Kompas.com - 16/02/2020, 07:31 WIB

KOMPAS.com – Karena terburu-buru atau tak mau ambil repot, banyak orang akhirnya tak pernah sarapan.

Jika hal tersebut terus dilakukan, jelas seseorang sedang dalam merugi.

Bagaimana tidak, ada banyak manfaat kesehatan yang bisa diperoleh ketika seseorang sarapan.

Melansir Buku Sarapan Pagi & Produktivitas (2015) oleh DR. dr. Edi Hartoyo, Sp.A (K) dkk., frekuensi makan yang baik adalah dibagi menjadi tiga kali sehari.

Baca juga: Hari Gizi Nasional 2020: Jadikan Momen Saatnya Siapkan Bekal Anak!

Oleh sebab itu, sarapan yang dilakukan pada pukul 06.00 -08.00 WIB hendaknya jangan pernah ditinggalkan.

Edi Hartoyo dkk. menuliskan, ada banyak manfaat kesehatan yang bisa diperoleh seseorang dari sarapan. Berikut berapa di antaranya:

1. Menjaga kadar gula darah

Sarapan dapat menyediakan karbohidrat yang siap digunakan ntuk meningkatkan kadar gula darah.

Kadar gula darah yang terjamin normal, maka gairah dan konsentrasi kerja bisa lebih baik sehingga berdampak positif untuk meningkatkan produktivitas.

2. Menjaga ketahanan fisik

Bagi orang dewasa, sarapan bisa memelihara ketahanan fisik, mempertahankan daya tahan tubuh saat bekerja dan meningkatkan produktivitas kerja.

3. Meningkatkan konsentrasi belajar

Bagi anak sekolah, sarapan pagi dapat meningkatkan konsentrasi belajar dan memudahkan penyerapan pelajaran sehingga prestasi belajar kemungkinan akan berkembang lebih baik.

4. Ketersediaan zat gizi

Pada dasarnya sarapan pagi akan memberikan kontribusi penting akan beberapa zat gizi yang diperlukan tubuh seperti protein, lemak, vitamin dan mineral.

Baca juga: Jangan Sepelekan, 3 Alasan Orangtua Perlu Sediakan Bekal Sekolah Anak

Ketersediaan zat gizi itu bermanfaat untuk berfungsinya proses fisiologi dalam tubuh.

5. Menghasilkan energi

Sarapan sangat penting bagi tubuh untuk menghasilkan energi untuk beraktivitas pada pagi hari.

Tubuh manusia yang kurang mengkonsumsi makanan di pagi hari akan terasa lemah, baik dalam melakukan kegiatan fisik maupun dalam berpikir.

6. Menjaga ketersediaan kalori

Sarapan pagi diharapkan dapat menjaga penyediaan kalori untuk dipergunakan 2 jam pertama pada pagi hari sebelum waktunya makan snack idealnya pada pukul 10.00 WIB.

7. Menekan tingkat stres

Menurut penelitian yang dilakukan Chaplin dan Smith tahun 2011, sebanyak 62 persen perawat wanita di Inggris yang rutin sarapan setiap hari rata-rata mempunyai tingkat konsentrasi yang bagus, tingkat stres yang rendah, tingkat kecelakaan rendah, dan produktivitas yang bagus.

8. Meningkatkan kemampuan memori

Para peneliti dari Universitas Florida menemukan, anak-anak dan remaja yang secara teratur sarapan cenderung memiliki profil yang unggul dalam nutrisi dibanding mereka yang tidk sarapan.

Hasil penelitian yang dipublikasikan dalam Journal of the American Dietetic Association tersebut juga menunjukkan keistimewan lain dari sarapan, yaitu dapat meningkatkan kemampuan memori, hasil tes, serta tingkat kehadiran sekolah.

Baca juga: 8 Jenis Buah yang Baik Dikonsumsi untuk Program Diet

Menu sarapan terbaik

Jangan lewatkan kesempatan sarapan dengan menghabiskan makanan yang kurang bergizi. Persiapkan kesempatan tersebut dengan baik untuk mengoptimalkan manfaatnya.

Melansir Buku Makanan Anak Usia Sekolah (2011) karya Diana Damayanti, makanan sarapan yang terbaik bagi anak adalah makanan-makanan yang mengandung karbohidrat kompleks, protein, vitamin, dan mineral.

Agar anak mendapatkan energy maksimum untuk kerja otaknya, masukkan makanan-makanan berikut dalam menu sarapan mereka:

1. Karbohidrat kompleks: sereal dan roti
2. Protein: makanan berbahan dasar susu, telur, dan kacang-kacangan
3. Vitamin dan mineral: buah-buahan atau sesekali juga bisa sayuran yang dimasukkan ke dalam atau omelet.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bagaimana Mencegah Penularan Cacar Monyet?

Bagaimana Mencegah Penularan Cacar Monyet?

Health
Cara Mengurangi Risiko Kanker Ovarium

Cara Mengurangi Risiko Kanker Ovarium

Health
Jangan Sampai Kecolongan, Gejala Kanker Usus Bisa Dilihat dari Feses

Jangan Sampai Kecolongan, Gejala Kanker Usus Bisa Dilihat dari Feses

Health
Tips untuk Menjaga Kesehatan Usus

Tips untuk Menjaga Kesehatan Usus

Health
7 Gejala Kanker Usus dan Penyebabnya

7 Gejala Kanker Usus dan Penyebabnya

Health
6 Faktor Risiko Kanker Ovarium

6 Faktor Risiko Kanker Ovarium

Health
5 Masalah Payudara Ibu Menyusui dan Cara Mengatasinya

5 Masalah Payudara Ibu Menyusui dan Cara Mengatasinya

Health
Panduan Singkat untuk Perawatan Bayi Baru Lahir

Panduan Singkat untuk Perawatan Bayi Baru Lahir

Health
6 Cara Mencegah Kanker Usus yang Penting Dilakukan

6 Cara Mencegah Kanker Usus yang Penting Dilakukan

Health
8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

8 Penyebab BAB Keras dan Cara Mengatasinya

Health
Apakah Mata Belekan pada Bayi Normal?

Apakah Mata Belekan pada Bayi Normal?

Health
Kanker Payudara Stadium 1, Apa Bisa Sembuh?

Kanker Payudara Stadium 1, Apa Bisa Sembuh?

Health
9 Herbal Penghilang Rasa Sakit Alami

9 Herbal Penghilang Rasa Sakit Alami

Health
10 Cara Mengobati Ambeien Secara Alami

10 Cara Mengobati Ambeien Secara Alami

Health
Kapan Waktu yang Tepat untuk Cabut Gigi Bungsu?

Kapan Waktu yang Tepat untuk Cabut Gigi Bungsu?

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.