Kompas.com - 24/01/2021, 14:04 WIB
Ilustrasi asam lambung, GERD shutterstockIlustrasi asam lambung, GERD

KOMPAS.com - Bagi kebanyakan orang, sensasi terbakar yang menyakitkan di dada yang berasal dari heartburn hanya gangguan ringan sesekali.

Namun, bagi yang mengalaminya secara rutin, heartburn tidak terkontrol bisa berubah menjadi masalah yang sangat serius.

Heartburn terjadi karena naiknya asam lambung ke esofagus (kerongkongan).

Baca juga: 11 Cara Mengatasi Heartburn Secara Alami dan dengan Bantuan Obat

Heartburn adalah gejala penyakit gastroesophageal reflux yang paling umum atau GERD.

GERD dihasilkan dari kerja katup yang tidak tepat, yang disebut sfingter esofagus bagian bawah atau lower esophageal sphincter (LES), yang biasanya menahan makanan dan asam di dalam perut.

Ketika sfingter esofagus tidak bekerja dengan benar, itu memungkinkan asam lambuk untuk naik ke kerongkongan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Anda mungkin bisa menyesuaikan diri dengan ketidaknyamanan akibat heartburn.

Tetapi, jika Anda tidak mengobatinya, Anda bisa berakhir dengan efek samping jangka panjang yang serius.

Berikut ini beberapa komplikasi yang dapat terjadi dengan heartburn yang tidak terkontrol:

1. Esofagitis, Barrett's esophagus, dan kanker esofagus

Melansir WebMD, ketika asam lambung berulang kali kembali naik ke esofagus, mereka dapat melukai lapisan sensitifnya.

Cedera itu dapat menyebabkan peradangan yang menyakitkan yang disebut esofagitis.

Baca juga: Heartburn: Gejala, Penyebab hingga Cara Mengatasinya

Akhirnya, asam di kerongkongan hilang, menyebabkan pendarahan.

Jika pendarahannya cukup berat, darah dapat masuk ke saluran pencernaan dan muncul sebagai kotoran berwarna gelap.

Esofagitis juga dapat menyebabkan tukak, yaitu luka terbuka pada lapisan esofagus.

Pada sebagian kecil orang, paparan asam jangka panjang dari GERD dapat menyebabkan kondisi yang disebut Barrett’s esophagus (BE).

Dalam BE, sel abnormal terbentuk dan menggantikan sel yang rusak akibat refluks asam.

Sel-sel ini diketahui berpotensi menjadi kanker.

Mereka yang menderita Barrett’s esophagus memiliki peningkatan risiko adenokarsinoma esofagus atau kanker esofagus.

Kemungkinan terkena kanker lebih besar pada mereka yang merokok atau mengalami obesitas.

Jika Anda mengalami heartburn yang parah dan berkepanjangan, lebih baik segera hubungi dokter Anda.

Baca juga: Kapan Harus ke Dokter Ketika Sakit Tenggorokan?

2. Mempersempit esofagus

Kerusakan esofagus dari waktu ke waktu juga dapat menyebabkan jaringan parut (striktur) yang mempersempit pembukaan esofagus.

Bagian yang menyempit ini dapat membuat penderitannya sulit menelan dan mengganggu makanan dan cairan yang masuk ke perut.

Striktur esofagus juga dapat menyebabkan kejang esofagus, nyeri dada yang menyakitkan yang mirip dengan serangan jantung.

Betapapun tidak menyenangkannya, orang yang mengembangkan striktur esofagus biasanya merasa lega dari keluhan heartburn mereka. Itu karena penyempitan dapat menghalangi asam naik ke kerongkongan.

3. Asma dan masalah pernafasan lainnya

Asma dan heartburn sering kali berjalan beriringan.

Penelitian telah menemukan bahwa sekitar 30-80 persen pasien asma juga mengalami gejala GERD.

Baca juga: Apakah Mungkin Menderita Pneumonia Tanpa Demam?

Apakah asma menyebabkan GERD atau sebaliknya masih belum diketahui.

Salah satu penjelasan yang mungkin tentang hubungan antara GERD dan asma adalah bahwa asam yang kembali dari lambung masuk ke saluran udara.

GERD juga dikaitkan dengan beberapa kondisi pernapasan lainnya, termasuk:

  • Bronkitis kronis
  • Batuk kronis
  • Sinusitis kronis
  • Empisema
  • Fibrosis paru (jaringan parut paru-paru)
  • Pneumonia berulang

4. Masalah suara dan tenggorokan

Asam dari GERD dapat memengaruhi tenggorokan, menyebabkan suara serak dan radang tenggorokan.

Beberapa orang, terutama mereka dengan refluks asam yang sangat parah, telah melaporkan perubahan suara.

Baca juga: 6 Komplikasi Asam Lambung yang Perlu Diwaspadai

Sisi positifnya, masalah suara dan tenggorokan cenderung merespons pengobatan GERD dengan sangat baik.

5. Masalah gigi

Ketika asam keras masuk ke mulut, mereka dapat merusak email gigi.

Sejumlah penelitian telah mencatat bahwa orang dengan GERD mengalami erosi gigi lebih dari biasanya.

Kondisi tersebut juga dapat menyebabkan bau mulut dan peningkatan produksi air liur.

6. Komplikasi heartburn pada anak-anak

Melansir Health Line, bayi dan anak-anak juga dapat mengalami heartburn dan gejala GERD lainnya.

Meskipun mereka mungkin tidak dapat mengungkapkan dengan tepat apa yang mereka rasakan, mereka pada akhirnya dapat mengembangkan banyak komplikasi yang sama seperti orang dewasa jika kondisinya tidak diobati.

Baca juga: 10 Cara Mengobati Sakit Tenggorokan Secara Alami

Bayi dengan refluks parah mungkin gagal makan dengan benar. Hal ini, pada gilirannya, mengarah pada pertumbuhan yang buruk.

Jika sampai “menyedot” asam lambung ke dalam saluran udara, bayi dan anak-anak dapat mengalami pneumonia berulang.

Beberapa peneliti bahkan berpendapat bahwa sindrom kematian bayi mendadak mungkin terkait dengan penyumbatan saluran udara akibat refluks.

Cara menghindari komplikasi heartburn

Sebelum Anda khawatir heartburn Anda mengarah langsung ke esofagitis atau kanker esofagus, Anda harus tahu ada beberapa perawatan yang tersedia.

Perawatan ini dapat meredakan heartburn dan mengurangi risiko komplikasi.

Seorang ahli gastroenterologi sering kali dapat menggunakan endoskop untuk melihat kerongkongan Anda dan mendiagnosis kondisi Anda.

Baca juga: Kapan Harus ke Dokter Ketika Sakit Tenggorokan?

Ada juga tes lain yang dapat digunakan untuk membantu diagnosis.

Perawatan untuk GERD biasanya melibatkan pengobatan dan intervensi gaya hidup.

Namun, pada kesempatan yang jarang, operasi mungkin diperlukan untuk meredakan penyumbatan atau mencegah asam menumpuk.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
PENYAKIT
Emfisema
Emfisema
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penyakit Retina

Penyakit Retina

Penyakit
6 Cara Menjaga Kuantitas dan Kualitas Produksi ASI

6 Cara Menjaga Kuantitas dan Kualitas Produksi ASI

Health
Bronkopneumonia

Bronkopneumonia

Penyakit
3 Minuman yang Baik Dikonsumsi oleh Penderita Asma

3 Minuman yang Baik Dikonsumsi oleh Penderita Asma

Health
Ruam Popok

Ruam Popok

Penyakit
8 Cara Menurunkan Kadar Asam Urat secara Alami Tanpa Obat

8 Cara Menurunkan Kadar Asam Urat secara Alami Tanpa Obat

Health
Gagal Ginjal Akut

Gagal Ginjal Akut

Penyakit
Bisa Jadi Gejala Penyakit Serius, Kenali Penyebab Nyeri Lengan Kiri

Bisa Jadi Gejala Penyakit Serius, Kenali Penyebab Nyeri Lengan Kiri

Health
Orthorexia

Orthorexia

Penyakit
4 Makanan yang Buruk untuk Kesehatan Usus

4 Makanan yang Buruk untuk Kesehatan Usus

Health
IUGR

IUGR

Penyakit
Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Bahaya Sosial Media untuk Anak, Orangtua Wajib Tahu

Health
Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Bagaimana Proses Metabolisme Alkohol di Dalam Tubuh?

Health
Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Mengenal Bahaya Kurang Tidur yang Tak Bisa Disepelekan

Health
Penis Lecet

Penis Lecet

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.