Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 17/03/2022, 21:00 WIB

KOMPAS.com - Berhenti merokok dapat meningkatkan kesehatan, salah satunya mengurangi risiko penyakit kanker paru-paru.

Mengutip Medical News Today, merokok adalah gaya hidup negatif yang menjadi faktor risiko utama kanker paru-paru.

Sehingga, profesional kesehatan menyarankan siapa pun, khususnya yang telah didiagnosis memiliki kanker paru-paru, untuk berhenti merokok.

Baca juga: 5 Cara Menurunkan Risiko Kanker Paru-paru

Berikut manfaat berhenti merokok untuk mengurangi risiko penyakit kanker paru-paru:

1. Meningkatkan harapan hidup

Mengutip Medical News Today, sebuah studi 2021 menemukan bahwa orang yang berhenti merokok setelah didiagnosis kanker paru-paru menunjukkan peningkatan harapan hidup secara keseluruhan dibandingkan dengan mereka yang tidak.

Secara khusus, penelitian menunjukkan:

  • Kelangsungan hidup rata-rata 6,6 tahun di antara orang-orang yang berhenti merokok dibandingkan dengan 4,8 tahun di antara mereka yang tidak.
  • Kelangsungan hidup 5 tahun sebesar 60,6 persen pada mereka yang berhenti merokok dibandingkan dengan 48,6 persen pada mereka yang tidak.
  • Risiko kematian akibat kanker lebih rendah dan semua penyebab pada mereka berhenti.

2. Meningkatkan kualitas hidup

Mengutip Medical News Today, seseorang dengan kanker paru-paru dapat melihat peningkatan kualitas hidup mereka, jika mereka berhenti merokok.

Sebuah studi 2009 menemukan bahwa orang yang terus merokok setelah menerima diagnosis kanker paru-paru memiliki tingkat nyeri lebih tinggi dibandingkan dengan orang yang tidak pernah merokok dan mereka yang telah berhenti.

Baca juga: Mengenal Gejala Kanker Paru-paru Stadium 2

3. Memperlambat pertumbuhan kanker

Mengutip Medical News Today, beberapa bukti menunjukkan bahwa berhenti merokok dapat membantu memperlambat pertumbuhan sel kanker.

Nikotin dalam rokok digunakan untuk sel kanker untuk tumbuh dan berkembang di pembuluh darah.

Sebuah studi kecil 2021 menunjukkan bahwa berhenti merokok dapat membantu mencegah perkembangan kanker paru-paru.

Namun, belum ada penelitian lain yang mereplikasi hasil ini.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menilai sepenuhnya bagaimana berhenti merokok dapat mempengaruhi pertumbuhan kanker paru-paru.

4. Mengurangi risiko kekambuhan

Mengutip Medical News Today, para peneliti dalam sebuah studi 2016 menemukan hubungan antara tumor atau kanker dengan berhenti merokok.

Orang yang terus merokok setelah menerima diagnosis kanker paru-paru memiliki peningkatan risiko yang signifikan untuk tumornya kambuh atau menyebarnya sel kanker ke bagian tubuh lainnya.

Penulis penelitian merekomendasikan agar para profesional kesehatan mendorong penderita kanker paru-paru untuk berhenti merokok.

Baca juga: 13 Gejala Kanker Paru-paru pada Wanita yang Perlu Diwaspadai

5. Mengurangi risiko penyakit bawaan

Mengutip Medical News Today, penyakit bawaan atau komorbiditas mengacu pada penyakit apa pun, termasuk kanker lainnya, yang dapat terjadi bersamaan dengan kanker paru-paru.

Menurut GO2 Foundation for Lung Cancer, terus merokok dapat mempengaruhi kesehatan dengan cara:

  • Meningkatkan risiko terkena kanker lain, termasuk kanker tenggorokan, mulut, kandung kemih, perut, serviks, pankreas, dan rahim.
  • Meningkatkan risiko terkena penyakit lain, seperti tekanan darah tinggi, penyakit paru obstruktif kronik, emfisema, dan penumpukan plak di arteri.
  • Membuat seseorang 6 kali lebih mungkin terkena serangan jantung.

6. Meningkatkan efektivitas pengobatan

Mengutip Medical News Today, tidak berhenti merokok setelah diagnosis kanker paru-paru dapat menurunkan efektivitas pengobatan orang tersebut.

Menurut studi, mrokok dapat memengaruhi seberapa baik kemoterapi, pembedahan, dan terapi radiasi bekerja.

Melanjutkan merokok juga dapat menyebabkan sayatan bedah sembuh lebih lambat.

Baca juga: 6 Tanda Awal Kanker Paru-paru yang Tak Boleh Diabaikan

Gejala kanker paru-paru

Mengutip CDC, orang yang didiagnosis sakit kanker paru-paru biasanya menunjukkan gejala yang berhubungan dengan paru-paru.

Beberapa orang yang kanker paru-parunya telah menyebar ke bagian tubuh lain (bermetastasis), memiliki gejala yang spesifik pada bagian sebaran.

Sementara, beberapa orang lainnya hanya memiliki gejala umum tidak enak badan.

Kebanyakan orang dengan kanker paru-paru tidak memiliki gejala sampai kanker stadium lanjut.

Kanker paru-paru biasanya menunjukkan tanda-tanda sebagai berikut:

  • Perubahan suara seseorang, seperti suara serak
  • Infeksi dada yang sering, seperti bronkitis atau pneumonia
  • Pembengkakan pada kelenjar getah bening di tengah dada
  • Batuk berkepanjangan yang mungkin semakin memburuk
  • Sakit dada
  • Sesak napas dan mengi.

Baca juga: 10 Faktor Risiko Kanker Paru-paru yang Perlu Diwaspadai

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+