anda.

2. Tetapkan rutinitas

Rencanakan sesuatu setelah bekerja seperti kelas olahraga, membaca buku, atau melakukan yoga.

Hal ini sangat diperlukan agar Anda juga bisa menetapkan antara batasan kehidupan pribadi dan pekerjaan Anda.

Baca juga: Sering Tak Disadari, Inilah 9 Tanda Awal Diabetes Tipe 2

3. Letapkan tujuan kerja

Sering kali, menemukan kembali tujuan Anda dapat membantu menghindari burn out dan menjauhkan stres.

Jadi, cobalah untuk mencari makna di setiap hal yang Anda lakukan. Sekali waktu, luangkan waktu untuk menentukan apa tujuan Anda melakoni pekerjaan tersebut.

Jika Anda merasa peran atau karir yang Anda sedang lakukan adalah hal yang salah, cobalah rancang rencana lain yang spesifik.

Cari pekerjaan atau karir apa yang cocok sehingga Anda merasa bersemangat dalam melakukannya.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.