Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 02/10/2020, 16:36 WIB

KOMPAS.com - Temper tantrum atau ledakan emosi adalah hal yang wajar terjadi pada anak-anak, terutama saat usia satu hingga lima tahun.

Hal ini bisa terjadi karena sang anak merasa frustasi, lelah, stres atau lapar.

Temper tantrum juga bisa terjadi karena anak ingin mencari perhatian, mendapatkan atau menghindari sesuatu.

Saat tantrum, sang anak bisaberteriak, marah, menangis, meronta-ronta, berguling-guling di lantai atau melempar barang.

Baca juga: Anak-Anak Juga Bisa Terinfeksi Covid-19, Begini Cara Mencegahnya

Bagaimana orangtua harus bersikap saat anak tantrum?

Cara orangtua menyikapi anak tantrum sangat mempengaruhi tumbuh kembang mereka.

Untuk itu, diperlukan langkah yang tepat untuk menangani tantrum pada anak.

Berikut tips mengatasi anak tantrum:

1. Perhatikan pemicunya

Perhatikan apa yang membuat anak tantrum. Bisa jadi, anak tantum karena lapar, lelah, atau merasa tidak enak badan.

Dengan memahami penyebabnya, orangtua akan mampu melakukan antisipasi dan meminimalisir fase tantrum sang anak.

Mengenali situasi pemicu juga akan memungkinkan orangtua mengarahkan sang anak untuk menyalurkan emosinya dengan baik.

Untuk itu, orangtua perlu berdiskusi dengan sang anak dan membiarkan sang anak mengatakan apa yang dirasakan dan diinginkannya.

2. Jangan hentikan sang anak saat sedang tantrum

Mencoba menghentikan ledakan emosi sang anak saat tantrum hanya akan membuat mereka tumbuh menjadi pribadi yang tak mampu mengekspresikan perasaanya.

Itu sebabnya, biarkan anak melepaskan emosinya. Mencoba mengatasi pemicunya saat anak sedang tantrum hanya akan memperparah keadaan.

Sebaiknya, bicarakan dengan sang anak saat emosinya mulai mereda.

3. Tetap tenang

Meski tidak mudah, cobalah untuk tetap tenang dan jangan ikut emosi saat anak sedang tantrum.

Yang perlu dilakukan orangtua adalah cukup hadir untuk sang anak tanpa berbicara sedikit pun agar anak merasa aman.

Jika emosi mulai tersulut, coba tarik napas dalam-dalam dan tetap awasi sang anak agar tidak melakukan hal berbahaya saat tantrum.

Baca juga: Faktor Risiko ADHD pada Anak

4. Jangan turuti keinginan sang anak

Banyak orangtua menyerah dengan amukan sang anak dan memilih untuk menuruti keinginannya saat tantrum.

Padahal, hal itu akan semakin mempersulit keadaan saat anak kembali tantrum di lain waktu.

Menuruti keinginan sang anak saat tantrum hanya akan membuat sang anak berpikir bahwa apa yang mereka lakukan adalah cara terbaik untuk mendapatkan yang diinginkannya.

5. Jangan ragu mencari bantuan

Tantrum bisa berlangsung hingga 15 menit dan bisa terjadi hingga tiga kali sehari. Biasanya, saat usia lima tahunn frekuensi tantrum sang anak akan berkurang.

Kabar baiknya adalah pada usia 4 tahun, amarah anak Anda akan berkurang secara nyata.

Jika situasi tantrum sang anak semakin parah dan orangtua sulit mengatasinya, jangan ragu meminta bantuan dokter.

Orangtua harus berkonsultasi dengan dokter jika anak-anak mengalami kondisi berikut:

  • tantrum semakin parah setelah usia empat tahun
  • melukai diri sendiri atau orang lain saat tantrum
  • anak mengeluh sakit kepala dan cemas.

Orangtua juga perlu meinta bantuan ahlinya jika merasa frustasi dalam menghadapi fase tantrum atau bingung bagaimana mendisiplinkan sang anak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+