Kompas.com - 10/02/2022, 14:00 WIB

KOMPAS.com - Kebiasaan anak mengisap jempol bisa jadi salah satu penyebab munculnya cacing kremi di anus, sehingga para orangtua perlu mewaspadainya.

Dikutip dari Medical News Today, cacing kremi adalah cacing gelang kecil berwarna putih yang disebut Enterobius vermicularis yang terkadang hidup di usus besar dan rektum manusia.

Anak kecil lebih mungkin tertular infeksi cacing kremi karena mereka cenderung mudah memasukkan segala sesuatu ke mulutnya, seperti kebiasaan anak mengisap jempol yang kotor atau terinfeksi.

Baca juga: Kenali 7 Gejala Penyakit Jantung Bawaan pada Bayi dan Anak

Cacing kremi masuk ke tubuh anak melalui jalur fecal-oral, yaitu melalui suatu benda atau tangan langsung ke mulut dan masuk dalam saluran usus.

Beberapa kebiasaan anak yang dapat memicu mereka terinfeksi cacing kremi, meliputi:

Dikutip dari Kids Health, ada pun telur cacing kremi dapat tinggal di permukaan benda, seperti:

  • Sprei
  • Handuk
  • Pakaian (terutama pakaian dalam dan piyama)
  • Toilet
  • Perlengkapan kamar mandi
  • Makanan
  • Gelas
  • Peralatan makan
  • Mainan
  • Meja dapur
  • Meja makan
  • Kotak pasir.

Baca juga: Gejala PTSD pada Anak dan Remaja yang Perlu Diperhatikan

Setelah anak mengisap jempol atau memakan makanan yang terdapat telur cacing kremi, telur itu masuk ke sistem pencernaan dan menetas di usus kecil.

Dari usus kecil, larva cacing kremi pergi ke usus besar, di mana mereka hidup sebagai parasit (dengan kepala menempel di dinding bagian dalam usus).

Sekitar 1-2 bulan kemudian, cacing kremi betina dewasa akan meninggalkan usus besar melalui anus.

Mereka bertelur di kulit tepat di sekitar anus, yang memicu rasa gatal di daerah itu. Sering kali, ini terjadi pada malam hari.

Halaman:

Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.