Kompas.com - 15/04/2022, 03:00 WIB

KOMPAS.com - Apa yang kita makan sangat berpengaruh pada kadar gula dalam darah (glukosa).

Karena itu, penderita diabetes harus berhati-hati dengan apa yang dikonsumsinya.

Di sisi lain, tak sedikit penderita diabetes yang hobi mengonsumsi kopi. Hal ini sering membuat kita bertanya-tanya apakah kopi memang bisa mempengaruhi kadar gula dalam darah.

Baca juga: Apakah Nasal Spray dapat Mencegah Covid-19?

Pengaruh cafein pada gula darah

Kopi mengandung banyak bahan kimia yang memiliki efek berbeda pada tubuh, termasuk kafein dan polifenol.

Polifenol adalah molekul dengan sifat antioksidan yang dipercaya dapat membantu mencegah berbagai penyakit, termasuk diabetes tipe 2, penyakit jantung, dan kanker. Antioksidan membantu menjaga kesehatan jantung.

Orang dengan diabetes memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit jantung dan stroke, dan mengonsumsi banyak makanan yang mengandung antioksidan dapat membantu mengurangi risiko ini.

Kopi juga mengandung mineral magnesium dan kromium. Meningkatkan asupan magnesium telah dikaitkan dengan tingkat yang lebih rendah dari diabetes tipe 2.

Namun, kopi mengandung nutrisi tersebut dalam jumlah yang sangat kecil, dibandingkan dengan makanan lainnya.

Kopi dan risiko diabetes tipe 2

Sebenarnya, kopi sendiri tidak bisa secara langsung meningkatkan kadar gula dalam darah.

Karena itu, tidak akan menjadi masalah besar bagi penderita diabetes untuk mengonsumsi kopi hitam.

Namun, beberapa penelitian menunjukkan bahwa kafein dalam kopi dapat mengganggu sensitivitas insulin.

Hal ini tentu menjadi kabar buruk bagi penderita diabetes.

Konon, senyawa lain dalam kopi – terutama magnesium, kromium, dan polifenol – juga berperan dalam meningkatkan sensitivitas insulin, yang dapat mengimbangi efek kafein.

Karena itu, beberapa ahli menyarankan agar penderita diabetes minum kopi tanpa kafein - untuk mendapatkan manfaat komponen seperti antioksidan dan mineral tanpa mempengaruhi sensitivitas insulin.

Namun, penderita diabetes yang minum kafein sebelum berolahraga akan membantu mengurangi kadar gula dalam darah.

Laman Healhtline juga melaporkan bahwa mengonsumsi suplemen kafein dapat mengurangi gula darah rendah selama berolahraga pada penderita diabetes tipe 1.

Namun, para peneliti mengingatkan bahwa ini dapat meningkatkan risiko gula darah terlalu rendah.

Baca juga: Stroke Ringan, Apa Bisa Sembuh Total?

Batas aman minum kopi

Food and Drug Administration (FDA) menyarankan kita agar tidak mengonsumsi kafein lebih dari 400 miligram kafein – atau 4 hingga 5 cangkir kopi – per hari.

Namun, penderita diabetes sebaiknya berkonsultasi kepada dokter untuk menanyakan batasan aman dalam mengonsumsi kafein,

Sebab, beberapa orang ada yang lebih sensitif terhadap kafein. Sebagai alternatif, Anda juga bisa mengonsumsi kopi tanpa kafein agar aman bagi penderita diabetes.

Selain itu, menambahkan gula atau krimer ke dalam kopi juga bisa meningkatkan kadar gula dalam darah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.