Kompas.com - 07/12/2020, 18:05 WIB
ilustrasi hepatitis, virus hepatitis Shutterstock/Kateryna Konilustrasi hepatitis, virus hepatitis

KOMPAS.com - Hepatitis adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan peradangan hati.

Kondisi medis ini biasanya terjadi akibat infeksi virus atau kerusakan hati yang disebabkan oleh konsumsi alkohol, efek samping obat-obatan tertentu, atau penyakit autoimun.

Melansir Health Line, penyakit hepatitis jangka pendek (akut) sering kali tidak menunjukkan gejala yang nyata, jadi banyak orang mungkin tidak menyadarinya.

Baca juga: 13 Gejala Perlemakan Hati yang Perlu Diwaspadai

Apabila gejala berkembang, itu bisa termasuk:

  • Nyeri otot dan sendi
  • Suhu tinggi
  • Merasa sakit
  • Serasa sangat lelah sepanjang waktu
  • Perasaan umum tidak enak badan
  • Kehilangan selera makan
  • Sakit perut
  • Urine berwarna gelap
  • Tinja berwarna pucat atau keabu-abuan
  • Kulit yang gatal
  • Menguningnya mata dan kulit (penyakit kuning)

Temui dokter jika Anda memiliki gejala yang terus-menerus atau mengganggu yang menurut Anda mungkin disebabkan oleh hepatitis.

Hepatitis jangka panjang (kronis) juga mungkin tidak memiliki gejala yang jelas sampai hati berhenti bekerja dengan baik (gagal hati) dan hanya dapat ditemukan selama tes darah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pada tahap selanjutnya dapat menyebabkan penyakit kuning, bengkak di tungkai, pergelangan kaki dan kaki, kebingungan, dan darah di tinja atau muntah.

Baca juga: 3 Penyebab Perlemakan Hati yang Perlu Diwaspadai

Jenis-jenis hepatitis

Beberapa orang mungkin hanya mengenal penyakit hepatitis hanya terdiri dari dua jenis, yakni hepatitis A dan hepatitis B.

Padahal, merangkum NHS, penyakit hepatitis lebih tepatnya dapat dibedakan menjadi tujuh jenis, yakni hepatitis A, hepatitis B, hepatitis C, hepatitis D, hepatitis E, hepatitis alkoholik, dan hepatitis autoimun.

Berikut ini bedanya:

1. Hepatitis A

Hepatitis A adalah penyakit hepatitis yang disebabkan oleh virus hepatitis A.

Kondisi medis ini biasanya terjadi akibat seseorang mengonsumsi makanan dan minuman yang terkontaminasi kotoran orang yang terinfeksi, dan paling umum terjadi di negara-negara di mana sanitasi buruk.

Baca juga: 11 Faktor Risiko Kanker Hati yang Perlu Diwaspadai

Hepatitis A biasanya hilang dalam beberapa bulan, meskipun terkadang bisa parah dan bahkan mengancam nyawa.

Tidak ada pengobatan khusus untuk hepatitis A, selain untuk meredakan gejala seperti nyeri, mual dan gatal-gatal.

Vaksinasi terhadap hepatitis A dianjurkan jika:

  • Anda berisiko tinggi terkena infeksi atau akibat infeksi yang parah
  • Anda bepergian ke daerah di mana virus itu umum, seperti sebagian wilayah Asia, Afrika, Amerika Tengah dan Selatan, dan Eropa Timur.

2. Hepatitis B

Hepatitis B disebabkan oleh virus hepatitis B, yang menyebar di dalam darah orang yang terinfeksi.

Hepatitis B adalah infeksi umum di seluruh dunia dan biasanya menyebar dari wanita hamil yang terinfeksi ke bayi mereka, atau dari kontak anak ke anak.

Dalam kasus yang jarang terjadi, hepatitis B dapat menyebar melalui hubungan seks tanpa kondom dan obat-obatan suntik.

Sebagian besar kasus memengaruhi orang yang terinfeksi saat tumbuh di bagian dunia yang lebih sering terinfeksi, seperti Asia Tenggara dan Afrika sub-Sahara.

Baca juga: 12 Gejala Kanker Hati yang Perlu Diwaspadai

Kebanyakan orang dewasa yang terinfeksi hepatitis B mampu melawan virus dan pulih sepenuhnya dari infeksi dalam beberapa bulan.

Tetapi, kebanyakan orang yang terinfeksi saat masih anak-anak mengembangkan infeksi jangka panjang. Ini dikenal sebagai hepatitis B kronis, dan dapat menyebabkan sirosis dan kanker hati.

Obat antivirus dapat digunakan untuk mengobatinya.

Vaksinasi terhadap hepatitis B direkomendasikan untuk orang-orang dalam kelompok berisiko tinggi, seperti:

  • Petugas kesehatan
  • Anak yang lahir dari ibu dengan hepatitis B
  • Orang yang bepergian ke belahan dunia di mana infeksi lebih sering terjadi

Sejak 2017, vaksin hepatitis B ditambahkan ke dalam program imunisasi rutin sehingga semua anak dapat memperoleh manfaat dari perlindungan dari virus ini.

Baca juga: 11 Makanan yang Baik untuk Kesehatan Hati

3. Hepatitis C

Hepatitis C disebabkan oleh virus hepatitis C.

Hepatitis C biasanya menyebar melalui kontak darah ke darah dengan orang yang terinfeksi.

Misalnya, penyakit ini dapat menyebar melalui berbagi jarum suntik yang digunakan untuk menyuntikkan narkoba.

Praktik perawatan kesehatan yang buruk dan suntikan medis yang tidak aman adalah cara penularan hepatitis C yang umum lainnya.

Hepatitis C seringkali tidak menimbulkan gejala yang terlihat, atau hanya gejala mirip flu, sehingga banyak orang tidak menyadari bahwa mereka terinfeksi penyakit ini.

Sekitar 1 dari 4 orang akan melawan infeksi dan bebas dari virus.

Dalam kasus yang tersisa, itu akan tetap di dalam tubuh selama bertahun-tahun. Ini dikenal sebagai hepatitis C kronis dan dapat menyebabkan sirosis dan gagal hati.

Hepatitis C kronis dapat diobati dengan obat antivirus yang sangat efektif, tetapi saat ini tidak ada vaksin yang tersedia.

Baca juga: 5 Penyebab Sirosis Hati yang Perlu Diwaspadai

4. Hepatitis D

Hepatitis D disebabkan oleh virus hepatitis D.

Hepatitis D hanya menyerang orang yang sudah terinfeksi hepatitis B, karena membutuhkan virus hepatitis B untuk dapat bertahan hidup di dalam tubuhnya.

Hepatitis D biasanya menyebar melalui kontak darah ke darah atau hubungan seksual.

Infeksi jangka panjang dengan hepatitis D dan hepatitis B dapat meningkatkan risiko penderitanya mengembangkan masalah serius, seperti sirosis dan kanker hati.

Tidak ada vaksin khusus untuk hepatitis D, tetapi vaksin hepatitis B dapat membantu melindungi Anda darinya.

5. Hepatitis E

Hepatitis E disebabkan oleh virus hepatitis E.

Virus ini terutama dikaitkan dengan konsumsi daging babi mentah atau setengah matang, jeroan, dan kerang.

Baca juga: 9 Cara Mencegah Kanker Serviks Saran Dokter Obgyn

Hepatitis E pada umumnya merupakan infeksi ringan dan jangka pendek yang tidak memerlukan pengobatan apa pun. Tetapi, hepatitis E dapat menjadi serius pada beberapa orang, seperti mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah.

Tidak ada vaksin untuk hepatitis E.

Ketika bepergian ke belahan dunia dengan sanitasi yang buruk, di mana epidemi hepatitis E mungkin umum terjadi, Anda dapat mengurangi risiko dengan mempraktikkan tindakan kebersihan makanan dan air yang baik.

6. Hepatitis alkoholik

Hepatitis alkoholik adalah jenis hepatitis yang disebabkan oleh minum alkohol dalam jumlah berlebihan selama bertahun-tahun.

Banyak orang tidak menyadari kondisi ini.

Hal itu dikarenakan, hepatitis alkoholik biasanya tidak menimbulkan gejala apa pun, meski bisa menyebabkan penyakit kuning mendadak dan gagal hati pada beberapa orang.

Berhenti minum biasanya akan memungkinkan hati Anda pulih.

Jika kebiasaan itu tidak dihentikan, penderita bisa mengembangkan sirosis, gagal hati, atau kanker hati.

Baca juga: 5 Makanan Penyebab Kanker yang Harus Diwaspadai

7. Hepatitis autoimun

Hepatitis autoimun adalah penyebab langka dari hepatitis jangka panjang di mana sistem kekebalan menyerang dan merusak hati.

Akhirnya, hati bisa menjadi sangat rusak, sehingga berhenti bekerja dengan semestinya.

Perawatan untuk hepatitis autoimun melibatkan obat-obatan yang sangat efektif yang menekan sistem kekebalan dan mengurangi peradangan.

Tidak jelas apa yang menjadi penyebab hepatitis autoimun dan tidak diketahui apakah ada yang bisa dilakukan untuk mencegahnya.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Stroke
Stroke
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

9 Gejala Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

9 Gejala Anemia pada Ibu Hamil yang Perlu Diwaspadai

Health
Herpes Genital

Herpes Genital

Penyakit
Hubungan Anemia dan Gagal Jantung yang Penting Diketahui

Hubungan Anemia dan Gagal Jantung yang Penting Diketahui

Health
Sindrom Kompartemen

Sindrom Kompartemen

Penyakit
Menopause Dini pada Wanita Terjadi Pada Usia Berapa?

Menopause Dini pada Wanita Terjadi Pada Usia Berapa?

Health
Cacat Intelektual

Cacat Intelektual

Penyakit
6 Perubahan Gaya Hidup untuk Mencegah Penyakit Jantung

6 Perubahan Gaya Hidup untuk Mencegah Penyakit Jantung

Health
Hepatitis A

Hepatitis A

Penyakit
11 Tanda Gagal Jantung dan Penyebabnya

11 Tanda Gagal Jantung dan Penyebabnya

Health
Penyakit Jantung Koroner

Penyakit Jantung Koroner

Penyakit
9 Jenis Gagal Jantung yang Harus Diketahui

9 Jenis Gagal Jantung yang Harus Diketahui

Health
Intoleransi Gluten

Intoleransi Gluten

Penyakit
6 Penyebab Aterosklerosis yang Perlu Diwaspadai

6 Penyebab Aterosklerosis yang Perlu Diwaspadai

Health
Nyeri Tumit

Nyeri Tumit

Penyakit
6 Manfaat Tidur Terlentang yang Jarang Diketahui

6 Manfaat Tidur Terlentang yang Jarang Diketahui

Health
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.