Kompas.com - 23/02/2020, 12:05 WIB
ilustrasi anak shutterstockilustrasi anak

KOMPAS.com - Ayah dan ibu seringkali lupa bahwa perselisihan yang terjadi di antara mereka dapat mempengaruhi tumbuh kembang si kecil. 

Mulai dari keberhasilan akademik hingga kemampuan anak berinteraksi dengan orang lain, keharmonisan orangtua juga turut memegang peranan penting.

Bahkan, perkembangan mental sang anak juga turut ditentukan oleh faktor tersebut.

Baca juga: 5 Bahaya Toxic Parents bagi Kesehatan Anak

Pertengkaran adalah "bumbu" dalam sebuah kehidupan rumah tangga. Namun, pertengkaran yang terjadi terus menerus akan berefek buruk pada tumbuh kembang si kecil.

Hal tersebut telah dibuktikan oleh riset yang dilakukan di Inggris. Riset dilakukan selama beberapa dekade ini dilakukan dengan mengamati kondisi rumah tanggan pasangan yang telah memiliki anak.

Dalam riset tersebut, terungkap bahwa anak-anak yang hidup bersama orangtua yang selalu bertengkar mengalami peningkatkan detak jantung dan respons homon stres.

Bahkan, efek tersebut terlihat sejak sang anak berusia enam bulan.

Para peneiti meyimpulkan bahwa pernikahan penuh konflik akan berdampak pada anak-anak di segala usia, baik mulai dari usia balita hingga dewasa.

Peneliti juga menemukan adanya tanda-tanda gangguan perkembangan otak, gangguan tidur, kecemasan, depresi dan gangguan perilaku pada anak hidup bersama orangtua yang tidak harmonis.

Lantas, mengapa kondisi pertengkaran dalam pernikahan memberi dampak serius pada tumbuh kembang anak?

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X