Kompas.com - 02/08/2014, 14:18 WIB
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com-  Ganas. Mematikan. Demikian penyakit infeksi ebola dikenal. Sejak ditemukan tahun 1976, hingga kini belum ada obatnya. Fakta baru demi fakta baru kian menciutkan nyali. Pola penyebaran belum bisa dikenali karena penyebaran terkesan acak. Ada beberapa saran mencegah penularan dan penyebarannya, tetapi berselimut ketidakpastian.

Hingga Kamis (31/7), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan, jumlah penderita ebola yang meninggal mencapai 729 orang. Itu dalam kurun Maret-Juli 2014.

Persentase kematian akibat wabah ebola yang terjadi di negara-negara seperti Sierra Leone, Liberia, Guinea, dan Nigeria mencapai 55 persen. Jumlah penderita terinfeksi mencapai lebih dari 1.300 orang sejak awal tahun ini. Salah satunya menimpa dokter di Sierra Leone yang memimpin perawatan penderita ebola, Umar Khan. Umar Khan pun dinyatakan sebagai ”pahlawan nasional” oleh Presiden Ernest Bai Koroma.

Ditemukan tahun 1976, virus ebola sudah memakan korban 280 orang, pada waktu itu saja. Virus yang tak dikenal ini pertama kali diidentifikasi ahli medis Peter Piot saat seorang suster di Zaire, sekarang Kongo, meninggal akibat terinfeksi virus tersebut.

Dari sampel darah yang diperiksa di laboratorium di Antwerpen, Kanada, Piot menemukan keberadaan virus baru.

Piot kemudian menamai virus baru tersebut dengan nama sungai, Ebola, yang mengalir di dekat Desa Yambuku tempat wabah terjadi. ”Orang ketakutan karena di beberapa desa, satu dari 10, bahkan satu dari delapan orang meninggal akibat ebola,” kenang Piot.

Dari penelitian waktu itu, ebola banyak menyerang perempuan berusia 20-30 tahun. Mereka berobat ke klinik ibu hamil. Penularan diduga dari penggunaan bersama jarum suntik. Ebola lalu menyebar ke timur, ke Uganda dan Sudan.

Adapun wabah tahun ini tak pernah diduga sebelumnya, karena berawal di Guinea yang belum pernah ditemukan kasus infeksi.

Gejala dan ancaman

Infeksi ebola dikategorikan amat berbahaya. Diagnosanya pun cukup sulit. Gejalanya mirip dengan penyakit infeksi pada umumnya.

Halaman:
Baca tentang

Video Pilihan

Sumber KOMPAS
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.