Kompas.com - 16/02/2021, 10:01 WIB
Metabolisme merupakan sejumlah reaksi kimia yang terjadi di dalam setiap sel organisme hidup. Metabolisme menyesuaikan energi untuk proses vital dan membentuk energi baru.
shutterstock.comMetabolisme merupakan sejumlah reaksi kimia yang terjadi di dalam setiap sel organisme hidup. Metabolisme menyesuaikan energi untuk proses vital dan membentuk energi baru.

KOMPAS.com - Metabolisme adalah bagian penting dari proses biologis di dalam tubuh.

Proses alami ini berperan dalam setiap fungsi tubuh, bahkan saat seseorang sedang istirahat atau tidur.

Berikut penjelasan lebih lanjut untuk memahami apa itu metabolisme, proses, sampai faktor yang memengaruhi metabolisme.

Baca juga: 5 Cara Mempercepat Metabolisme Tubuh Selain Olahraga

Apa itu metabolisme?

Dilansir dari Kid'sHealth, proses metabolisme adalah reaksi kimia saat sel di dalam tubuh mengubah makanan atau minuman yang dikonsumsi menjadi energi.

Tubuh kita membutuhkan energi untuk melakukan segala sesuatu; seperti bernapas, berpikir, bergerak, hingga tumbuh kembang.

Terdapat protein khusus di dalam tubuh yang mengontrol reaksi kimia proses metabolisme.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ribuan reaksi metabolisme tubuh bisa terjadi dalam waktu yang bersamaan. Proses ini menjaga sel tubuh tetap sehat dan bisa bekerja dengan optimal.

Baca juga: Hati-hati, Ini 5 Tanda Tubuh Kurang Gerak

Proses metabolisme

Proses metabolisme tubuh berjalan setelah kita makan atau minum. Sistem pencernaan  menggunakan enzim untuk:

  • Memecah protein menjadi asam amino
  • Mengubah lemak menjadi asam lemak
  • Mengubah karbohidrat menjadi gula sederhana

Tubuh lantas menggunakan gula, asam amino, dan asam lemak tersebut untuk sumber energi apabila sewaktu-waktu dibutuhkan. Ketiga senyawa tersebut lantas diserap ke dalam darah dan disalurkan ke sel-sel tubuh.

Setelah memasuki sel, enzim lain bekerja untuk mempercepat atau mengatur reaksi kimia yang terlibat dengan proses metabolisme.

Selama proses ini, energi dari senyawa tersebut dapat digunakan oleh tubuh atau disimpan di jaringan tubuh seperti hati, otot, dan lemak.

Proses metabolisme di dalam tubuh melibatkan keseimbangan dua jenis aktivitas, yakni anabolisme dan katabolisme.

Anabolisme adalah metabolisme yang membangun jaringan tubuh dan menyimpan cadangan energi.

Fungsi proses metabolisme ini untuk membantu pertumbuhan sel baru, memelihara jaringan tubuh, dan menyiapkan cadangan energi.

Dalam anabolisme, molekul kecil diubah menjadi molekul karbohidrat, protein, dan lemak berukuran besar dan kompleks.

Sedangkan katabolisme adalah metabolisme yang membakar atau mengeluarkan energi.

Fungsi proses metabolisme ini untuk menyediakan bahan bakar untuk anabolisme, memanaskan tubuh, serta menggerakkan otot dan tubuh.

Dalam katabolisme, sel tubuh memecah molekul karbohidrat dan lemak berukuran besar untuk diubah atau menjadi energi.

Setelah proses kompleks ini terjadi, sisa metabolisme akan dikeluarkan tubuh menjadi limbah melalui kulit, ginjal, paru-paru, dan usus.

Baca juga: 8 Efek Buruk Terlalu Banyak Duduk bagi Kesehatan

Faktor yang memengaruhi laju metabolisme

Metabolisme tubuh adalah proses kimiawi yang rumit. Proses ini melibatkan banyak hormon di dalam tubuh.

Hormon dari sistem endokrin membantu mengontrol laju metabolisme. Hormon tiroksin yang dikontrol kelenjar tiroid menentukan cepat atau lambatnya metabolisme tubuh.

Kelenjar di pankreas mengeluarkan hormon yang menentukan jenis aktivitas metabolisme apakah dominan anabolisme atau katabolisme. 

Sebagai gambaran, setelah makan aktivitas metabolisme yang terjadi di dalam tubuh cenderung anabolisme.

Setelah makan, kadar gula darah di dalam tubuh meningkat. Pankreas merasakan peningkatan kadar gula darah ini lalu melepaskan hormon insulin sebagai sinyal pada sel tubuh untuk meningkatkan aktivitas anabolismenya.

Baca juga: 7 Efek Buruk Begadang Bagi Kesehatan

Baca juga: Efek Buruk Begadang bisa Sebabkan Jerawat Bermunculan, Kok Bisa?

Menurut Mayo Clinic, ada beberapa faktor yang memengaruhi laju metabolisme seseorang, yakni:

  • Ukuran dan komposisi tubuh; orang berbadan besar atau punya massa otot lebih besar cenderung bisa membakar lebih banyak kalori
  • Jenis kelamin; pria lebih cenderung bisa membakar lebih banyak kalori ketimbang wanita
  • Usia; seiring bertambahnya usia, jumlah otot cenderung menurun dan lemak semakin banyak, sehingga proses pembakaran kalori semakin lambat
  • Aktivitas fisik

Banyak orang salah kaprah menyederhanakan metabolisme sebagai proses yang memengaruhi naik turunnya berat badan.

Faktanya, tak sesederhana itu. Metabolisme lambat bukanlah penyebab berat badan naik yang utama.

Selain metabolisme, ada peran faktor lain seperti aktivitas fisik, kondisi kesehatan, pola makan, tingkat stres, sampai kualitas tidur yang turut menentukan naik turunnya berat badan.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Penyebab Sering Kentut, Efek Makanan sampai Gangguan Pencernaan

7 Penyebab Sering Kentut, Efek Makanan sampai Gangguan Pencernaan

Health
Pubertas Dini

Pubertas Dini

Penyakit
12 Rekomendasi IDAI untuk Lindungi Anak dari Bahaya Erupsi Semeru

12 Rekomendasi IDAI untuk Lindungi Anak dari Bahaya Erupsi Semeru

Health
8 Manfaat Minum Air Hangat Setelah Makan

8 Manfaat Minum Air Hangat Setelah Makan

Health
Mastiitis

Mastiitis

Penyakit
3 Penyebab Prostatitis, Biang Kelenjar Prostat Bengkak dan Radang

3 Penyebab Prostatitis, Biang Kelenjar Prostat Bengkak dan Radang

Health
Penyakit WIlson

Penyakit WIlson

Penyakit
10 Manfaat Kesehatan Tiram, Makanan Laut Kaya Nutrisi

10 Manfaat Kesehatan Tiram, Makanan Laut Kaya Nutrisi

Health
Giardiasis

Giardiasis

Penyakit
Manfaat Kesehatan Teh, Minuman Ramuan Obat Selama Ribuan Tahun

Manfaat Kesehatan Teh, Minuman Ramuan Obat Selama Ribuan Tahun

Health
Baby Bottle Tooth Decay

Baby Bottle Tooth Decay

Penyakit
7 Rempah-rempah dan Manfaatnya bagi Kesehatan

7 Rempah-rempah dan Manfaatnya bagi Kesehatan

Health
Aerophobia

Aerophobia

Penyakit
5 Olahraga Aman untuk Ibu Hamil

5 Olahraga Aman untuk Ibu Hamil

Health
Penyakit Peyronie

Penyakit Peyronie

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.