Kompas.com - 19/10/2020, 06:06 WIB
Lebih dari setengah jumlah pasien yang terdiagnosis mengalami kanker hati biasanya mengidap sirosis. ShutterstockLebih dari setengah jumlah pasien yang terdiagnosis mengalami kanker hati biasanya mengidap sirosis.

KOMPAS.com - Kanker hati adalah pertumbuhan sel abnormal atau tumor ganas yang bermula di organ hati.

Melansir Mayo Clinic, hati atau liver adalah organ seukuran bola yang terletak di perut bagian kanan atas, persisnya di bawah diafragma.

Kebanyakan orang tidak merasakan gejala kanker hati saat awal penyakit muncul.

Baca juga: Suar Muntah Darah, Kisah Dahlan Iskan Menjadi Penyintas Kanker Hati

Namun, saat tanda penyakit benar-benar muncul, penderita baru merasakan beberapa gejala kanker hati seperti:

  • Berat badan turun tanpa sebab yang jelas
  • Tidak nafsu makan
  • Sakit perut di bagian kanan atas
  • Mual dan muntah
  • Lemah dan lesu
  • Perut bengkak
  • Kulit dan bagian putih mata berwarna kekuningan
  • Kotoran BAB seperti ada kapur

Kanker hati disebabkan oleh perubahan atau mutasi DNA. Mutasi DNA tersebut membuat sel tumbuh di luar kendali sampai membentuk tumor ganas.

Penyebab kanker hati terkadang bisa disebabkan kondisi tertentu. Risiko terserang kanker hati juga dapat meningkat karena usia, genetika, gaya hidup sampai lingkungan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Kenali Beragam Cara Penularan Hepatitis B

Dilansir dari Cancer Research UK, berikut beberapa penyebab kanker hati dan faktor risikonya:

1. Usia lanjut

Kanker hati dapat dialami orang dari berbagai usia. Namun, penyakit ini lebih kerap menyerang orang tua.

Kebanyakan penderita kanker hati didiagnosis mengidap penyakit ini di usia lebih dari 60 tahun.

Ada juga penderita kanker hati yang berusia 85 tahun sampai 89 tahun.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Babesiosis

Babesiosis

Penyakit
6 Penyebab Batuk Setelah Makan yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Batuk Setelah Makan yang Perlu Diwaspadai

Health
Regurgitasi Trikuspid

Regurgitasi Trikuspid

Penyakit
Bagaimana Asam Lambung Bisa Merusak Kerongkongan dan Tenggorokan?

Bagaimana Asam Lambung Bisa Merusak Kerongkongan dan Tenggorokan?

Health
Anemia Aplastik

Anemia Aplastik

Penyakit
Gejala Batu Ginjal Pada Anak, Orangtua Wajib Tahu

Gejala Batu Ginjal Pada Anak, Orangtua Wajib Tahu

Health
Scleroderma

Scleroderma

Penyakit
Warna Tinja Tunjukkan Kondisi Kesehatan, Kenali Artinya

Warna Tinja Tunjukkan Kondisi Kesehatan, Kenali Artinya

Health
Spondylolisthesis

Spondylolisthesis

Penyakit
5 Beda LPR dan GERD yang Penting Diketahui

5 Beda LPR dan GERD yang Penting Diketahui

Health
Gairah Seks Menurun Setelah Menopause, Begini Cara Mengatasinya

Gairah Seks Menurun Setelah Menopause, Begini Cara Mengatasinya

Health
7 Penyebab Ambeien Berdarah yang Perlu Diwaspadai

7 Penyebab Ambeien Berdarah yang Perlu Diwaspadai

Health
Parafimosis

Parafimosis

Penyakit
11 Penyebab Tenggorokan Terasa Panas yang Bisa Terjadi

11 Penyebab Tenggorokan Terasa Panas yang Bisa Terjadi

Health
Asam Urat

Asam Urat

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.