Kompas.com - 29/11/2013, 16:27 WIB
Penulis Wardah Fajri
|
EditorWardah Fajri
KOMPAS.com - Anak dengan kondisi malnutrisi bisa kekurangan atau kelebihan zat gizi tertentu. Malnutrisi rupanya tak hanya terjadi pada kalangan ekonomi lemah, yang kerap kesulitan mendapatkan bahan pangan dengan gizi seimbang untuk penuhi kebutuhan nutrisi anak. Malnutrisi juga bisa dialami anak dari kalangan menengah atas, karena masalah pola asuh.

Entos Zainal, Kasubdit Bina Gizi Makro, Direktorat Bina Gizi Kementerian Kesehatan RI memaparkan satu dari 10 anak orang kaya kurang gizi, dua dari tiga anak orang kaya bertubuh pendek.

"Faktor ekonomi tidak selalu menjadi penyebab anak kekurangan gizi. Pola asuh juga bisa menjadi penyebabnya," tutur Entos dalam presentasinya di sela penghargaan Kader Gizi Jabodetabek Kampanye "Dari Usia 1 Bersama Scott's", di Jakarta, Kamis (28/11/2013).

Menurut Entos, pola asuh turut menentukan status gizi anak. Persoalan kekurangan gizi bukan hanya disebabkan ketidakmampuan orangtua menyediakan bahan pangan berkualitas, atau memastikan bahan pangan memenuhi standar gizi seimbang. Bagaimana orangtua memberikan makanan kepada anak juga punya andil terhadap status gizi anak.

Pada kalangan menengah atas, informasi mengenai gizi bukan lagi menjadi masalah. Mereka mudah mendapatkan akses informasi, tak seperti kalangan menengah bawah yang membutuhkan bahkan mengandalkan para kader gizi misalnya, untuk memastikan anak mereka terpenuhi kebutuhan nutrisinya.

Hal ini menunjukkan pemahaman gizi anak saja tak cukup jika orangtua tidak turut andil dalam praktek pemberian makanan. Terutama pada anak hingga usia dua tahun, masa yang sangat menentukan untuk tumbuh kembang optimal.

Entos mengatakan, sebagian kalangan menengah atas bisa jadi memahami manfaat ASI, namun belum tentu mau memberikan ASI. Mereka juga paham MPASI mulai enam bulan dengan gizi seimbang, namun mereka tidak mempraktikkan langsung.

"Masalahnya terletak pada pola asuh. Tidak sadar pentingnya ASI, sehingga tidak memberikan ASI. Juga pembuatan MPASI, mereka hanya menyerahkan ke pengasuh tanpa mengontrol kebersihannya. Mereka tidak menjadi aktor dalam pengasuhan anak, karena menyerahkan kepada pengasuhnya," ungkap Entos.

Padahal, kata Entos, masalah kekurangan gizi pada anak bisa dicegah dengan memastikan kecukupan nutrisi pada 1.000 hari kehidupan pertama anak. Yakni 270 hari masa kehamilan ibu, ditambah 730 hari setelah anak lahir atau hingga anak usia dua tahun. Pada periode emas inilah perkembangan otak terjadi dengan pesat. Untuk bisa berkembang baik, anak membutuhkan gizi tepat dan seimbang. Periode ini juga tidak bisa tergantikan. Jika kebutuhan gizi anak terpenuhi dengan baik, potensi anak pun bisa berkembang optimal.

Karenanya, lanjut Entos, selama sembilan bulan masa kehamilan, ibu perlu mulai menjaga kualitas makanan. Asupan penting seperti protein hewani dan nabati perlu menjadi perhatian. Kalau pun tidak bisa mengonsumsi protein hewani seperti daging, setidaknya perbanyak konsumsi ikan. Pilihan lainnya, konsumsi protein nabati seperti tahu, tempe, dan kacang-kacangan. Kebutuhan zat besi juga perlu dipenuhi ibu hamil.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.