Kompas.com - 22/10/2014, 17:13 WIB
EditorLusia Kus Anna


KOMPAS.com — 
Dibandingkan dengan bergelimang harta tetapi sakit-sakitan, tentu setiap orang lebih menyukai hidup sederhana tetapi sehat. Kesehatan memang menjadi perhatian utama banyak orang, tetapi sayangnya mereka tidak melakukan tindakan apa pun untuk mendapatkan tubuh yang sehat.

Hal tersebut tercermin dalam hasil survei Asia Health Index yang dilakukan oleh Sun Life Financial dengan melibatkan 5.000 orang di 8 negara Asia. Di Indonesia, survei tersebut dilakukan terhadap 729 orang di Jakarta, Bekasi, Bandung, Surabaya, dan Medan. Responden berusia 25-55 tahun dari kelas menengah dan kelas atas.

Dibanding dengan responden dari negara lainnya, orang Indonesia paling tidak relevan antara kesadaran dan tindakan. Mayoritas responden menganggap kesehatan adalah hal terpenting, tetapi lebih dari setengah responden tidak berolahraga teratur dan sepertiga lainnya mengaku sering mengonsumsi makanan tidak sehat.

Indonesia mendapat poin rendah untuk pentingnya "menjalani gaya hidup sehat dan aktif setiap hari". Selain itu, meski ingin memiliki tubuh yang sehat, tetapi orang Indonesia memiliki masalah kesehatan tertinggi, terutama dalam hal jumlah perokok dan penyakit diabetes.

"Sebenarnya para responden ini tahu apa yang harus dilakukan untuk sehat, yakni olahraga, menjaga nutrisi, pengaturan stres, dan berhenti merokok. Tapi mereka tidak berkeinginan mengubah perilakunya," kata Ellin Waty, Chief Distribution Officer PT Sun Life Financial Indonesia, di Jakarta, Rabu (22/10/2014).

Masalah kesehatan yang paling ditakuti masyarakat Indonesia, menurut survei tersebut, adalah penyakit jantung, diabetes, dan gangguan pernapasan.

Survei juga mengungkap apa saja yang menjadi hambatan bagi para responden dalam menjalankan gaya hidup sehat. Sebanyak 46 persen menjawab tidak punya waktu karena pekerjaan, 33 persen karena distraksi acara televisi dan media sosial, serta kurang waktu karena aktivitas rumah tangga.

Padahal, ada banyak langkah sederhana yang bisa dilakukan untuk meningkatkan kondisi kesehatan jangka panjang, seperti berhenti merokok, memperhatikan pola makan, dan menjaga berat badan.

Eddy Belmans, Presiden Direktur PT Sun Life Financial Indonesia, mengatakan, hasil survei ini menunjukkan munculnya "Generasi O" di Asia, yakni masyarakat yang overworked (bekerja terlalu banyak), overstressed (terlalu stres), dan overwhelmed (kelelahan).

"Masyarakat Indonesia punya pemahaman yang jelas akan risiko kesehatan dan gaya hidup yang mereka jalani, namun mereka kurang motivasi untuk mencegah risiko tersebut lewat gaya hidup sehat," ujar Belmans dalam kesempatan yang sama.

Menanggapi hasil survei tersebut, dr Kartono Muhammad, mantan Ketua Ikatan Dokter Indonesia, mengatakan, fenomena tersebut sebenarnya sudah beberapa tahun ditemui di Indonesia. "Tidak hanya di perkotaan, tapi juga di pedesaan angka diabetes dan merokok terus meningkat," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.