Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Ketahui Apakah Sistem Kekebalan Tubuh Anda Bekerja Terlalu Aktif

Kompas.com - 02/05/2024, 12:00 WIB
Shintaloka Pradita Sicca

Penulis

KOMPAS.com - Kekebalan tubuh Anda bekerja dalam jaringan yang saling terintegrasi.

Mengutip Cleveland Clinic, fungsi sistem kekebalan tubuh adalah untuk melindungi Anda dari jutaan bakteri berbahaya, mikroba, virus, racun, dan parasit, yang menyerang dengan menunggu bukaan mulut dan hidung Anda serta kerusakan pada kulit Anda.

Jika penyusup yang tidak diinginkan ini masuk ke dalam tubuh Anda, sistem kekebalan tubuh Anda akan bekerja, mengirimkan pertahanan dalam darah, organ, otot, atau tulang Anda.

Oleh karena itu, sistem kekebalan tubuh sangat penting untuk kelangsungan hidup.

Namun, terkadang sistem kekebalan tubuh Anda menjadi terlalu aktif dan saat itulah masalah akan terjadi.

Baca juga: 10 Jenis Penyakit Autoimun Paling Umum Beserta Gejalanya

Apa yang dimaksud dengan sistem kekebalan tubuh yang terlalu aktif?

Sistem imun yang terlalu aktif berarti tubuh Anda tidak dapat membedakan mana yang baik (sel sehat) dan mana yang jahat.

Jadi, mereka bereaksi berlebihan, menyerang, dan merusak jaringan sehat secara tidak sengaja. Bahkan, mungkin terus menyerang setelah berhasil menyingkirkan sel sehat.

“Dalam banyak kasus, sistem kekebalan yang bereaksi berlebihan sama berbahayanya dengan sistem kekebalan yang berhenti bekerja,” kata ahli reumatologi Leonard Calabrese, DO.

Pada dasarnya, ini berarti sistem kekebalan tubuh Anda telah berbalik melawan Anda dan hal ini dapat menyebabkan kondisi autoimun yang serius.

Kondisi ini disebut sebagai penyakit autoimun.

Baca juga: Kenali Apa Itu Penyakit Autoimun dan Ciri-cirinya

Mengutip Johns Hopkins Medicine, penyakit autoimun terjadi ketika sistem pertahanan alami tubuh tidak dapat membedakan antara sel sendiri dan sel asing, sehingga menyebabkan tubuh secara keliru menyerang sel normal.

Ada lebih dari 80 jenis penyakit autoimun yang menyerang berbagai bagian tubuh.

Kondisi autoimun contohnya:

  • Artritis reumatoid, suatu bentuk radang sendi yang menyerang persendian
  • Psoriasis, suatu kondisi yang ditandai dengan bercak kulit yang tebal dan bersisik
  • Artritis psoriatis, sejenis radang sendi yang menyerang beberapa penderita psoriasis
  • Lupus, penyakit yang merusak area tubuh yang meliputi persendian, kulit, dan organ
  • Penyakit tiroid, termasuk penyakit Graves, dimana tubuh memproduksi terlalu banyak hormon tiroid (hipertiroidisme), dan tiroiditis Hashimoto, dimana tubuh tidak memproduksi cukup hormon tersebut (hipotiroidisme).
  • Diabetes tipe 1, suatu kondisi di mana sistem kekebalan tubuh merusak sel-sel penghasil insulin di pankreas.

Baca juga: Apa Penyebab Penyakit Autoimun? Ini Penjelasannya...

Apa tanda-tanda sistem kekebalan tubuh terlalu aktif?

Dikutip dari Johns Hopkins Medicine, gejala penyakit autoimun berbeda-beda tergantung jenisnya.

Namun, gejala sistem kekebalan tubuh terlalu aktif secara umum meliputi berikut:

  • Kelelahan
  • Nyeri sendi dan bengkak
  • Masalah kulit
  • Sakit perut atau masalah pencernaan
  • Demam berulang
  • Pembengkakan kelenjar getah bening, bisa di leher, ketiak, atau selangkangan.

Gejala penyakit autoimun mungkin parah pada beberapa orang dan ringan pada orang lain.

Baca juga: Apakah Penyakit Autoimun Bisa Disembuhkan? Ini penjelasannya...

Diagnosis juga bisa sulit karena gejala-gejala ini bisa berasal dari kondisi umum lainnya.

Ana-Maria Orbai, MD, MHS, adalah ahli reumatologi di Johns Hopkins Arthritis Center mengatakan bahwa biasanya tidak ada tes tunggal untuk mendiagnosis penyakit autoimun.

Anda harus mengalami gejala tertentu yang dikombinasikan dengan penanda darah tertentu dan dalam beberapa kasus, bahkan membutuhkan biopsi jaringan.

“Jika Anda dalam keadaan sehat dan tiba-tiba merasa lelah atau sendi kaku, jangan remehkan hal itu,” ujarnya.

“Memberi tahu dokter Anda akan membantunya untuk melihat lebih dekat gejala Anda dan menjalankan tes untuk mengidentifikasi atau menyingkirkan penyakit autoimun,” lanjutnya.

Baca juga: Tanda-tanda Peringatan Penyakit Autoimun yang Harus Diwaspadai

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com