Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 09/12/2020, 20:06 WIB

KOMPAS.com – Gagal jantung adalah kondisi ketika otot jantung tidak dapat memompa darah ke seluruh tubuh sebagaimana mestinya.

Melansir NHS, kondisi tersebut biasanya terjadi karena jantung menjadi terlalu lemah atau kaku.

Gagal jantung atau terkadang disebut juga gagal jantung kongestif tidak berarti bahwa jantung berhenti bekerja. Ini hanya membutuhkan beberapa dukungan untuk membantunya bekerja lebih baik.

Baca juga: 11 Penyebab Gagal Jantung yang Perlu Diwaspadai

Gagal jantung dapat terjadi pada semua usia, tetapi paling sering memang menyerang orang tua.

Gagal jantung adalah kondisi jangka panjang yang cenderung memburuk secara bertahap dari waktu ke waktu.

Biasanya tidak dapat disembuhkan, tetapi gejalanya seringkali dapat dikontrol selama bertahun-tahun.

Gejala gagal jantung

Terdapat sejumlah kondisi yang dapat dicurigai sebagai gejala gagal jantung.

Berikut beberapa di antaranya:

1. Sesak napas atau dyspnea

Melansir American Heart Association, orang dengan gagal jantung mungkin akan mengalami sesak napas baik saat melakukan aktivitas (paling sering), istirahat, maupun saat tidur, yang bisa datang tiba-tiba dan dapat membangunkan mereka.

Penderita gagal jantung sering mengalami kesulitan bernapas saat berbaring telentang dan mungkin perlu menopang tubuh bagian atas dan kepala di atas dua bantal.

Baca juga: 7 Cara Mencegah Penyakit Jantung Bawaan, Ibu Hamil Perlu Tahu

Selain itu, mereka mungkin akan mengeluhkan bangun tidur dalam kondisi lelah atau merasa cemas dan gelisah.

Berbagai keluhan tersebut bisa terjadi karena darah "kembali" di vena pulmonalis, yakni pembuluh darah yang mengembalikan darah dari paru-paru ke jantung, akibat organ jantung tidak dapat lagi memenuhi suplai.

Kondisi itu dapat menyebabkan cairan bocor ke paru-paru.

2. Batuk atau mengi yang terus-menerus

Orang dengan gagal jantung mungkin juga akan mengalami batuk yang menghasilkan lendir berwarna putih atau merah muda-diwarnai darah.

Kondisi tersebut terjadi akibat adanya cairan menumpuk di paru-paru.

Baca juga: Kapan Harus ke Dokter Ketika Batuk?

3. Penumpukan cairan berlebih di jaringan tubuh (edema)

Orang dengan gagal jantung mungkin akan mengalami bengkak di kaki, pergelangan kaki, tungkai atau perut, maupun penambahan berat badan.

Kondisi ini bisa diketahui, misalnya pada suatu waktu, Anda merasa sepatu Anda terasa sesak.

Kenapa hal itu bisa terjadi?

Saat aliran darah keluar dari jantung melambat, darah dapat kembali ke jantung melalui pembuluh darah balik, sehingga menyebabkan cairan menumpuk di jaringan.

Selain itu, gagal jantung bisa membuat ginjal kurang mampu membuang natrium dan air, sehingga menyebabkan retensi cairan di jaringan.

4. Kelelahan

Orang dengan gagal jantung sangat mungkin akan mengalami rasa lelah sepanjang waktu dan kesulitan dengan aktivitas sehari-hari, seperti berbelanja, menaiki tangga, membawa belanjaan atau berjalan kaki.

Pasalnya, jantung tidak dapat memompa cukup darah untuk memenuhi kebutuhan jaringan tubuh.

Tubuh kemudian mengalihkan darah dari organ-organ yang kurang vital, terutama otot-otot di tungkai, dan mengirimkannya ke jantung dan otak.

Baca juga: 9 Komplikasi Penyakit Jantung Bawaan yang Perlu Diwaspadai

5. Kurang nafsu makan, mual

Orang dengan gagal jantung mungkin akan mengalami perasaan kenyang atau mual di perut.

Hal ini bisa terjadi karena sistem pencernaan menerima lebih sedikit darah, sehingga menyebabkan masalah pada pencernaan.

6. Kebingungan, gangguan berpikir

Orang dengan gagal jantung dapat menunjukkan gejala susah mengingat dan perasaan disorientasi.

Teman atau kerabat mereka mungkin akan memperhatikan kondisi ini terlebih dahulu.

Penderita gagal jantung mengalami kondisi tersebut karena adanya perubahan kadar zat tertentu dalam darah mereka, seperti natrium yang dapat menyebabkan kebingungan atau kesulitan berkonsentrasi.

Baca juga: 8 Penyebab Penyakit Jantung Bawaan yang Perlu Diwaspadai

7. Peningkatan detak jantung

Orang dengan gangguan jantung mungkin akan mengalami jantung berdebar-debar yang terasa seperti jantung berdegup kencang atau berdenyut.

Hal ini terjadi karena, untuk "mengganti" hilangnya kapasitas pemompaan, jantung berdetak lebih cepat.

Kapan harus ke dokter?

Melansir Mayo Clinic, temui dokter jika Anda merasa mungkin mengalami tanda atau gejala gagal jantung.

Sementara, carilah perawatan darurat jika Anda mengalami salah satu dari yang berikut:

  • Nyeri dada
  • Pingsan atau kelemahan parah
  • Detak jantung yang cepat atau tidak teratur berhubungan dengan sesak napas, nyeri dada atau pingsan
  • Sesak napas parah yang tiba-tiba dan batuk lendir berbusa berwarna merah muda

Meskipun tanda dan gejala ini mungkin disebabkan oleh gagal jantung, ada banyak kemungkinan penyebab lainnya, termasuk kondisi jantung dan paru-paru yang mengancam jiwa.

Jangan mencoba mendiagnosis diri sendiri.

Baca juga: 6 Gejala Penyakit Jantung Bawaan yang Perlu Diwaspadai

Lebih baik segera pergi ke instalasi gawat darurat.

Dokter ruang gawat darurat dapat mencoba menstabilkan kondisi Anda dan menentukan apakah gejala Anda disebabkan oleh gagal jantung atau hal lain.

Jika Anda memiliki diagnosis gagal jantung dan jika salah satu gejala tiba-tiba menjadi lebih buruk atau Anda mengembangkan tanda atau gejala baru, itu mungkin berarti gagal jantung yang sudah ada sudah semakin parah atau tidak merespons pengobatan. Ini mungkin juga terjadi jika berat badan Anda bertambah 2,3 kg atau lebih dalam beberapa hari. 

Diagnosis gagal jantung

Melansir WebMD, jika Anda memiliki gejala gagal jantung, dokter harus menawarkan beberapa pemeriksaan dan tes darah untuk melihat seberapa baik jantung Anda bekerja.

Jika tes darah Anda menunjukkan Anda mungkin mengalami gagal jantung, dokter harus merujuk Anda ke tim spesialis gagal jantung dan Anda mungkin ditawari tes lebih lanjut.

Baca juga: 6 Penyebab Penyakit Jantung pada Anak Muda

Berikut ini adalah beberapa tes yang mungkin harus Anda lakukan untuk mendiagnosis gagal jantung:

  • Tes darah  untuk memeriksa apakah ada sesuatu di dalam darah Anda yang mungkin mengindikasikan gagal jantung atau penyakit lain
  • Elektrokardiogram (EKG) guna merekam aktivitas listrik jantung Anda untuk memeriksa masalah
  • Ekokardiogram, yakni sejenis pemindaian ultrasound di mana gelombang suara digunakan untuk memeriksa jantung Anda
  • Tes pernapasan, di mana Anda mungkin diminta untuk meniup ke dalam tabung untuk memeriksa apakah masalah paru-paru berkontribusi pada sesak napas Anda (tes umum termasuk spirometri)
  • Rontgen dadauntuk memeriksa apakah jantung Anda lebih besar dari yang seharusnya, apakah ada cairan di paru-paru (tanda gagal jantung), atau apakah kondisi paru-paru dapat menyebabkan gejala Anda

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+