Kompas.com - 30/03/2020, 16:01 WIB
Ilustrasi pencegahan dan penularan virus corona, pasie virus corona ShutterstockIlustrasi pencegahan dan penularan virus corona, pasie virus corona

Bagaimana dengan konsumsi suplemen atau vitamin untuk mendongkrak daya tahan tubuh agar tidak mudah tertular virus corona?

Menurut dr. Pras, mengutip ahli kimia penerima hadiah Nobel Kimia, Linus Pailing pemakaian vitamin C direkomendasikan.

Dia menyampaikan, karena pada dasarnya manusia tidak dapat mensintesis vitamin C, maka manusia harus mendapatkan vitamin C dari sumber lain, seperti suplemen, makanan maupun obat.

Baca juga: Bolehkah Anak-anak Pakai Sunscreen? Ini Rekomendasi Dokter Kulit

Vitamin C dikenal sebagai co-faktor enzimatik anti-oksidan yang penting untuk reaksi fisiologis, seperti produksi hormon, sintesis kolagen, dan potensiasi imun (sistem kekebalan tubuh).

Vitamin C diangkut dalam tubuh melalui membran seluler yang diperantarai oleh ko-transporter natrium vitamin C (SVCT).

Selain itu, vitamin C secara spontan mengoksidasi, baik intraseluler dan ekstraseluler menjadi bentuk yang tidak aktif secara biologis, yang disebut dehydroascorbate (DHA).

DHA tidak stabil pada pH fisiologis dan mengalami proses reduksi enzimatik oleh glutathione (GSH). DHA juga dapat dihidrolisis secara ireversibel.

 

 

Dengan rangkaian proses oksidatif enzimatik lainnya yang diperantari GSH, thioredoxin, dan NADPH, membuat produksi spesies oksigen reaktif (ROS) atau radikal bebas meningkat serta akan diikuti aktivasi sel-sel imun di dalam tubuh.

Oleh karena itu, dr. Pras mengungkapkan, vitamin C dosis tinggi akan bertindak sebagai pro-oksidan dengan cara yang tergantung pada tipe dan jenis sel.

Dia menambahkan, dalam berbagai penelitian secara meta-analisis, telah terbukti juga bahwa pengobatan vitamin C dosis tinggi intravena (IV) memiliki manfaat yang signifikan dalam pengobatan sepsis dan syok septik.

Baca juga: Suplemen Vitamin C Tak Ampuh Tangkal Virus Corona

 

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Coxsackie
Coxsackie
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ekolalia

Ekolalia

Penyakit
3 Dampak Stres Saat Hamil dan Cara Mengatasinya

3 Dampak Stres Saat Hamil dan Cara Mengatasinya

Health
Punya Fantasi Seks Tak Realistis? Bisa Jadi Gejala Narsisme Seksual

Punya Fantasi Seks Tak Realistis? Bisa Jadi Gejala Narsisme Seksual

Health
Benign Prostatic Hyperplasia (BPH)

Benign Prostatic Hyperplasia (BPH)

Penyakit
Bagaimana Posisi Tidur Agar Bayi Tidak Sungsang?

Bagaimana Posisi Tidur Agar Bayi Tidak Sungsang?

Health
Sindrom Nefrotik

Sindrom Nefrotik

Penyakit
Selain Kecanduan, Pengguna Ganja Lebih Berisiko Alami Stroke

Selain Kecanduan, Pengguna Ganja Lebih Berisiko Alami Stroke

Health
Coxsackie

Coxsackie

Penyakit
Demam saat Haid, Apakah Normal?

Demam saat Haid, Apakah Normal?

Health
Hipotensi Ortostatik

Hipotensi Ortostatik

Penyakit
Apa Bahaya Sering Menahan Kencing?

Apa Bahaya Sering Menahan Kencing?

Health
Sindrom ACA

Sindrom ACA

Penyakit
Benarkah Nasi Tidak Boleh Dipanaskan Lagi?

Benarkah Nasi Tidak Boleh Dipanaskan Lagi?

Health
Astrositoma

Astrositoma

Penyakit
4 Penyebab Kram pada Tangan

4 Penyebab Kram pada Tangan

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.