Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 01/06/2022, 10:00 WIB

KOMPAS.com - Mungkin beberapa dari kita pernah merasakan betapa sedihnya jika cinta ditolak, kehilangan orang yang kita sayangi, atau dikecewakan orang yang kita suka.

Seringkali saat-saat seperti itulah yang dapat membuat seseorang menjadi patah hati.

Memang terdengar sepele, namun sebenarnya patah hati berefek pada kesehatan kita lebih dari yang kita sadari.

Baca juga: Jangan Disepelekan, Kenali Gejala Depresi karena Patah Hati

Patah hati dapat berdampak pada kesehatan mental maupun fisik.

Dampak patah hati pada psikologis

Hellen Fisher, seorang antropolog biologi dan penulis dari Anatomy of Love, mengatakan pada Tech Insider bahwa seseorang dapat mengalami penurunan emosional saat menghadapi penolakan atau patah hati.

Hal ini disebut separation anxiety yang artinya seseorang merasa cemas setelah suatu perpisahan.

“Ketika Anda terpisah dari seseorang dan menjadi cemas, Anda ingin mereka mengirim pesan teks, ingin mengatakan Anda menginginkan mereka, atau menelpon mereka dan memberi tahu bahwa Anda masih menyayangi mereka,” ujar Fisher.

Fisher turut menjelaskan bahwa jika seseorang yang patah hati otaknya dites dengan pemindai otak, daerah otak yang terkait dengan kecanduan akan menjadi aktif.

Hal ini terjadi karena jika Anda dicampakkan seseorang, sebenarnya Anda bisa lebih mencintai orang tersebut.

Fisher menyebutnya ‘daya tarik frustasi’, yaitu ketika seseorang tidak bisa mendapatkan apa yang diinginkan, dia akan mencoba lebih keras untuk mendapatkannya.

Dampak patah hati pada jantung

Tidak hanya memiliki dampak emosional, seseorang yang mengalami patah hati yang berat dapat menimbulkan broken heart syndrome atau sindrom patah hati.

Baca juga: 10 Tanda Patah Hati Mengusik Kesehatan Mental dan Fisik

Institute of Human Anatomy menyatakan bahwa broken heart syndrome sebenarnya bukanlah nama yang tepat untuk kondisi tersebut.

Kondisi ini lebih dikenal dengan sebutan Takatsubo Cardiomyopathy, yang merupakan bahasa Jepang untuk “masalah otot jantung yang terlihat seperti perangkap gurita”.

Dinamakan seperti demikian karena pada kondisi ini jantung menggelembung dan terlihat seperti kendi yang digunakan untuk menangkap gurita.

Peneliti masih belum mengetahui patofisiologi yang tepat untuk kondisi ini.

Namun, pasien dari kondisi ini biasanya menderita semacam trauma emosional sebelumnya. Selain trauma emosional, peneliti menemukan adanya katekolamin, atau dikenal sebagai adrenalin.

Jika seseorang mengalami trauma emosional, jantung akan berdetak kencang dan tingkatan adrenalin akan melonjak.

Lonjakan adrenalin inilah yang dapat menyebabkan Takotsubo Cardiomyopathy.

Namun, Institute of Human Adrenaline percaya bahwa tidak hanya karena trauma emosional atau adrenalin, melainkan banyak hal yang terjadi di saat yang bersamaan juga dapat menyebabkan hal ini terjadi.

Terlepas dari apa penyebabnya, apa yang terjadi pada jantung adalah bagian bawah jantung yang runcing (apex) menggembung, sedangkan bagian atas ventrikel kiri (base) berkontraksi. Jadi jika jantung mengalami kontraktur dan pembengkakan pada saat yang bersamaan, itulah yang membuat bentuk perangkap gurita seperti namanya.

Baca juga: Patah Hati Bisa Sebabkan Kematian, Berikut Cara Mengobatinya

Kondisi ini menimbulkan masalah karena, selain jantung benar-benar membesar,  jantung tidak lagi dapat berkontraksi secara efektif.

Ini berarti tidak dapat memompa jumlah darah beroksigen yang cukup untuk dikirim ke seluruh tubuh.

Akibatnya, tubuh kekurangan oksigen dan dapat berpotensi fatal.

Meskipun ada kemungkinan berakibat fatal, sebagian pasien dapat pulih sepenuhnya, kecuali jika mereka memiliki kondisi lain yang mendasarinya.

Ventrikel kiri kira-kira akan kembali normal setelah beberapa bulan istirahat dan beberapa obat, seperti beta blocker.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+