Kompas.com - 15/07/2020, 16:33 WIB
Ilustrasi penggunaan tanning bed StokketeIlustrasi penggunaan tanning bed

KOMPAS.com - Melakukan tanning menjadi jalan bagi banyak orang untuk mendapatkan kulit coklat nan eksotis.

Seiring berkembangnya teknologi, kita tak perlu lagi berjemur terlalu lama di bawah sinar matahari untuk mendapatkan warna kulit kecoklatan.

Kini, telah tersedia "tanning bed" atau alat untuk mendapatkan warna kulit kecoklatan dengan melibatkan alat yang memancarkan radiasi ultraviolet.

Meski terkesan praktis, penggunaan tanning bed ini sangat membahayakan kesehatan.

Menurut data Cleveland Clinic, menggunakan tanning bed bisa memicu kanker.

Baca juga: Jangan Asal Pakai, Kenali 7 Jenis Plastik dan Bahaya Kesehatannya

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Risiko tersebut bahkan lebih tinggi daripada efek paparan sinar ultraviolet yang dipancarkan sinar matahari.

Menurut dokter kulit Jennifer Lucas, tidak ada metode tanning yang aman. Namun, penggunaan tanning bed memiliki risiko yang sangat besar.

"Ada banyak alasan mengapa kita harus menghindari penggunaan tanning bed," ucap Lucas.

Efek samping tanning bed

Tanning bed dapat meningkatkan risiko kanker kulit, menekan sistem kekebalan tubuh, menyebabkan masalah pada mata, dan memicu penuaan dini.

“Semakin sering menggunakan tanning bed, semakin banyak krusakan yang terjadi pada kulit kita," ucap Lucas.

Tanning bed memancarkan sinar UVA, yang menembus kulit lebih dalam dan merusak kolagen.

Padagal, kolagen adalah struktur dasar kulit dan elastin yang membantu menjaga kulit agar terlihat lebih muda.

Menggunakan tanning bed dapat menimbulkan bintik-bintik gelap dan keriput.

"Efek tersebut membutuhkan biaya yang mahal untuk mengatasinya," tambah Lucas.

Selain itu, menggunakan tanning bed bisa meningkatkan risiko katarak dan melanoma okular.

Menurut data American Academy of Ophthalmology tanning bed menghasilkan 100 kali lebih banyak tingkat UV daripada sinar matahari.

Hal ini bisa merusak struktur eksternal dan internal mata serta kelopak mata.

Untuk itu, kita harus mengambil tindakan pencegahan untuk melindungi mata dari sinar UVA yang berbahaya.

Baca juga: Jangan Ragu Mencoba, Ini 8 Cara Menambah Berat Badan Secara Alami

Tanda awal melanoma

Penelitian membuktikan penggunaan tanning bed dapat meningkatkan risiko semua jenis kanker kulit sebesar 15 persen.

Melansir dara The Skin Cancer Foundation risiko kanker melanoma yang mengancam jiwa bisa mencapai 75 persen hanya dari satu sesi penggunaan tanning bed sebelum usia 35 tahun.

Melanoma adalah jenis kanker kulit yang paling berbahaya dan bisa menyebar ke berbagai organ dalam tubuh.

Tanda awal kanker melanoma biasanya muncul berbentuk tahi lalat dengan ciri-ciri berikut:

  • memiliki bentuk tidak simetris
  • muncul dengan warna bervariasi
  • diameter lebih besar dari enam milimeter
  • bentuk atau letak tahi lalat berubah-ubah.

Menurut pakar dermatologi, kanker kulit seringkali terjadi pada mereka yang masih berusia mudah, dan sebagian besar disebabkan karena penggunaan tanning bed.

"Cara teraman untuk melakukan tanning adalah dengan menggunakan lotion atau krim yang dibuat secara profesional untuk menghasilkan warna coklat pada kulit," ucap Lucas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Apakah Penyakit Tipes Bisa Menyebabkan Kematian?

Apakah Penyakit Tipes Bisa Menyebabkan Kematian?

Health
Enteritis

Enteritis

Penyakit
9 Penyebab Infeksi Liver yang Perlu Diwaspadai

9 Penyebab Infeksi Liver yang Perlu Diwaspadai

Health
Mengi

Mengi

Penyakit
Berapa Kadar Kolesterol Normal Berdasarkan Usia?

Berapa Kadar Kolesterol Normal Berdasarkan Usia?

Health
Alkalosis

Alkalosis

Penyakit
Tak Bisa Disepelekan, Kenali Penyebab Batuk Kering pada Anak

Tak Bisa Disepelekan, Kenali Penyebab Batuk Kering pada Anak

Health
Apakah Masturbasi Memengaruhi Siklus Haid?

Apakah Masturbasi Memengaruhi Siklus Haid?

Health
Fisura Ani

Fisura Ani

Penyakit
Bahaya Tekanan Darah Tinggi dan Cara Mencegahnya

Bahaya Tekanan Darah Tinggi dan Cara Mencegahnya

Health
Perimenopause

Perimenopause

Penyakit
Cara Mengatasi Ruam karena Pemakaian Popok Dewasa

Cara Mengatasi Ruam karena Pemakaian Popok Dewasa

Health
Gangguan Depersonalisasi-Derealisasi (DPDR)

Gangguan Depersonalisasi-Derealisasi (DPDR)

Penyakit
Cara Mengatasi Kaki Bengkak selama Kehamilan

Cara Mengatasi Kaki Bengkak selama Kehamilan

Health
Angiosarkoma

Angiosarkoma

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.