Kompas.com - 29/04/2020, 14:00 WIB
Ilustrasi anak ShutterstockIlustrasi anak

KOMPAS.com - Peristiwa traumatis memang tidak selalu meninggalkan luka fisik namun seringkali meninggalkan luka psikis dan emosional.

Luka tersebut bisa berpengaruh pada kesehatan fisik dan mental anak bahkan hingga ia beranjak dewasa kelak.

Psikolog Kate Eshleman mengatakan, anak-anak seringkali tumbuh dengan peristiwa traumatis. Oleh karena itu, diperlukan bantuan orang dewasa untuk mengatasi hal ini.

"Orang dewasa bisa membantu anak untuk pulih dari trauma," ucap dia.

Baca juga: 3 Cara Agar Tak Menjadi Toxic Parents, Kaum Milenial Wajib Tahu

Memahami trauma masa kecil

Peristiwa traumatis - seperti pelecehan, menyaksikan kekerasan, atau bencana alam - memang selalu menakutkan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Apalagi, anak-anak melihat dunia dengan cara yang berbeda dari orang dewasa. Itu sebabnya, apa yang dianggap biasa oleh orang dewasa bisa menjadi hal menakutkan bagi anak.

Peristiwa seperti intimidasi di sekolah, kematian anggota keluarga atau perceraian juga bisa membuat anak trauma.

"Orang tua harus sadar meskipun suatu peristiwa mungkin tidak tampak traumatis bagi mereka, itu mungkin traumatis bagi anak mereka," kata Eshleman.

Faktor yang meningkatkan trauma pada anak

Menurut Eshleman, ada banyak hal yang membuat seorang anak bisa mengalami trauma jangka panjang. Berikut faktor yang berperan:

1. Usia

Trauma dapat terjadi pada usia berapa pun. Namun, anak-anak yang berusia di bawah delapan tahun sangat rentan mengalami trauma.

2. Tingkat trauma

Tidak semua orang mengalami trauma dengan cara yang sama. Beberapa anak dapat bangkit kembali dari stres besar sementara yang lain lebih terpengaruh oleh hal-hal yang dianggap tidak terlalu parah.

Secara keseluruhan, semakin ekstrem trauma, semakin tinggi efeknya pada anak.

3. Durasi trauma

Paparan kronis atau berulang terhadap kejadian buruk meningkatkan risiko masalah kesehatan yang berkelanjutan.

Anak-anak yang menyaksikan kekerasan berulang di lingkungan yang tidak aman, atau mereka yang dilecehkan, lebih cenderung memiliki trauma jangka panjang.

Baca juga: 5 Cara Atasi Toxic Parents Agar Tak Jadi Lingkaran Setan

Efek trauma masa kanak-kanak

Trauma masa lalu dapat berefek panjang bagi anak dan memengaruhi kesehatan fisik mereka.

Anak-anak yang mengalami peristiwa traumatis memiliki peluang lebih besar untuk mengalami gangguan kesehatan, seperti berikut:

  • kegelisahan
  • kanker
  • depresi.
  • diabetes.
  • penyakit jantung.
  • kegemukan.
  • gangguan stres pasca-trauma (PTSD).
  • stroke.
  • penyalahgunaan zat.

Respon trauma

Respon trauma pada anak bisa terjadi lewat dua cara, yakni respon fisik dan emosional. Berikut penjelasannya:

- Respon fisik

Menurut Eshleman, tubuh merespon stres emosional dengan cara yang sama seperti tubuh merespon stres fisik. Respon tersebut bisa berupa peningkatan kadar protein atau hormon tertentu.

Setelah cedera kepala fisik seperti gegar otak, misalnya, kadar protein yang disebut S100B meningkat.

Kadar protein tersebut berpotensi meningkatkan peradangan yang berpotensi merusak di otak.

Para peneliti menemukan tingkat protein yang sama pada anak-anak yang mengalami trauma emosional.

Sementara itu, stres memengaruhi tubuh dari ujung kepala hingga ujung kaki. Ketika sesuatu yang menakutkan terjadi, hormon stres membuat jantung berdetak kencang dan membuat tubuh mengeluarkan keringat dingin.

Jika hormon-hormon tersebut meningkat untuk waktu yang lama, hal ini dapat menyebabkan peradangan dalam tubuh dan menyebabkan masalah kesehatan yang berkelanjutan.

- Respon emosional

Terkadang, stres atau trauma yang signifikan dapat menyebabkan gangguan kesehatan mental, seperti kecemasan dan depresi.

Orang-orang dengan masalah kesehatan mental yang tidak diobati berisiko mengalami hal-hal berikut:

  • peningkatan risiko penyakit
  • tidak mampu membuat pilihan yang sehat, seperti mengunjungi dokter secara teratur atau makan dengan baik
  • cenderung melakukan hal-hal yang merusak tubuh, seperti mengonsumsi alkohol atau merokok.

Baca juga: Dyscalculia, Kelainan Belajar yang Membuat Anak Lemah dalam Matematika

Ciri-ciri anak yang mengalami trauma

Bagi anak-anak, tidak mudah untuk menjelaskan isi pikiran mereka. Setelah kejadian yang menyedihkan atau menakutkan, biasanya anak-anak akan mengalami perubahan perilaku.

Hal ini bisa menjati petunjuk bahwa sang anak mengalami trauma. Berikut perubahan perilaku yang biasa terjadi pada anak yang mengalami trauma:

  • makan lebih atau kurang dari biasanya.
  • perubahan tidur, termasuk kesulitan tidur atau membutuhkan lebih banyak tidur daripada biasanya
  • mudah marah dan kesal.

Membantu anak yang mengalami trauma

Memang tidak mudah untuk membantu anak melewati trauma yang dialaminya. Namun, orang dewasa bisa mengurangi risiko trauma pada anak hanya dengan menjadi pendengar yang baik bagi sang anak.

Setelah itu, validasi perasaan sang anak dan biarkan mereka tahu bahwa Anda juga memahami kesulitan yang ia rasakan.

Kemudian, katakan pada sang anak bahwa Anda siap membantunya untuk melewati kesulitan yang dihadapinya.

Jika trauma yang dialami sang anak sudah semakin parah atau kita tidak mampu mengatasinya, jangan sungkan untuk mencari bantuan profesional.

Tidak semua anak bisa mendapatkan akses bantuan untuk mengatasi trauma yang dialaminya. Hal ini bisa berpengaruh pada kehidupan mereka di masa dewasa.

Namun, orang dewasa yang masih terpengaruh oleh trauma masa kecil tetap bisa mencari bantuan. Pasalnya, trauma tersebut bisa disembuhkan pada usia berapa pun.

 
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Tanda Awal Penyakit Hati yang Disebabkan oleh Alkohol

4 Tanda Awal Penyakit Hati yang Disebabkan oleh Alkohol

Health
Hiperparatiroidisme

Hiperparatiroidisme

Penyakit
5 Makanan Sehat untuk Bantu Menghilangkan Stres

5 Makanan Sehat untuk Bantu Menghilangkan Stres

Health
Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Penyakit
3 Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Tipes

3 Perbedaan Gejala Demam Berdarah (DBD) dan Tipes

Health
Sakit Lutut

Sakit Lutut

Penyakit
3 Cara Mudah Agar Kamu Bisa Tidur Nyenyak

3 Cara Mudah Agar Kamu Bisa Tidur Nyenyak

Health
5 Cara Atasi Sakit Punggung saat Hamil

5 Cara Atasi Sakit Punggung saat Hamil

Health
Stres Bisa Picu Tekanan Darah Tinggi, Begini Alasannya

Stres Bisa Picu Tekanan Darah Tinggi, Begini Alasannya

Health
Masturbasi saat Haid, Apakah Berbahaya?

Masturbasi saat Haid, Apakah Berbahaya?

Health
Impotensi

Impotensi

Penyakit
5 Obat Prostat dan Fungsinya

5 Obat Prostat dan Fungsinya

Health
Meningitis

Meningitis

Penyakit
6 Gejala Serangan Jantung Saat Tidur yang Perlu Diwaspadai

6 Gejala Serangan Jantung Saat Tidur yang Perlu Diwaspadai

Health
Acrophobia

Acrophobia

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.