Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 04/06/2021, 13:35 WIB

KOMPAS.com - Dalam upaya untuk memperlambat penyebaran COVID-19, memakai masker wajah telah menjadi bagian dari rutinitas kita sehari-hari.

Namun, ternyata pemakaian masker menyebabkan masalah jerawat bagi sebagian orang.

Merangkum dari Healthline, kondisi ini dikenal sebagai “maskne” (mask acne), yakni efek samping umum dari penggunaan masker.

Baca juga: Jangan Dibuang, Kulit Pisang Ternyata Bisa Hilangkan Jerawat

Maskne tidak hanya menyebabkan jerawat.

Kondisi ini juga dapat menyebabkan masalah kulit termasuk kemerahan, benjolan, dan iritasi.

Berikut ini beberapa gejala yang umum ketika terkena maskne.

  • Jerawat. Jerawat terjadi ketika pori-pori tersumbat oleh minyak, sel kulit mati, dan kotoran. Hal ini dapat menyebabkan jerawat, whiteheads atau komedo .
  • Rosacea. Jika seseorang menderita rosacea, memakai masker dapat menyebabkan flare-up. Hal ini dapat menyebabkan jerawat dan kemerahan.
  • Dermatitis kontak. Dermatitis kontak terjadi ketika seseorang alergi atau sensitif terhadap bahan masker. Kondisi ini dapat menyebabkan ruam merah, bersama dengan iritasi dan lecet.
  • Folikulitis. Folikulitis atau infeksi folikel rambut menyebabkan benjolan yang terlihat seperti jerawat. Seseorang mungkin juga mengalami rasa gatal atau nyeri.

Penyebab maskne

Penyebab maskne berbeda-beda, tergantung tingkat sensitivitas kulit.

Dalam kebanyakan kasus, maskne adalah hasil dari pori-pori yang tersumbat.

Seseorang biasanya sudah memiliki minyak, bakteri, dan sel kulit mati di kulit.

Tetapi saat ia memakai masker, zat ini bisa menumpuk lebih banyak sehingga menyumbat pori-pori.

Baca juga: 7 Makanan Penyebab Jerawat yang Perlu Diwaspadai

Masker juga menyebabkan kelembapan berlebih karena pernapasan dan keringat sehingga dapat meningkatkan risiko jerawat.

Selain itu, maskne juga bisa disebabkan oleh gesekan.

Bahan penutup wajah dapat bergesekan dengan kulit sehingga menyebabkan lecet dan iritasi .

Iritasi terhadap jenis bahan masker juga bisa menyebabkan hal ini terjadi.

Beberapa masker telah diolah terlebih dahulu dengan bahan kimia yang dapat mengiritasi kulit.

Demikian pula, memakai masker yang telah dicuci dengan deterjen dengan pewangi tambahan dapat menyebabkan iritasi.

Cara mengatasi dan mencegah maskne

Ada beberapa cara untuk mengobati gejala maskne.

Berikut beberapa langkah yang bisa dilakukan.

  • Cuci muka secara teratur
  • Gunakan pembersih yang lembut
  • Gunakan pelembab noncomedogenic
  • Oleskan krim kortison dan pelembab dengan ceramides
  • Istirahat sejenak dari make up

Di samping itu, ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya maskne.

Baca juga: 10 Cara Membuat Wajah Bebas Jerawat

Berikut ini beberapa di antaranya.

  • Cuci masker kain setiap selesai digunakan

Jangan pernah menggunakan kembali masker kain tanpa mencucinya terlebih dahulu.

Gunakan deterjen cucian hypoallergenic tanpa pewangi, lalu biarkan hingga benar-benar kering.

  • Oleskan krim antibiotik topikal

Tidak jarang bakteri menumpuk di bawah masker sehingga dapat menyebabkan jerawat.

Untuk mencegah hal ini, dokter kulit sering merekomendasikan untuk mengoleskan krim atau gel antibiotik topikal pada kulit sebelum memakai masker wajah.

Buang masker sekali pakai setelah digunakan

Setelah memakai masker sekali pakai, buanglah.

Pertimbangkan untuk menyimpan beberapa stok masker baru..

  • Lepaskan masker setiap 4 jam

The American Academy of Dermatology Association merekomendasikan untuk melepas masker selama 15 menit setiap 4 jam sekali.

Ini akan membantu memberikan kulit istirahat sejenak.

Tentu saja hal ini dilakukan saat minim kontak dengan orang sekitar.

Oleskan pelembab sebelum memakai masker. Jika kulit cenderung kering, masker dapat menyebabkan iritasi.

Mengaplikasikan pelembab noncomedogenic dapat membantu menghidrasi kulit.

Baca juga: Apakah Bawang Putih Bisa Menghilangkan Jerawat?

  • Pilih masker yang tepat

Untuk menghindari masalah kulit, perhatikan jenis masker yang dipakai.

Cobalah untuk memakai masker wajah yang pas, memiliki dua atau lebih lapisan kain, terbuat dari bahan alami yang lembut.

  • Cuci muka setelah memakai masker

Setelah kembali ke rumah, cuci muka dengan pembersih yang lembut.

Aplikasikan juga pelembab di wajah untuk melindungi kulit.

Mencuci muka sangat penting dilakukan setelah berkeringat saat memakai masker.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+