Kompas.com - 25/01/2021, 06:06 WIB
Ilustrasi marah dengan media sosial Ilustrasi marah dengan media sosial

KOMPAS.com - Marah adalah salah satu bentuk emosi selain sedih, bahagia, kecewa, atau cemburu.

Marah yang bisa dikelola dengan baik dapat menjadi dorongan untuk perubahan positif.

Namun, marah berlebihan yang tidak terkontrol ternyata dapat memicu konflik dan berbahaya bagi kesehatan.

Baca juga: Apa itu Cemburu?

Melansir WebMD, marah adalah salah satu respons emosi saat harapan tidak terpenuhi.

Saat ada pemicu kemarahan, bagian otak bernama amigdala mengirimkan sinyal yang mengaktifkan respons stres.

Lantas, bagian otak lain yakni korteks prefrontal rasional akan menilai ancaman tersebut.

Setelah itu baru diputuskan apakah seseorang perlu respons yang meledak-ledak atau emosional.

Tapi, terkadang pusat otak yang mengontrol emosi langsung bereaksi dengan marah sebelum otak rasional mengevaluasi biang kemarahan.

Baca juga: Sering Stres dan Gampang Emosi, Waspadai Sindrom Patah Hati

Sesekali marah karena suatu hal yang luar biasa umumnya normal. Tapi, Anda perlu waspada apabila marah sudah menjadi kebiasaan.

Terutama apabila respons kemarahan terjadi kurang dari 60 detik, susah menahan amarah, marah intens muncul beberapa kali sehari, memicu perilaku kasar, sampai memengaruhi kehidupan sehari-hari.

Halaman:

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X