Apa yang Menyebabkan Penyakit Maag?

Kompas.com - 14/05/2020, 04:02 WIB
Ilustrasi sakit perut shutterstockIlustrasi sakit perut

KOMPAS.com – Penyakit maag atau dispepsia adalah penyakit berupa rasa nyeri dan panas pada lambung.

Penyakit ini juga bisa menggambarkan adanya masalah pada usus dua belas jari yang juga menimbulkan rasa nyeri dan panas di dalam perut.

Seperti diketahui, dinding bagian dalam saluran pencernaan manusia dilapisi selapis selaput lendir.

Dalam lapisan itu terdapat bermacam-macam sel dengan fungsi yang berbeda-beda. Satu di antaranya memproduksi asam lambung.

Baca juga: Sakit Maag? Atasi dengan 5 Bahan Rumahan Berikut...

Dengan asam lambung ini, makanan dicerna, lalu diserap masuk ke dalam tubuh.

Jika dihitung, kepekatan asam lambung di dalam perut sebenarnya dapat melarutkan bahan plastik.

Tapi, lapisan lambung manusia yang selembut beledu tetap saja bisa utuh, meski setiap saat dibanjiri asam lambung yang diproduksi tanpa henti.

Kondisi ini dimungkinkan bisa terjadi karena adanya beberapa mekanisme pelindung sehingga lapisan beledu dalam lambung dan sekitarnya tidak terluka atau erosif.

Mekanisme pelindung ini dibandung oleh zat lendir (mucus) dan lapisan pelindung khusus yang senantiasa ada.

Dengan demikian, pada orang normal, lambung juga usus dua jari tidak rusak akibat asam lambung.

Penyebab penyakit maag

Melansir Buku Dari Balik Kamar Praktik Dokter (2009) oleh Dr. Handrawan Nadesul, ada beberapa keadaan yang membuat lapisan dalam lambung menjadi aus akibat ulah asam lambung.

Baca juga: Waspada, Perut Terasa Cepat Penuh Setelah Makan Bisa Jadi Gejala Kanker Lambung

Meski serba hipotesis, tapi asam lambung yang diproduksi secara berlebihan dianggap menjadi biang kerok utama datangnya penyakit maag. Namun, produksi asam lambung berlebihan ini juga punya faktor penyebab dasarnya.

Contohnya, penyakit maag mungkin terjadi pada mereka yang mengalami stres mental berlarut-larut.

Di mana, pada orang yang stres berlarut, saraf vagal mereka akan terangsang secara terus-menerus, sehingga produksi asam lambung oleh sel di lapisan dalam lambung terus meningkat.

 

Produksi asam lambung yang berlebihan inilah menjadi awal petaka munculnya penyakit maag.

Entah apa sebabnya, dalam kondisi itu, mendadak daya tahan lapisan dalam lambung menurun sehingga tidak kuat menahan ketajaman asam lambung.

Faktor keturunan

Ilustrasi sakit perut5432action Ilustrasi sakit perut

Faktor keturunan juga disebut-sebut dapat menjadi penyebab penyakit maag.

Jadi, ada kecenderungan pada orang-orang tertentu untuk lebih mudah terserang penyakit maag, baik karena bawaan sifat sel, faktor endokrin, maupun emosional.

Penderita penyakit maag ini tercatat kebanyakan adalah bergolongan darah O.

Mekanisme produksi asam lambung memang tidak sesederhana yang dibayangkan.

Ada suatu sistem yang melibatkan mekanisme ini, termasuk peran endokrin dari usus halus, hati, kelenjar ludah perut maupun sel dalam lambung sendiri.

 

Oleh karena itu, gangguan pada organ-organ itu tidak jarang menjadi penyebab tumbulnya penyakit maag, yaitu akibat gangguan asam lambung.

Baca juga: 4 Efek Buruk Tidur setelah Santap Sahur

Akibat ketajaman asam lambung, lapisan beledu lambung atau usus dua belas jari terluka.

Luka pada selaput lendir itu tentu saja tidak terjadi sekaligus.

Butuh waktu sebelum luka terbentuk. Luka selaput lendir seluran pencernaan bagian atas inilah yang selama ini dikenal sebagai penyakit maag.

Jadi, sakit bisa terjadi pada lambung (gastric ulcer) ataupun usus dua belas jari (duodenal ulcer).

Tidak semua nyeri adalah penyakit maag

Meski demikian, tidak semua nyeri pada bagian ulu hati berarti muncul penyakit maag.

Beberapa hal ini juga bisa membuat lapisan selaput lendir lambung meradang:

  • Salah makan
  • Kebanyakan makan pedas
  • Makan asam
  • Minum alkohol
  • Merokok
  • Efek samping obat
  • Kemasukan kuman

Hal itu dapat terjadi pada setiap orang dengan sangat mendadak.

Minum susu basi atau makan makanan berjamur juga bis amembuat nyeri ulu hati, mual atau muntah secara tiba-tiba.

Baca juga: 8 Buah yang Baik Dikonsumsi Saat Sahur untuk Pasok Energi dan Imunitas

Jika terjadi pada lambung yang belum terluka alias utuh, hal itu belum tentu terjadi penyakit maag, tapi radang lambung saja atau gastritis.

Kenyataan ini yang sering dicampuradukkan dengan penyakit maag. Jika demikian, ada begitu banyak orang yang menderita penyakit maag atau mag karena hampir setiap orang mengalaminya.

Tapi, keadaan ini bisa saja menjadi awal dari penyakit maag. Kondisi itu boleh disebut maag ringan karena akan reda dengan sendirinya.

 


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X