Kompas.com - 14/08/2021, 21:00 WIB

KOMPAS.com - Gancet atau dalam bahasa medis disebut sebagai vaginismus merupakan suatu kondisi yang melibatkan kejang otot pada otot dasar panggul.

Melansir dari Medical News Today, kondisi ini bisa menyebabkan hubungan seksual menjadi menyakitkan, sulit, atau tidak mungkin.

Bahkan, perempuan tidak bisa menjalani pemeriksaan ginekologi dan menggunakan tampon.

Saat Anda mencoba memasukkan benda seperti tampon, penis, atau spekulum ke dalam vagina, benda itu akan mengencang karena kontraksi otot dasar panggul yang tidak disengaja.

Baca juga: Penyebab Vagina Gatal saat Menstruasi

Hal ini menyebabkan kejang otot umum, nyeri, dan penghentian sementara pernapasan.

Kelompok otot yang paling umum terkena adalah kelompok otot pubococcygeus (PC).

Otot-otot ini bertanggung jawab untuk buang air kecil, hubungan seksual, orgasme, buang air besar, dan melahirkan.

Apabila tidak ditangani secara benar, kondisi ini bisa semakin memburuk.

Adapun seorang wanita yang mengalami gancet akan merasakan gejala berikut.

  • hubungan seksual yang menyakitkan (dispareunia) dengan rasa sesak dan nyeri yang mungkin membakar atau menyengat
  • penetrasi menjadi sulit atau tidak mungkin
  • nyeri seksual jangka panjang dengan atau tanpa penyebab yang diketahui
  • rasa sakit saat memasukkan tampon
  • nyeri saat pemeriksaan ginekologi
  • kejang otot umum atau berhentinya pernapasan selama upaya hubungan seksual

Ada beberapa penyebab seorang wanita mengalami vaginismus.

Baca juga: 5 Penyebab Vagina Sakit Setelah Berhubungan Seks dan Cara Mengatasinya

Biasanya disebabkan oleh stres, fisik, stres emosional, atau keduanya.

Stres emosional yang dapat menyebabkan gancet adalah sebagai berikut.

  • ketakutan, misalnya, rasa sakit atau kehamilan
  • kecemasan, tentang performa seks atau karena rasa bersalah
  • masalah hubungan, misalnya memiliki pasangan yang kasar
  • peristiwa kehidupan yang traumatis, termasuk pemerkosaan atau riwayat pelecehan
  • pengalaman masa kanak-kanak, seperti penggambaran seks saat tumbuh dewasa atau paparan gambar seksual

Sementara itu, pemicu fisik antara lain sebagai berikut.

  • infeksi, seperti infeksi saluran kemih (ISK) atau infeksi jamur
  • kondisi kesehatan, seperti kanker atau lichen sclerosis
  • persalinan
  • mati haid
  • operasi panggul
  • foreplay yang tidak memadai
  • pelumasan vagina yang tidak mencukupi
  • efek samping obat

Baca juga: Alasan Kenapa Wanita Tak Perlu Menggunakan Parfum Vagina

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.