Kompas.com - 16/03/2015, 18:23 WIB
EditorLusia Kus Anna

KOMPAS.com- Hati Kate dan David Ogg seolah hancur mendengar dokter mengatakan bahwa salah satu dari anak kembar mereka yang baru saja lahir berhenti bernapas dan hanya memiliki waktu sebentar untuk hidup.

Sadar bahwa mereka hanya memiliki menit-menit terakhir bersama bayi mungil yang dinamai Jamie tersebut, Kate minta untuk menggendong dan memeluk anaknya yang sudah kritis itu.

Apa yang terjadi setelah itu adalah merupakan suatu keajaiban. Di tangan kedua orangtua yang penuh kasih ini, bayi mungil itu mulai bergerak dan napasnya semakin kuat. Staf rumah sakit bergegas kembali membantunya dan bersama-sama membawa bayi tersebut untuk dilakukan tindakan medis. Lima tahun kemudian, Jamie Ogg tumbuh besar dan sehat.

Menanti lama

Setelah bertahun-tahun mencoba untuk hamil, Kate dan David sangat bahagia saat mengetahui bahwa mereka akan memiliki anak kembar, laki-laki dan perempuan. Namun saat memasuki masa kehamilan enam bulan bayi mereka harus dilahirkan prematur.

Jamie lahir pada tanggal 25 Maret 2010 dan adiknya Emily menyusul setelah dua menit kemudian.

"Mereka berdua lahir dalam kantung ketuban, tapi Jamie tidak menunjukkan tanda-tanda menangis seperti bayi yang baru lahir ketika kantung ketuban dipecahkan. Sementara Emily mengeluarkan suara tangisan yang keras, "kata Kate.

Dailymail Kate Ongg dan ketiga anak mereka, si kembar Jamie dan Emily, serta si bungsu Charlie.

Kate mengenang, ketika itu ia hanya bisa diam terpaku saat dokter dan para perawat mengerubungi Jamie. "Jamie berhenti bernapas dan detak jantungnya tidak baik. Setelah 20 menit mereka berhenti memberikan tindakan," katanya.

Dokter lalu mendekati Kate dan David untuk menyampaikan kabar duka. Dokter juga menyebut tak ada yang bisa mereka lakukan untuk menolong Jamie.

"Kami telah mencoba bertahun-tahun untuk memiliki anak dan saat itu saya merasa sangat bersalah. Saya ingin memeluknya dan meminta suami untuk membuka bajunya dan memeluk bayi kami. Jika Jamie masih terengah-engah, berarti masih ada tanda kehidupan. Saya tidak akan menyerah," katanya.

Halaman:
Sumber Dailymail

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.