Kompas.com - 28/05/2021, 20:02 WIB
Ilustrasi. Ilustrasi.

KOMPAS.com - Banyak pasangan yang merasa gamang ketika akan berkomitmen menjalani program hamil setelah keguguran.

Hal itu wajar. Pasalnya, keguguran acapkali meninggalkan luka mendalam di hati para pasangan.

Tak jarang, ada pasangan yang sampai trauma kehilangan buah hati lagi ketika sedang berupaya memiliki momongan kembali.

Sebelum mengulas program hamil setelah keguguran, ketahui dulu kapan baiknya wanita bisa hamil lagi pasca-keguguran.

Baca juga: 4 Tanda-tanda Keguguran yang Pantang Disepelekan

Setelah keguguran, kapan bisa hamil lagi?

Pasangan disarankan untuk menunggu setidaknya tiga bulan bulan sebelum kembali menjajal program hamil setelah keguguran.

Melansir What to Expect, anjuran tersebut dibuat dengan pertimbangan kondisi rahim wanita yang butuh waktu untuk pulih setelah keguguran.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, dokter biasanya akan mengembalikan keputusan kapan bisa hamil lagi setelah keguguran kepada pasangan. Pertimbangan utamanya tentu saja terkait kondisi fisik dan kesiapan mental calon ibu.

Selain itu, pastikan wanita yang akan program hamil tidak memiliki jaringan parut, tidak ada potongan plasenta, atau darah yang tertinggal di dalam rahim.

Kondisi di atas membuat wanita perlu menunggu lebih lama sebelum tubuhnya siap hamil lagi setelah keguguran.

Hal yang perlu diketahui, wanita yang merasa tubuhnya baik-baik saja belum tentu siap hamil lagi ketika masih merasakan tekanan emosional keguguran.

Kendati dokter telah memberikan lampu hijau, luangkan waktu sebanyak mungkin untuk pemulihan fisik dan mental untuk hamil lagi setelah keguguran.

Baca juga: 5 Penyebab Keguguran yang Sering Terjadi

Tips program hamil setelah keguguran

Jika pasangan sudah berkomitmen untuk siap menjalani program hamil setelah keguguran, simak beberapa kiat untuk mendukung kehamilan sehat berikut:

  • Atasi dan kontrol masalah kesehatan mendasar

Pastikan ibu hamil menjalani pemeriksaan kesehatan sebelum hamil untuk mendeteksi risiko masalah kesehatan.

Melansir WebMD, penyakit seperti diabetes, tekanan darah tinggi, hormon tidak seimbang, penyakit menular seksual, kelainan serviks atau rahim rentan menimbulkan komplikasi kehamilan sampai keguguran.

Dengan mengetahui dengan pasti penyebab keguguran sebelumnya, risiko keguguran berulang bisa dicegah atau dikendalikan.

Baca juga: 6 Penyebab Keguguran Berulang pada Ibu Hamil

  • Pertahankan berat badan ideal

Terlalu kurus atau terlalu gemuk sama-sama bisa meningkatkan risiko keguguran.

Pastikan wanita yang akan menjalani program hamil setelah keguguran mempertahankan berat badan di kisaran ideal.

  • Kelola stres

Kebiasaan stres tinggi, banyak cemas, atau sering tegang juga bisa membuat wanita lebih susah hamil.

Selama program hamil, upayakan untuk menjaga pikiran agar tetap rileks. Caranya bisa dengan rutin olahraga, yoga, meditasi, sampai akupuntur.

Jika Anda kesulitan mengelola stres, pertimbangkan untuk berkonsultasi dengan ahli kesehatan mental profesional.

Baca juga: Setelah Keguguran, Kapan Bisa Hamil Lagi?

  • Batasi asupan kafein

Perhatikan asupan kafein yang Anda konsumsi setiap hari jangan lebih dari 200 miligram per hari.

Ingat, asupan kafein tak hanya kopi. Asupan berkafein juga bisa berasal dari teh, cokelat, soda, atau minuman berenergi.

  • Setop merokok

Jika calon ibu yang akan menjalani program hamil punya kebiasaan merokok, berhentilah.

Selain itu, usahakan untuk sebisa mungkin jauh-jauh dari paparan asap rokok.

Dengan menjauhkan diri dari rokok dan paparan asap rokok, wanita bisa menjalankan kehamilan sehat.

Baca juga: Fakta Seputar Plasenta Previa, Biang Pendarahan pada Ibu Hamil

  • Jaga pola makan bergizi lengkap dan seimbang

Wanita yang tengah menjalani program hamil wajib menjaga pola makan bergizi lengkap dan seimbang.

Jangan lupa untuk menyertakan buah, sayur, biji-bijian utuh ke dalam menu makanan sehari-hari.

Nutrisi lengkap dan seimbang penting untuk menunjang kehamilan yang sehat serta tumbuh kembang bayi kelak.

  • Rajin olahraga

Dengan menakar kondisi tubuh dan ada lampu hijau dari dokter, calon ibu hamil juga perlu rajin berolahraga.

Olahraga bisa membuat tubuh tetap bugar sekaligus menjaga berat badan tetap terkontrol.

Pastikan setiap pasangan berkonsultasi ke dokter untuk mendapatkan tips program hamil setelah keguguran sesuai kondisi tubuh calon ibu.

Terutama untuk ibu hamil yang pernah mengalami keguguran berulang atau lebih dari dua kali.

Baca juga: 10 Ciri-ciri Preeklamsia pada Ibu Hamil

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

9 Gejala Kekurangan Natrium yang Perlu Diwaspadi

9 Gejala Kekurangan Natrium yang Perlu Diwaspadi

Health
Intoleransi Laktosa

Intoleransi Laktosa

Penyakit
3 Manfaat Kesehatan Jahe yang Sayang Dilewatkan

3 Manfaat Kesehatan Jahe yang Sayang Dilewatkan

Health
Cacar Monyet

Cacar Monyet

Penyakit
 4 Cara Mengatasi Kelopak Mata Beda Sebelah yang Aman

4 Cara Mengatasi Kelopak Mata Beda Sebelah yang Aman

Health
Buta Warna

Buta Warna

Penyakit
13 Penyebab Air Liur Meningkat yang Perlu Diwaspadai

13 Penyebab Air Liur Meningkat yang Perlu Diwaspadai

Health
Cedera Tendon Achilles

Cedera Tendon Achilles

Penyakit
Henti Jantung Mendadak

Henti Jantung Mendadak

Penyakit
Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Kenali Apa itu Epilepsi, Gejala, dan Penyebabnya

Health
Amaurosis Fugax

Amaurosis Fugax

Health
4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

4 Jenis Darah Rendah yang Bisa Terjadi

Health
Alzheimer

Alzheimer

Penyakit
7 Cara Menurunkan Kolesterol Tinggi pada Penderita Diabetes

7 Cara Menurunkan Kolesterol Tinggi pada Penderita Diabetes

Health
Paraplegia

Paraplegia

Penyakit
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.